5 Fungsi Lisosom

Protein, lipid, polisakarida, DNA, RNA, dan sebagainya, yang dapat dihidrolisis oleh enzim di dalam bagian asam dari lisosom.

5 Fungsi Lisosom – Lisosom adalah membran-terikat vesikel khusus yang mengandung enzim untuk pencernaan molekul. Karena enzim ini memainkan peran utama dalam daur ulang molekul, yaitu untuk pembuangan puing-puing selular, perbaikan membran sel, fagositosis serta kematian sel terprogram

Lisosom yang berbentuk bulat adalah organel membran-terikat yang ada dalam sel sitoplasma hewan. Sel tumbuhan jarang mengandung lisosom. Kata ‘lisosom’ berasal dari kata Yunani – ‘lisis’ (kehancuran) dan ‘soma’ (tubuh).

Organel Ini berbentuk bulat terikat oleh bilayer fosfolipid dan diameternya berukuran sekitar 0,2-2 m. Interior membran-terikat ini memiliki pH 4,8 dan berisi satu set enzim litik disebut hidrolisis, yang secara kolektif dapat mencerna hampir semua jenis makromolekul.

lisosom

Fungsi Lisosom

Lisosom yang polimorfik dan eksis sebagai primer, sekunder, autophagic dan lisosom sekresi. Rincian makromolekul yang tidak diinginkan adalah fungsi utama organel tersebut.

Selain itu, mereka juga terlibat dalam perbaikan membran sel dan memainkan peran utama dalam respon kekebalan terhadap benda asing seperti bakteri, virus dan antigen lainnya. Sebuah laporan lengkap atas peran mereka dalam berbagai proses selular diberikan di bawah ini.

1. Autophagy

Autophagy adalah proses intraseluler dimana sel merusak komponen sendiri menggunakan mesin lisosom dan mendaur ulang molekul. Makromolekul yang rusak, protein yang cacat, protein yang tidak berfungsi, protein berumur panjang, protein rusak dan semua organel tua dipecah oleh enzim lisosom. Sebuah membran fosfolipid terbentuk di sekitar komponen sasaran, sehingga membentuk vesikel yang disebut vakuola autophagic. Vakuola ini kemudian berfusi dengan lisosom primer dimana hidrolase mencerna makromolekul untuk gula, asam amino dan nukleotida, yang merupakan pondasi utama dari setiap sel. Produk-produk pencernaan yang berguna dilepaskan ke sitosol dan dapat dimanfaatkan dalam sintesis makromolekul baru dan organel, sedangkan produk yang tidak terpakai dirilis di luar sel. Selain itu, selama kelaparan, atau kondisi-hara terbatas, autophagy organel yang normal terjadi, sehingga membantu untuk mempertahankan tingkat nutrisi yang diperlukan untuk proses seluler normal.

2. Peran dalam Endositosis dan Fagositosis

Endositosis adalah proses untuk pengambilan bahan asing. Fagositosis adalah bentuk khusus dari endositosis dalam tubuh seperti sel-sel mati, puing-puing sel, bakteri, virus, dan lain-lain, yang ditelan. Serapan terjadi melalui vesikel khusus yang berfusi dengan lisosom diikuti oleh degradasi entitas asing dengan hidrolisis. Secara langsung atau tidak langsung, kedua proses ini memainkan peran penting dalam penghancuran patogen.

3. Peran dalam Apoptosis

Apoptosis atau kematian sel terprogram adalah mekanisme bunuh diri selular yang sangat rumit dikendalikan. Mekanisme tersebut sangat penting selama perkembangan embrio dan perusakan sel-sel lama, sel yang terinfeksi dan sel dengan kerusakan DNA. Apoptosis dimulai melalui berbagai jalur dalam sel, salah satunya adalah lisosom yang dimediasi jalur apoptosis. Protease tertentu hadir dalam lisosom telah diidentifikasi sebagai salah satu penggagas untuk kematian sel tersebut. Protease ini menyebabkan serangkaian sinyal dan ditandai dengan kerusakan pada komponen seluler. Komponen-komponen ini dikemas ke dalam vesikel disebut badan apoptosis yang ditelan oleh sel tetangga. Lisosom sel tetangga membawa pencernaan sisa komponen ini.

4. Peran dalam pembuahan

Lisosom juga mampu melepaskan enzim pencernaan mereka di luar sel untuk membawa pencernaan ekstraseluler. Selama fertilisasi, isi sperma lisosom yang dirilis ke luar sel untuk membawa pencernaan membran pembatas di sekitar telur. Ini memfasilitasi fusi sperma dan sel telur. Selain itu, setelah dua sel berfusi, mitokondria dari sperma dihancur oleh mesin lisosom telur. Mitokondria sperma yang diturunkan cenderung menumpuk mutasi genetik karena aktivitas metabolisme tinggi sperma. Oleh karena itu, mereka perlu dihilangkan dari sel untuk menghindari transfer mutasi ke embrio yang dihasilkan.

5. Perbaikan Membran Sel

Kondisi stres mekanik dan tindakan patogen dapat menyebabkan gangguan patch atau pembentukan pori-pori di membran sel tertentu. sekresi Lisosom berdifusi dengan membran sel di lokasi yang dekat dengan patch yang rusak. Hal ini menyebabkan pelepasan hidrolase di luar sel. Dari hidrolase tersebut, sebuah hidrolase khusus yang disebut Sphingomyelinase acid (ASM) menyebabkan internalisasi patch rusak oleh sel. Selain itu, fusi dari lisosom dengan membran lipid memberikan tambahan dan mencegah penyempitan batas selular.

lysosome

Kerusakan Lisosom

Lisosom menyebabkan kerusakan sekitar 50 jenis gangguan metabolisme langka. Yang terus diidentifikasi.

Enzim pencernaan yang rusak atau hilang menyebabkan akumulasi substrat dalam sel, sehingga merusak metabolisme. Kekurangan tersebut atau disfungsi lisosom hasil enzim dapat mengakibatkan beberapa gangguan metabolisme yang diwariskan secara kolektif disebut sebagai penyakit penyimpanan lisosomal. Beberapa karakteristik utama ini diberikan di bawah ini.

Lisosom Penyimpanan Penyakit

Penyakit penyimpanan lisosomal ditandai oleh adanya lisosom abnormal membesar mengandung akumulasi komponen seluler tercerna. Komponen atau makromolekul yang menumpuk tergantung pada enzim spesifik yang disfungsional. Penyakit Pompe, penyakit Tay-Sachs, mucopolysaccharidosis (MPS), dan penyakit Gaucher adalah beberapa contoh. Dalam beberapa kasus, gejala seperti pengkerdilan, cacat tulang, kesulitan jantung dan pernafasan, kepala membesar, hati dan limpa, dll, yang terjadi saat lahir. Namun, dalam beberapa kasus, timbulnya penyakit ini terjadi pada usia lanjut dan berbagai organ yang terkena tergantung pada jenis penyakit. Harapan hidup sangat bervariasi dan mereka yang parah dapat bertahan hingga 5-10 tahun. saat ini Penyakit ini tidak dapat disembuhkan dan perawatan yang tersedia sebagian besar hanya mengurangi gejala.

struktur lisosom

Lisosom mengisolasi enzim pencernaan dalam sel dan menjaga mereka dari bagian selular lainnya. Ini “sistem pencernaan intraseluler” disebut lisosom memainkan peran penting dalam kelangsungan hidup sel dan menjaga integritas sel.


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *