Jenis-Jenis Ikatan Kimia dan Contohnya

Kekuatan ikatan-ikatan kimia sangatlah bervariasi. Pada umumnya, ikatan kovalen dan ikatan ion dianggap sebagai ikatan "kuat", sedangkan ikatan hidrogen dan ikatan van der Waals dianggap sebagai ikatan "lemah".

Jenis-Jenis Ikatan Kimia – Pada awal abad ke-18, Isaac Newton menyebutkan tentang kekuatan yang mengikat atom dalam tulisan-tulisannya yang dikenal sebagai “Query 31”. Kemudian pada awal abad ke-20, Gilbert Newton Lewis, seorang ahli kimia Amerika mengungkapkan ikatan kimia terbentuk karena elektron dari satu atom berinteraksi dengan elektron dari atom lain.

Anda harus menyadari fakta bahwa penyusun dari semua zat adalah atom. Pernahkah Anda bertanya-tanya apa yang memegang atom? Sebuah gaya tarik yang kuat yang dikenal sebagai ikatan kimia yang memegang atom semua zat. Bayangkan sebuah dunia di mana hanya ada satu atom, maka akan terjadi kekacauan massal.

Bagaimana ikatan kimia terbentuk? ikatan kimia terbentuk ketika elektron valensi dua atom berinteraksi satu sama lain. Sebuah elektron yang berada pada kulit elektron terluar dan berinteraksi dengan elektron yang sama dari atom dikenal sebagai elektron valensi.

Jenis Ikatan Kimia

jenis ikatan kimia

Ada banyak jenis ikatan kimia. Namun, tiga jenis ikatan kimia yang utama adalah ikatan ion, ikatan kovalen dan ikatan logam.

Ikatan Ion

Ikatan ion adalah interaksi elektrostatik antara atom-atom yang memiliki perbedaan elektronegatif besar. Ikatan ion terbentuk ketika sebuah atom menerima atau menyumbangkan satu atau lebih elektron valensi pada atom lain. Ion negatif (anion) dan ion positif (kation) yang terbentuk selama ikatan ionik kimia.

Ikatan Kovalen

Ketika pertukaran elektron valensi terjadi antara atom-atom, ikatan kovalen terbentuk. Sebuah ikatan kovalen polar terbentuk ketika dua atom tidak berbagi elektron valensi sama.

Ikatan Logam

Sebuah ikatan logam kimia terbentuk ketika dua atom logam berbagi elektron valensi. Titik penting adalah, elektronik valensi dari setiap wilayah atom logam dapat dibagi untuk membentuk ikatan logam.

Contoh Tiga Jenis Ikatan Kimia

Ikatan Kovalen

Dalam ikatan kovalen atom berbagi elektron. Mari kita ambil contoh air. Sebuah molekul air H2O, yaitu terdiri dari dua atom hidrogen dan satu atom oksigen. Sebuah molekul air terbentuk ketika sebuah atom oksigen dan atom hidrogen menyumbangkan satu elektron untuk membentuk ikatan kimia. Jenis ikatan ini dikenal sebagai ikatan kovalen tunggal.

Dalam ikatan kovalen ganda, dua elektron valensi dibagi. Misalnya, oksigen di udara tidak muncul sebagai atom tunggal. Dua atom oksigen berbagi 2 elektron valensi masing-masing untuk membentuk O2.

Ikatan Ion

Ikatan ion terbentuk ketika sebuah atom kehilangan elektron valensi pada atom lain untuk membentuk kation dan anion. sebagai contoh natrium klorida juga dikenal sebagai “garam”. Rumus natrium klorida adalah NaCl. Natrium klorida terbentuk ketika sebuah elektron dari atom natrium ditransfer ke atom klorin. Ikatan kimia ini memberikan Na+ dan Cl-. Karena muatan elektron yang berlawanan, mereka tertarik satu sama lain dan hasil akhirnya adalah pembentukan NaCl.

Ikatan Logam

Ikatan logam terbentuk dalam logam. kita ambil contoh tembaga. Atom tembaga disusun dengan cara tertentu dalam logam tembaga. elektron valensi bebas untuk bergerak di sekitar sepotong logam tembaga. Elektron valensi ini tertarik terhadap inti positif tembaga. Hal ini menyebabkan ikatan logam.

Anda harus tahu ada ikatan kimia antara berbagai elemen termasuk batu mulia seperti berlian. Setiap objek di alam semesta ini terbentuk karena ikatan kimia.

Artikel lainnya:


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *