Pengertian Spektrum Emisi

Spektrum emisi dapat dibagi menjadi dua yaitu spektrum garis dan spektrum kontinu.

Pengertian Spektrum Emisi – Ketika energi dalam bentuk cahaya, panas, atau bahan kimia diberikan kepada unsur, elektron dari atom yang menerima energi akan beralih ke tingkat energi yang lebih tinggi. Namun, elektron ini harus memancarkan energi untuk kembali ke keadaan dasar mereka, karena keadaan tereksitasi tidak stabil. Frekuensi cahaya yang dipancarkan dalam kasus seperti itu merupakan spektrum emisi.

Ketika elektron turun dari keadaan tereksitasi ke keadaan dasar, memancarkan energi foton. Energi dari foton ini tergantung pada perbedaan antara bagian tingkat energi dan bagian bawah eksitasi elektron itu.

Emisi adalah proses di mana suatu zat mengeluarkan atau memancarkan radiasi ketika dipanaskan atau diolah secara kimia. Tingkat emisi zat tergantung pada komposisi dan temperatur spektroskopi nya.

Jadi, Pengertian Spektrum Emisi adalah spektrum gelombang yang dihasilkan karena elektron tereksitasi kembali kekeadaan dasar sehingga energi yang diserapakan dibebaskan kembali dalam bentuk pancaran gelombang elektromagnetik (foton).

Spektrum emisi gas diwakili oleh kumpulan garis berwarna yang terpisah, dengan ruang gelap di antara mereka. Garis terang adalah bagian dari spektrum di mana emisi terjadi dan foton dipancarkan, sedangkan ruang gelap adalah bagian di mana tidak ada emisi, maka terbentuk kegelapan. Perbedaan warna ini disebabkan oleh variasi tingkat energi elektron.

Dalam hal larutan ionik, spektrum akan terdiri dari band-band berwarna diskrit bukan garis, karena bahan di sini adalah senyawa dengan atom yang berbeda, yang bersama-sama menghasilkan warna yang kompleks. Spektrum emisi yang berbeda untuk unsur yang berbeda tunduk pada sumber energi yang sama, karena perbedaan dalam energi eksitasi dari elektron yang berbeda dari zat. Inilah sebabnya mengapa cahaya yang dipancarkan oleh masing-masing zat berbeda.

Frekuensi spektrum emisi adalah frekuensi cahaya yang bergantung pada energi dari emisi. Energi dari foton yang dipancarkan berkaitan dengan frekuensi dengan rumus berikut:

E = hʋ

Dimana E = energi foton
h = konstanta Planck
ʋ = frekuensi foton

Hal ini menunjukkan bahwa frekuensi foton berbanding lurus dengan energinya.

Spektrum emisi dapat dibagi menjadi dua: spektrum garis dan spektrum kontinu. Ketika spektrum muncul sebagai serangkaian garis, yang dipisahkan oleh spasi hitam, itu disebut spektrum garis. Ketika spektrum terdiri dari berbagai macam warna dalam berbagai panjang gelombang tertentu atau interval disebut spektrum kontinu.

Untuk mengidentifikasi zat: Setiap zat memancarkan cahaya dengan panjang gelombang yang berbeda. Untuk mengidentifikasi zat yang diberikan, cahaya difokuskan di atasnya atau zat dipanaskan. Hal ini menyebabkan elektron untuk mendapatkan energi dan melompat ke orbit yang lebih tinggi. Energi yang dipancarkan oleh elektron ini saat kembali ke keadaan dasar dibandingkan dengan warna karakteristik unsur, dan komposisi kimia dari zat tersebut telah ditetapkan.

Untuk mempelajari komposisi bintang: Spektrum emisi bintang dapat direkam dan kemudian dibandingkan dengan spektrum emisi standar elemen yang diketahui untuk menentukan komposisi kimianya.

Artikel lainnya:


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *