3 Jaringan pada Tumbuhan dan Fungsinya

Semua organisme tersusun oleh sel yang memiliki variasi dalam bentuk, ukuran, dan fungsi. Sel tumbuhan berbeda dengan sel hewan karena memiliki struktur khusus, di antaranya mempunyai dinding sel yang bersifat kaku sehingga tumbuhan tidak dapat berpindah tempat seperti hewan.

3 Jaringan pada Tumbuhan dan Fungsinya – Artikel ini akan mengulas berbagai jenis sel yang ada pada tumbuhan yakni sel epidermal, jaringan sel dasar dan jaringan sel vaskuler. Baca terus untuk mengetahui lebih lanjut.

Jaringan Epidermal

Jaringan epidermis adalah jenis sel yang paling umum dalam epidermis. Sel-sel ini sering disebut “sel trotoar” karena mereka adalah sel poligonal datar yang membentuk lapisan kontinyu, tanpa celah antara sel-sel individual.

Jaringan epidermis mensekresikan kutin zat lilin hidrofobik yang berpolimerisasi di permukaan, membentuk penghalang penguapan air.

Jaringan epidermis yang transparan karena plastida mereka tetap kecil dan tidak berdiferensiasi; maka cahaya mudah menembus melalui jaringan fotosintesis di bawah epidermis.

Dua jenis sel yang lebih khusus juga ditemukan pada epidermis: sel penjaga dan trikoma.

Sel penjaga adalah sel berbentuk ginjal yang penuh dengan kloroplas. Mereka selalu terjadi berpasangan dan membentuk pori kecil di antara mereka. Pasangan sel penjaga dan pori mereka disebut stomata dan berfungsi saat pertukaran gas.

Biasanya, sel-sel penjaga membuka pori-pori pada siang hari untuk memungkinkan CO2 untuk berdifusi ke dalam jaringan untuk fotosintesis. Pada malam hari,  sel penjaga menutup pori-pori, mencegah difusi uap air dari jaringan internal.

Kloroplas yang berwarna hijau dari sel penjaga berfungsi untuk menyediakan energi untuk bahan bakar proses pembukaan dan penutupan.

Trikoma dengan bentuk memanjangsel-sel epidermis sempit yang tumbuh tegak lurus ke permukaan. Trikoma yang baik uniseluler atau multiseluler dan datang dalam bentuk array yang menakjubkan. Beberapa bercabang dan beberapa berbentuk perisai atau payung. Trikoma membentuk penutup mirip rambut pada permukaan daun, batang, dan akar dan melakukan beberapa fungsi penting. Trikoma bercabang pada akar disebut rambut akar dan berfungsi dalam penyerapan air dari tanah. Trikoma pada permukaan daun dan batang berfungsi terutama untuk mempertahankan uap air dan mengurangi kehilangan menguapkan air. Beberapa trikoma mengeluarkan senyawa pertahanan yang mengusir serangga herbivora.

Jaringan Sel dasar

Sel-sel parenkim adalah sel yang relatif terspesialisasi yang membentuk sebagian besar jaringan internal yang lembut pada daun, batang, akar, dan buah-buahan. Sel-sel parenkim memiliki bagian tipis, dinding sel yang fleksibel dan sitoplasma mereka biasanya berisi, vakuola berisi air besar yang mengisi 90 persen dari volume sel. Vakuola juga mungkin mengandung senyawa seperti gula (buah manis seperti apel), asam organik (seperti dalam jeruk), atau senyawa pertahanan seperti tanin yang ditemukan dalam daun teh. Sel-sel parenkim khusus lainnya mungkin memiliki pati yang mengandung plastida seperti umbi kentang.

Sel kolenkim adalah sel sempit yang panjang dengan dinding tebal, kuat, namun ekstensibel. Sel kolenkim ditemukan pada helai atau lembar di bawah epidermis dan berfungsi untuk memberikan dukungan sementara batang atau daun yang masih terus berkembang. Ketika pertumbuhan selesai, sel-sel sklerenkim mengambil alih peran dalam memberikan dukungan mekanis. Sel sklerenkim umumnya juga bebentuk sel-sel sempit yang panjang (disebut serat) dengan dinding tebal yang kuat. Tidak seperti kolenkim, dinding sel serat sklerenkim keras dan kaku karena pengendapan lignin dalam dinding.

Serat menyumbang lebih dari setengah volume jaringan berkayu dan ditemukan dalam semua batang dan daun yang keras dan tangguh. Sel sklerenkim khusus lainnya lebih pendek (sklereid) dan memiliki fungsi pelindung seperti mereka yang dari kulit biji, kerang kenari, atau lubang persik. Karena fungsi yang mendukung atau melindungi sklerenkim dilakukan oleh dinding sel mengalami lignifikasi, tidak ada persyaratan untuk sitoplasma hidup dan sel-sel ini biasanya mati sebagai bagian dari proses diferensiasi.

Jaringan Sel vaskuler

Jaringan vaskuler adalah jaringan yang kompleks, masing-masing terdiri dari sejumlah jenis sel yang berbeda. Xilem mengandung sel yang disebut unsur-unsur pembuluh, serta serat sklerenkim dan sel parenkim.

Elemen pembuluh adalah sel yang sangat khusus. Seperti serat sklerenkim, mereka membentuk dinding sel tebal yang diresapi dengan lignin. Dinding sel ini dapat mengambil banyak bentuk, tergantung pada waktu dan lokasi pembentukannya di dalam tumbuhan. Dalam jaringan yang tumbuh, bagian dinding sel mengalami lignifikasi  berbentuk cincin atau spiral, yang memungkinkan elemen pembuluh untuk memperpanjang saat tanaman tumbuh. Dalam bagian tanaman yang tidak meluas, bentuk dinding sel seperti jaring; pola-pola ini berkontribusi pada dukungan mekanik tanaman dan mencegah runtuhnya sel. Elemen pembuluh sejalan ujung ke ujung dalam xilem. Bagian dari dinding sel antara sel-sel yang berdekatan terdegradasi, sehingga interior semua elemen pembuluh dalam file menjadi kontinu, membentuk pembuluh. Elemen pembuluh mati pada saat matang, meninggalkan tabung hampa untuk aliran air ke atas dari akar ke sistem tunas.

Floem juga merupakan jaringan kompleks, yang mengandung dua jenis sel yang unik, unsur-unsur tabung saringan dan sel pendamping, serta parenkim dan sel sklerenkim. Elemen tabung saringan adalah sel memanjang dengan tebal dinding sel yang fleksibel. Sel yang berdekatan sejajar ujung ke ujung, membentuk tabung saringan. Dinding ujung antara sel-sel yang berdekatan memiliki banyak pori-pori; penampilan dinding seperti saringan diujung ini menyebabkan mereka dinamakan demikian.

Tabung saringan mengangkut produk fotosintesis dari daun ke seluruh bagian tanaman di mana energi yang dibutuhkan atau disimpan. Mekanisme transportasi mensyaratkan bahwa unsur-unsur tabung saringan memiliki membran sel hidup, tetapi bukan komponen besar lainnya dari protoplas yang mungkin menyumbat pori-pori pada pelat saringan. Dengan demikian unsur-unsur tabung saringan dewasa tidak memiliki vakuola, inti, retikulum endoplasma kasar, dan Golgi. Elemen tabung saringan sering hidup selama bertahun-tahun, tetapi hanya karena masing-masing terkait dengan sel parenkim khusus yang disebut sel pendamping. Nukleus dan sitoplasma sel pendamping harus melakukan pekerjaan untuk dua sel, membuat dan mengekspor protein yang diperlukan untuk fungsi elemen tabung saringan.

Artikel lainnya:


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *