Jenis-Jenis Ekosistem Daratan

Permukaan tanah menyumbang sekitar 30% dari total luas planet kita, sehingga beberapa jenis bioma dan ekosistem terjadi pada daerah benua.

Jenis-Jenis Ekosistem Daratan – Sering ada kombinasi antara ekosistem daratan dengan ekosistem perairan, flora dan fauna daratan sama sekali berbeda dengan yang ada di lautan.

Jenis-Jenis Ekosistem Daratan

Ekosistem daratan dalam kategori ini dijelaskan sebagai berikut:

Hutan

Meskipun secara teoritis dikategorikan sebagai ekosistem darat, hutan terdiri dari berbagai sub-lingkungan seperti sungai, danau, dan pegunungan. Daerah ini menghasilkan jumlah oksigen tertinggi di planet kita. Banyak reaksi biokimia dan perubahan membantu dalam adaptasi organisme di daerah tersebut.

Ekosistem ini menunjukkan salah satu keanekaragaman hayati tertinggi dibandingkan dengan jenis lain, terutama hutan hujan. Perpindahan energi terlihat pada jaringan makanan flora dan fauna hutan. Rotan dan anggrek yang berperan sebgai epifit. Sedangkan binatang yang menghuni ekosistem hutan antara lain, kera, harimau, babi hutan, dll. Contoh-contoh ekosistem hutan seperti hutan hujan kalimantan, hutan hujan amazon, dll.

ekosistem hutan

Burung merupakan penghuni ekosistem hutan

Gunung

Gunung merupakan salah satu ekosistem yang paling beragam di dunia, sebagian besar kondisi yang sangat keras ada disini. Akibatnya, jaring makanan sangat kecil, bersama dengan aliran energi yang lebih sedikit terjadi di lingkungan seperti itu. Seringkali faktor-faktor seperti suhu, tekanan atmosfer, intensitas cahaya matahari, dll, mengendalikan adaptasi dari organisme tertentu untuk bertahan hidup di ekosistem ini. Kambing gunung, elang, dan serigala biasanya ditemukan di daerah pegunungan. Contoh ekosistem gunung, seperti pegunungan Andes, Himalaya, Alpen, dll

Gurun

Ekosistem gurun ditandai dengan curah hujan rendah, sangat kurang vegetasi, dan suhu ekstrim. Ekosistem gurun dibagi menjadi dua subtipe yaitu gurun panas dan dingin. Yang pertama adalah gurun yang bersuhu tinggi dan lanskap yang gersang, sedangkan yang kedua gurun salju abadi dan suhunya di bawah nol derajat. Contoh utama dari kedua jenis gurun adalah: Nevada-gurun Arizona, Gurun Sahara, Antartika Ice Sheets, gurun Gobi, dll

Padang Rumput

ekosistem padang rumput

ekosistem padang rumput

Jenis lain dari ekosistem daratan adalah padang rumput yang ditandai oleh faktor-faktor khas seperti suhu yang sedang, curah hujan yang cukup tinggi, efisien daur ulang nutrisi, dan dominasi vegetasi. Interaksi antara faktor abiotik seperti dataran dan dataran tinggi, sinar matahari, dan jenis tanah tertentu bersama dengan parameter biotik menyebabkan terjadinya lingkungan yang kompleks, namun dinamis. Contoh-contohnya meliputi stepa-stepa, padang rumput, dan padang rumput Savannah.

Taiga dan Tundra

Ekosistem ini sering disatukan di bawah satu kategori, tapi mereka sedikit berbeda pada beberapa faktor. Ekosistem tundra berada di atas/di bawah 60 derajat garis lintang dari planet kita, dan ditandai dengan adanya salju, baik musiman atau terus-menerus. Sedangkan ekosistem Taiga sebagian besar memiliki salju sepanjang tahun. Faktor suhu sangat penting dalam lingkungan seperti itu, untuk siklus hara dan pertumbuhan. Tumbuhan dan hewan seperti cemara, pinus, , macan tutul salju, rusa, beruang kutub, dll, yang terlihat di daerah tersebut; mereka dapat menahan kondisi yang keras dan ekstrim. Sebagai contoh, Alaska, Siberia, Greenland, Islandia, dll


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *