Contoh Perubahan Materi (Perubahan Fisika dan Kimia)

Perubahan fisika bersifat reversibel (seperti pemanasan dan pendinginan), sedangkan perubahan kimia bersifat ireversibel atau hanya reversibel dengan perubahan kimiawi tambahan.

Contoh Perubahan Materi (Perubahan Fisika dan Kimia) – Ada dua jenis perubahan pada materi, yaitu: perubahan fisika dan perubahan kimia. Seperti namanya, perubahan fisika mempengaruhi sifat fisika sebuah zat, dan perubahan kimia mempengaruhi sifat kimianya.

Contoh Perubahan Fisika Materi

Perubahan fisika adalah perubahan yang tidak menyebabkan suatu zat berubah menjadi zat yang berbeda secara fundamental namun perubahan kimia menyebabkan suatu zat berubah menjadi zat kimia baru.

Misalnya pembuatan jus, melibatkan dua perubahan fisika: perubahan bentuk setiap buah dan pencampuran bersama-sama dari berbagai bagian yang berbeda dari buah.

Karena tidak ada bahan kimia dalam komponen buah yang berubah selama pencampuran (air dan vitamin dari buah tidak berubah), kita tahu bahwa tidak ada perubahan kimia yang terlibat.

Memotong, merobek, menghancurkan, menggiling, dan pencampuran adalah jenis lebih lanjut dari perubahan fisika karena mengubah bentuk tetapi tidak pada komposisi materialnya.

Sebagai contoh, pencampuran garam dan merica menciptakan zat baru tanpa mengubah susunan komponen kimiawinya.

Fase perubahan yang terjadi ketika zat mencair, beku, rebus, kental, disublimasikan, atau disimpan. Mereka juga perubahan fisika karena mereka tidak mengubah sifat substansi.

Contoh lain dari perubahan fisika adalah:

  • Meremas selembar aluminium foil
  • Es batu yang mencair
  • Pengecoran perak dalam cetakan
  • Memecahkan botol

Contoh Perubahan Kimia Materi

Perubahan kimia juga dikenal sebagai reaksi kimia. “Bahan” dari suatu reaksi disebut reaktan, dan hasil akhirnya disebut produk. Perubahan dari reaktan menjadi produk ditandai dengan panah:

Reaktan → Produk

Pembentukan gelembung gas adalah hasil dari perubahan kimia (kecuali dalam kasus mendidih, yang merupakan perubahan fisika). Perubahan kimia mungkin juga mengakibatkan pembentukan endapan, seperti munculnya warna keruh ketika zat terlarut dicampur.

Membusuk, terbakar, memasak, dan berkarat adalah jenis lebih lanjut dari perubahan kimia karena mereka menghasilkan zat-zat yang menghasilkan senyawa kimia baru. Misalnya, kayu terbakar menjadi abu, karbon dioksida, dan air. Bila terkena air, besi menjadi campuran oksida besi terhidrasi dan hidroksida. Ragi melakukan fermentasi untuk menghasilkan alkohol dari gula.

Contoh lain dari perubahan kimia adalah:

  • Pengasaman susu
  • Pencampuran asam dan basa
  • Mencerna makanan
  • Memasak telur
  • Pemanasan gula untuk membentuk karamel
  • Memanggang kue

Perubahan warna yang tak terduga atau pelepasan bau juga sering menunjukkan perubahan kimia. Sebagai contoh, warna kromium ditentukan oleh bilangan oksidasinya; senyawa kromium tunggal hanya akan berubah warna jika mengalami reaksi oksidasi atau reduksi. Panas dari memasak telur mengubah interaksi dan bentuk protein dalam putih telur, sehingga mengubah struktur molekul dan mengubah putih telur dari bening ke buram.

Cara terbaik untuk benar-benar yakin apakah perubahan fisika atau kimia untuk melakukan analisis kimia, seperti spektroskopi massa, pada substansi untuk menentukan komposisi sebelum dan sesudah reaksi.

Artikel lainnya:


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *