Pengertian, Ciri, dan Klasifikasi Asteroid

Kebanyakan asteroid terletak pada sebuah cincin besar antara orbit Mars dan Jupiter. sabuk asteroid ini memiliki lebih dari 200 asteroid yang lebih besar, dan berdiameter sekitar 60 mil (100 kilometer) .

Pengertian, Ciri, dan Klasifikasi Asteroid – Secara total, massa semua asteroid lebih kecil dari bulan Bumi. Tetapi meskipun ukurannya kecil, asteroid bisa berbahaya. Banyak yang menabrak Bumi di masa lalu, dan lebih akan menabrak planet kita di masa depan. Itulah salah satu alasan para ilmuwan mempelajari asteroid dan bersemangat untuk mempelajari lebih lanjut tentang jumlah, orbit dan karakteristik fisik asteroid.

Para ilmuwan memperkirakan sabuk asteroid juga berisi lebih dari 750.000 asteroid yang diameternya lebih besar dari tiga-perlima dari satu mil (1 km) dan jutaan yang lebih kecil. Asteroid Tidak semuanya berada di sabuk utama – misalnya, komet baru-baru ini ditemukan di sana, dan Ceres, pernah dianggap hanya sebagai asteroid, kini juga dianggap sebagai planet kerdil.

Banyak asteroid terletak di luar sabuk utama. Misalnya, sejumlah asteroid yang disebut Trojan terletak di sepanjang jalur orbit Jupiter. Tiga kelompok – Atens, Amors, dan Apolos – yang dikenal sebagai asteroid dekat Bumi orbit di tata surya bagian dalam dan kadang-kadang melintasi jalur Mars dan Bumi.

asteroid

Ciri Fisik Asteroid

Asteroid bisa mencapai besar seperti Ceres, yaitu 940 km (sekitar 583 mil). Di sisi lain, salah satu yang terkecil, ditemukan pada tahun 1991 dan diberi nama 1991 BA, hanya sekitar 20 kaki (6 meter).

Hampir semua asteroid bentuknya tidak teratur, meskipun ada beberapa yang hampir bulat, seperti Ceres. Mereka sering berlubang atau kawah – misalnya, Vesta memiliki kawah raksasa dengan diameter sekitar 285 mil (460 km). Permukaan asteroid diperkirakan akan tertutup debu.

Asteroid berputar mengelilingi matahari dalam orbit elips, mereka memutar, kadang-kadang jatuh tak menentu. Lebih dari 150 asteroid juga dikenal memiliki pendamping bulan kecil, dengan beberapa memiliki dua bulan. Asteroid biner atau ganda juga ada, di mana dua asteroid yang ukurannya kurang lebih sama antara orbit satu dengan yang lain, dan sistem asteroid tiga dikenal juga. Banyak asteroid yang tampaknya telah ditangkap oleh gravitasi planet dan menjadi bulan – kandidat meliputi antara bulan Mars Phobos dan Deimos dan sebagian besar bulan luar jauh dari Jupiter, Saturnus, Uranus dan Neptunus.

Suhu rata-rata permukaan asteroid minus 100 derajat F (minus 73 derajat C). Asteroid telah tinggal sebagian besar tidak berubah selama miliaran tahun – dengan demikian, penelitian mereka bisa mengungkapkan banyak tentang awal tata surya.

Asteroid memiliki berbagai bentuk dan ukuran. Beberapa padat, sementara yang lain seperti tumpukan kecil dari puing-puing terikat bersama oleh gravitasi. Satu, yang mengorbit matahari antara Neptunus dan Uranus, memiliki bentuk seperti cincin. Dan memiliki bukan hanya satu tapi enam buah.

Sabuk Asteroid

Sabuk Asteroid

Klasifikasi Asteroid

Selain klasifikasi asteroid berdasarkan orbitnya, kebanyakan asteroid jatuh ke dalam tiga kelas berdasarkan komposisi.

Jenis-C atau karbon yang keabu-abuan dan adalah yang paling umum, termasuk lebih dari 75 persen dari asteroid yang diketahui. Mereka mungkin terdiri dari tanah liat dan batuan silikat, dan mendiami wilayah luar sabuk utama itu.

Jenis-S atau asteroid silicaceous yang berwarna hijau-kemerahan, mencapai sekitar 17 persen dari asteroid yang diketahui, dan mendominasi sabuk asteroid dalam. Mereka tampaknya terbuat dari bahan silikat dan besi-nikel.

Jenis-M atau asteroid metalik yang berwarna kemerahan, membuat sebagian besar sisa asteroid, dan tinggal di wilayah tengah sabuk utama. Mereka tampaknya terdiri dari besi-nikel.

Ada banyak jenis langka lainnya berdasarkan komposisi juga – misalnya, jenis-V asteroid ditandai oleh Vesta memiliki basaltik, kerak vulkanik.

Ketika sebuah asteroid, atau bagian dari aasteroid menabrak Bumi, itu disebut meteorit. Berikut adalah komposisi meteorit:

meteorit besi

Besi: 91 persen
Nikel: 8,5 persen
Cobalt: 0,6 persen

meteorit batu

Oksigen: 36 persen
Besi: 26 persen
Silicon: 18 persen
Magnesium: 14 persen
Aluminium: 1,5 persen
Nikel: 1,4 persen
Kalsium: 1,3 persen


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

2 comments on “Pengertian, Ciri, dan Klasifikasi Asteroid

  1. maulana teguhs says:

    izin re-share artikelnya mas budi? boleh? Tapi saya akan merombak kata2nya lagi. btw thanks infonya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *