Pengertian dan Struktur DNA

Pada tahun 1953, James Watson, Francis Crick, Maurice Wilkins dan Rosalind Franklin menemukan struktur DNA.

Pengertian dan Struktur DNA – Asam deoksiribonukleat atau DNA adalah biomolekul yang berisi instruksi genetik pada organisme, untuk hidup dan berkembang biak. Instruksi ini ditemukan dalam setiap sel, dan diturunkan dari orang tua kepada anak-anak mereka.

Struktur DNA

DNA terdiri dari molekul yang disebut nukleotida. Setiap nukleotida mengandung gugus fosfat, sebuah kelompok gula dan basa nitrogen. Empat jenis basa nitrogen adenin (A), timin (T), guanin (G) dan sitosin (C). Urutan basa ini adalah apa yang menentukan instruksi DNA, atau kode genetik.

Mirip dengan cara urutan huruf dalam alfabet dapat digunakan untuk membentuk sebuah kata, urutan basa nitrogen dalam urutan DNA membentuk gen, yang dalam bahasa biologi disebut sel, DNA memberitahu sel bagaimana membuat protein. Tipe lain dari asam nukleat adalah asam ribonukleat, atau RNA, berfungsi mentransmisikan informasi genetik dari DNA menjadi protein.

Seluruh genom manusia mengandung sekitar 3 miliar basa dan sekitar 20.000 gen.

Struktur DNA

Struktur DNA

Nukleotida yang melekat bersama-sama untuk membentuk dua spiral panjang untuk menciptakan struktur yang disebut heliks ganda. Jika Anda berpikir bahwa struktur helix ganda adalah sebuah tangga, maka, molekul fosfat dan gula akan menjadi sisi dari tangga, sedangkan basa akan menjadi anak tangga. Dasar pada satu pasangan untai dengan mendasarkan pada untai lain: pasangan adenin dengan timin, dan pasangan guanin dengan sitosin.

Molekul DNA yang panjang, pada kenyataannya, bahwa mereka tidak dapat masuk ke dalam sel tanpa kemasan yang tepat. Untuk muat di dalam sel, DNA melingkar erat untuk membentuk struktur yang kita sebut kromosom. Setiap kromosom mengandung molekul DNA tunggal. Manusia memiliki 23 pasang kromosom, yang ditemukan di dalam inti sel.

Penemuan DNA

DNA pertama kali diamati oleh seorang ahli biokimia Jerman bernama Frederich Miescher pada tahun 1869. Tapi selama bertahun-tahun, para peneliti tidak menyadari pentingnya molekul ini. Sampai tahun 1953, James Watson, Francis Crick, Maurice Wilkins dan Rosalind Franklin menemukan struktur DNA – heliks ganda – yang mereka sadari bisa membawa informasi biologis. Watson, Crick dan Wilkins dianugerahi Penghargaan Nobel dalam bidang Kedokteran pada tahun 1962 “untuk penemuan mengenai struktur molekul asam nukleat dan signifikansi untuk mentransfer informasi dalam material hidup”.

Urutan DNA

Urutan DNA adalah teknologi yang memungkinkan peneliti untuk menentukan urutan basa dalam urutan DNA. Teknologi ini dapat digunakan untuk menentukan urutan basa dalam gen, kromosom, atau seluruh genom. Pada tahun 2000, peneliti menyelesaikan urutan penuh dari genom manusia.

Tes DNA

DNA Anda berisi informasi tentang warisan Anda, dan kadang-kadang dapat mengungkapkan apakah Anda berisiko untuk penyakit tertentu. Tes DNA, atau tes genetik, digunakan untuk berbagai alasan, termasuk untuk mendiagnosa kelainan genetik, untuk menentukan apakah seseorang adalah pembawa mutasi genetik yang mereka bisa menyampaikan kepada anak-anak mereka, dan untuk memeriksa apakah seseorang berisiko untuk penyakit genetik. Misalnya, mutasi pada gen BRCA1 dan BRCA2 diketahui meningkatkan risiko kanker payudara dan ovarium, dan analisis gen tersebut dalam tes genetik dapat mengungkapkan apakah seseorang memiliki mutasi ini.

Hasil tes genetik dapat memiliki implikasi bagi kesehatan seseorang, dan tes sering disediakan bersama dengan konseling genetik untuk membantu individu memahami hasil dan konsekuensi dari tes.


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *