Pengertian dan Fungsi Fagosit dalam Tubuh

fagosit adalah sistem imun bawaan dari keluarga sel darah putih, berada sangat dekat dengan lapisan sel epitel yang melapisi banyak permukaan tubuh. Sel dalam keluarga fagosit, yang meliputi neutrofil, makrofag, dan sel dendritik.

Pengertian dan Fungsi Fagosit dalam Tubuh – Fagosit adalah jenis sel darah putih yang membantu tubuh manusia dalam melawan infeksi dan membuang sel-sel somatik yang mati. Fagosit membersihkan tubuh dari bakteri dan patogen lainnya melalui proses yang disebut fagositosis.

Selama fagositosis, fagosit menelan dan membunuh mikroba dengan menggunakan berbagai metode yang berbeda. Ada dua jenis fagosit yaitu profesional dan non-profesional. Sel-sel yang profesional dilengkapi dengan molekul reseptor yang tertarik pada bahan kimia tertentu yang memberikan sinyal adanya infeksi.

Salah satu peran penting yang dilakukan oleh fagosit adalah pembuangan sel-sel yang telah mengalami apoptosis, atau sel mati yang terprogram. Sel-sel mati atau sekarat dibuang oleh fagosit non-profesional. Sel-sel mengeluarkan sinyal kimia yang memungkinkan fagosit untuk mendeteksi penurunan mereka, sehingga kemudian dapat menelan sel mati menggunakan proses fagositosis.

Fagosit profesional juga menggunakan proses fagositosis untuk membuang bakteri dan mikroba lainnya. Virus tidak dapat dibunuh dengan menggunakan proses ini, karena mereka menggunakan proses fagositosis untuk menyerang sel-sel darah putih dan menginfeksi seluruh tubuh.

Fagositosis dimulai dengan fagosit sekitar mikroba atau sel mati. Ketika sel berbahaya benar-benar ditelan fagosit, itu terperangkap di dalam ruang yang disebut fagosom atau vesikel fagosit. Enzim yang mengandung organel yang disebut lisosom kemudian berdifusi dengan fagosom, menciptakan struktur yang disebut fagolisosom, di mana partikel terperangkap, dibunuh dan dicerna.

Pengertian dan fungsi fagosit

Pengertian dan fungsi fagosit dalam tubuh

Fagosit dapat membunuh mikroba menggunakan proses baik intraseluler maupun ekstraseluler. Proses pembunuhan paling efisien terjadi di dalam fagosit dan tergantung pada molekul yang mengandung oksigen yang ditemukan dalam sel darah putih. Radikal oksigen mengalami berbagai reaksi kimia dengan adanya enzim yang ditemukan di fagolisosom tersebut. Reaksi kimia ini mengubah oksigen menjadi hidrogen peroksida dan single oksigen, bentuk yang kurang stabil molekul oksigen. Hidrogen peroksida adalah disinfektan antiseptik dan yang membunuh mikroba.

Ada juga jenis pembunuhan intraseluler yang tidak bergantung pada adanya oksigen. Protein antimikroba dalam fagolisosom juga dapat membunuh bakteri dengan menyerang membran bakteri mereka. Mengikat protein yang disebut lactoferrin menghilangkan bakteri dari besi yang mikroba butuhkan untuk tumbuh dan berkembang biak. Pembunuhan ekstraseluler terjadi di luar sel, dan tergantung pada keberadaan protein yang disebut Interferon-gamma. Protein ini mengaktifkan fagosit profesional disebut makrofag sehingga menghasilkan protein yang disebut tumor necrosis factor lain yang menyebabkan kematian sel.

Fagosit profesional hadir dalam berbagai jenis. Ada neutrofil, yang merupakan jenis fagosit yang paling banyak dan biasanya berada pada baris pertama pertahanan tubuh terhadap infeksi. Makrofag biasanya stasioner, atau “tetap,” ketika mereka mencapai kematangan, menjaga daerah vital tubuh seperti hati, paru-paru, dan otak. Sel dendritik menerima mereka dari pertumbuhan yang disebut dendrit yang mereka hasilkan. Monosit , selain melakukan fagositosis, juga mengisi makrofag dan sel dendritik dalam tubuh yang sehat

Artikel lainnya:


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *