Fungsi Sel dan Organ dalam sistem kekebalan tubuh

Sistem kekebalan tubuh termasuk organ limfoid primer, jaringan limfatik sekunder dan berbagai sel dalam sistem kekebalan tubuh bawaan dan adaptif

Fungsi Sel dan Organ dalam sistem kekebalan tubuh – Sistem kekebalan tubuh manusia terbagi menjadi dua, yaitu sistem kekebalan organ dan sisitem kekebalan sel, keduanya berfungsi untuk menjaga tubuh kita agar tetap sehat dan sejahtera. Sekarang kita akan membahas fungsi dari kedua sistem kekebalan tubuh tersebut.

Sistem kekebalan Organ

SIstem kekebalan organ terdiri dari:

Organ limfoid primer

Organ limfoid primer adalah kunci dari sistem kekebalan tubuh termasuk thymus dan sumsum tulang, serta jaringan limfatik sekunder termasuk limpa, tonsil, pembuluh getah bening, kelenjar getah bening, kelenjar gondok, kulit, dan hati.

Kelenjar Timus

Timus “mendidik” sel T dan menyediakan lingkungan induktif untuk perkembangan sel-sel T dari sel progenitor hematopoietik. Timus adalah terbesar dan paling aktif selama periode neonatal dan pertumbuhan saat remaja. Pada awal remaja, atrofi dan stroma thymus digantikan oleh jaringan adiposa. Namun demikian, sisa T-limfopoiesis berlanjut sepanjang hidup dewasa.

Sumsum tulang

Sumsum tulang adalah jaringan yang fleksibel ditemukan di bagian dalam tulang. Pada manusia, sel-sel darah merah diproduksi di ujung tulang panjang. Sumsum tulang merah merupakan elemen kunci dari sistem limfatik, menjadi salah satu organ limfoid primer yang menghasilkan limfosit dari sel-sel progenitor hematopoietik yang belum matang. Sumsum tulang dan timus merupakan jaringan limfoid primer yang terlibat dalam produksi dan seleksi awal limfosit.

Sistem limfatik

Sistem limfatik merupakan bagian dari sistem peredaran darah, yang terdiri dari jaringan saluran yang disebut pembuluh limfatik yang membawa cairan bening, yang disebut getah bening, kesatuan direktorial ke jantung. Sistem limfatik memiliki beberapa fungsi yang saling terkait termasuk transportasi sel darah putih dari dan ke kelenjar getah bening ke dalam tulang, dan transportasi antigen -presenting sel (seperti sel dendritik ) ke kelenjar getah bening di mana respon imun dirangsang. Jaringan limfoid ditemukan di banyak organ, terutama kelenjar getah bening.

Limpa

Limpa mirip dengan struktur kelenjar getah bening yang besar dan bertindak sebagai filter darah. Ini mensintesis antibodi dalam pulp putih dan menghilangkan antibodi bersama dengan sel darah antibodi dilapisi dengan cara sirkulasi darah dan kelenjar getah bening.

Amandel palatine dan tonsil nasofaring

Amandel palatine dan tonsil nasofaring adalah jaringan limfoepitelial terletak di dekat orofaring dan nasofaring. Ini imunokompeten jaringan adalah baris pertama sistem kekebalan tubuh dari pertahanan terhadap tertelannya atau terhirupnya patogen asing. Peran imunologi dasar amandel masih belum dipahami.

Kelenjar getah bening

Kelenjar getah bening merupakan kelenjar yang didistribusikan secara luas ke seluruh area tubuh, termasuk ketiak dan perut, dan dihubungkan oleh pembuluh limfatik. Kelenjar getah bening adalah garnisun B, T, dan sel-sel kekebalan lainnya. Kelenjar getah bening bertindak sebagai filter atau perangkap untuk partikel asing dan sangat penting dalam berfungsinya sistem kekebalan tubuh. Mereka penuh dengan sel darah putih, yang disebut limfosit dan makrofag.

Kulit

Kulit adalah salah satu bagian yang paling penting dari tubuh karena kulit merupakan organ yang pertama berhubungan langsung dengan lingkungan, dan merupakan garis pertahanan pertama dari faktor eksternal, bertindak sebagai penghalang anatomi dari patogen dan kerusakan antara lingkungan internal dan eksternal dalam pertahanan tubuh. Sel-sel Langerhans di kulit merupakan bagian dari sistem imun adaptif.

Hati

Hati memiliki berbagai fungsi, termasuk efek imunologi sistem retikuloendotelial. hati mengandung banyak sel imunologis aktif, bertindak sebagai “saringan” untuk antigen yang dibawa melalui sistem portal.

Sistem kekebalan Sel

Sistem kekebalan sel terdiri dari:

Leukosit

Leukosit (sel darah putih) adalah sel sistem kekebalan yang terlibat dalam mempertahankan tubuh terhadap penyakit menular dan benda asing. Lima jenis leukosit yang ada, semua diproduksi dan berasal dari sel multipoten dalam sumsum tulang yang dikenal sebagai sel induk hematopoietik. Leukosit bawaan termasuk fagosit, sel mast, eosinofil, basofil, dan sel-sel pembunuh alami. Sel-sel ini mengidentifikasi dan menghilangkan patogen dan mediator penting dalam aktivasi sistem imun adaptif.

Neutrofil dan makrofag

Neutrofil dan makrofag adalah fagosit yang melakukan perjalanan ke seluruh tubuh dalam mengejar patogen. Neutrofil biasanya ditemukan dalam aliran darah dan merupakan jenis yang paling melimpah dari fagosit. Selama fase akut neutrofil peradangan bermigrasi ke tempat peradangan dan biasanya sel pertama yang tiba di tempat kejadian infeksi . Makrofag berada dalam jaringan dan menghasilkan berbagai macam bahan kimia. Mereka juga bertindak sebagai pemulung, membersihkan tubuh dari sel-sel usang dan sampah lainnya, dan sebagai sel antigen-presenting yang mengaktifkan sistem kekebalan tubuh adaptif.

Sel dendritik adalah fagosit pada jaringan yang berada dalam kontak dengan lingkungan eksternal, dan terletak di kulit, hidung, paru-paru, lambung, dan usus. Sel-sel ini berfungsi sebagai penghubung antara jaringan tubuh dan sistem kekebalan tubuh bawaan dan adaptif, karena mereka menghadirkan antigen ke sel T, salah satu jenis sel utama dari sistem kekebalan adaptif

Sel mast

Sel mast berada di jaringan ikat dan membran mukosa, dan mengatur respon inflamasi. Mereka paling sering dikaitkan dengan alergi dan anafilaksis.

Basofil dan eosinofil

Basofil dan eosinofil berhubungan dengan neutrofil. Mereka mengeluarkan mediator kimia yang terlibat dalam membela terhadap parasit , dan memainkan peran dalam reaksi alergi, seperti asma.

Sel pembunuh alami

Sel pembunuh alami adalah leukosit yang menyerang dan menghancurkan sel-sel tumor, atau sel yang telah terinfeksi oleh virus.

Sel-sel sistem imun adaptif

Sel-sel sistem imun adaptif adalah tipe khusus dari leukosit, limfosit disebut. Sel B dan sel T adalah tipe utama limfosit dan berasal dari sel induk hematopoietik dalam sumsum tulang.

Sel T

Sel T mengenali target seperti patogen, hanya setelah antigen telah diproses dan disajikan dalam kombinasi dengan reseptor, disebut histocompatibility complex (MHC) molekul besar. Ada dua subtipe utama dari sel T: pembunuh sel T, yang membunuh sel-sel yang terinfeksi virus (dan patogen lainnya), atau sebaliknya rusak atau disfungsional, dan sel T adalah penolong, yang mengatur baik respon imun bawaan dan adaptif dan membantu menentukan respon imun tubuh untuk patogen tertentu. Sel-sel ini tidak memiliki aktivitas sitotoksik dan tidak membunuh sel yang terinfeksi atau patogen. A, subtipe minor ketiga adalah sel T yang γ yang mengenali antigen utuh tidak terikat pada reseptor MHC.

Sebaliknya, reseptor-antigen spesifik sel B adalah molekul antibodi pada permukaan sel B, yang mengakui seluruh patogen tanpa memerlukan pengolahan antigen. Setiap garis keturunan sel B menyatakan suatu antibodi yang berbeda, sehingga set lengkap reseptor antigen sel B mewakili semua antibodi bahwa tubuh dapat memproduksi.


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *