Struktur dan Fungsi Jaringan Darah

Para ilmuwan mengkategorikan darah sebagai jaringan ikat, seperti jenis lain dari jaringan ikat, darah berperan sebagai penghubung dengan sistem dalam tubuh manusia.

Struktur dan Fungsi Jaringan Darah – Jaringan darah terdiri dari bahan cair dan bahan padat. Bahan cair termasuk plasma, yang terdiri dari protein, garam dan air, sedangkan bahan padat dari darah mengandung trombosit, sel darah merah dan sel darah putih. Mayoritas darah dalam tubuh manusia adalah plasma.

Darah adalah cairan tubuh pada organisme yang memberikan zat-zat yang diperlukan seperti nutrisi dan oksigen ke sel-sel dan mengangkut produk sisa metabolisme dari sel-sel yang sama. Ketika mencapai paru-paru, pertukaran gas terjadi ketika karbon dioksida menyebar keluar dari darah ke dalam alveoli dan oksigen menyebar ke dalam darah.

Darah yang mengandung oksigen ini dipompa ke sisi kiri jantung dalam pembuluh darah paru dan memasuki atrium kiri. Dari atrium kiri darah melewati katup bikuspid, melalui ventrikel dan disalurkan ke seluruh tubuh oleh aorta. Darah mengandung antibodi, nutrisi, oksigen dan banyak lagi untuk membantu tubuh bekerja.

Dimana letak jaringan darah?

Jaringan darah ditemukan di dalam pembuluh darah (arteri, arteriol, kapiler, venula dan vena) dan juga dalam bilik jantung. Beberapa sel darah putih juga ditemukan di jenis-jenis jaringan tubuh, misalnya limfosit juga ditemukan dalam sistem limfatik.

Struktur Jaringan Darah

Darah terdiri dari banyak komponen (konstituen). termasuk:

  • 55% plasma
  • 45% Komponen, yaitu ‘Sel Darah’.

Dari jumlah tersebut, 99% adalah eritrosit (sel darah merah) dan 1% adalah leukosit (sel darah putih) dan trombosit (platelet darah). Komponen utama darah (yaitu jenis sel darah) terangkum dalam deskripsi dibawah ini:

Struktur Plasma Darah

Plasma darah adalah cairan berwarna pucat yang berisi sel-sel darah yang disebutkan dalam tiga sub-bagian di bawah ini. Itu adalah sekitar. 90% air, seluruhnya berwujud massa karena zat terlarut. Zat-zat terlarut ini termasuk makanan bagi sel-sel tubuh, sampah dan karbon dioksida (CO2) dihapus dari tubuh, antibodi untuk melawan infeksi, hormon dan enzim yang mengontrol proses tubuh.

Struktur Sel Darah Merah (Eritrosit)

Sel darah merah (lebih formal disebut “eritrosit”) memiliki bentuk fisik sel berbentuk cakram yang tidak memiliki inti ketika dewasa. Mereka mengandung senyawa besi yang disebut hemoglobin yang memberikan darah warna merah gelap.

Struktur Sel Darah Putih (Leukosit)

Sel darah putih (lebih formal disebut “leukosit”) adalah sel darah yang berwarna buram, yang berarti bahwa mereka tampak padat daripada transparan, sehingga orang tidak dapat melihat melalui mereka. Ada berbagai jenis sel darah putih, yang masing-masing memiliki struktur fisik dan fungsi yang berbeda dalam sistem kekebalan tubuh.

Struktur Trombosit Darah (Trombosit)

sel darah merah

Hemoglobin membuat sel darah merah berwarna merah.

Trombosit darah (lebih formal disebut “trombosit”) adalah badan berbentuk cakram sangat kecil yang tidak memiliki inti. Mereka memiliki peran penting dalam pembekuan darah sehingga mereka berkumpul di lokasi cedera.

Fungsi jaringan darah

fungsi darah

Sebagai Pengangkut

Darah yang terdapat dalam tubuh berfungsi sebagai:

  • Pengangkut gas-gas terlarut (misalnya oksigen, karbon dioksida)
  • Pengangkut produk limbah metabolisme (misalnya air, urea)
  • Pengangkut hormon
  • Pengangkut enzim
  • Pengangkut nutrisi (seperti glukosa, asam amino, mikro-nutrisi (vitamin & mineral), asam lemak, gliserol)
  • Pengangkut protein plasma (terkait dengan pertahanan, seperti pembekuan darah dan anti-tubuh)
  • Pengangkut sel-sel darah (incl. Sel darah putih ‘leukosit’, dan sel-sel darah merah ‘eritrosit’)

Menjaga Suhu Tubuh

Darah memindahkan panas dari alat-alat tubuh yang aktif ke alat-alat tubuh yang pasif sehinggga keseimbangan suhu tubuh dapat terjaga.

Kontrol pH

PH darah harus tetap dalam kisaran 6,8 – 7,4, selain itu darah akan mulai merusak sel.

Menghilangkan racun dari tubuh

Ginjal menyaring semua darah dalam tubuh (sekitar. 8 gelas), 36 kali setiap 24 jam. Racun dihapus dari darah oleh ginjal dan meninggalkan tubuh melalui urin. (Racun juga meninggalkan tubuh dalam bentuk keringat.)

Pengatur Cairan Elektrolit

Kelebihan garam dihapus dari tubuh melalui urin, yang mungkin berisi sekitar 10g garam per hari. (seperti dalam kasus pada makanan Barat yang mengandung lebih banyak garam dari pada yang dibutuhkan tubuh). Demikianlah pembahasan mengenai Struktur dan Fungsi Jaringan Darah.

Artikel lainnya:


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *