Perbedaan Respirasi Aerob Dan Anaerob

Semua makhluk hidup, baik itu manusia atau bakteri terkecil memiliki satu fungsi yang sama, yang dikenal sebagai respirasi.

Perbedaan Respirasi Aerob Dan Anaerob – Selama respirasi, ada dua fungsi penting yang dilakukan pada makhluk hidup. Pada bagian pertama, elektron yang dihasilkan selama katabolisme tersebut dibuang dan pada bagian kedua ATP (juga dikenal sebagai adenosine tri-fosfat) diproduksi. Respirasi dilakukan dari membran sel melalui prokariota, yang ditemukan di dalam mitokondria.

Ada dua jenis respirasi yaitu respirasi aerob dan respirasi anaerob. Respirasi aerob adalah proses yang membutuhkan oksigen, tetapi dalam respirasi anaerob, oksigen tidak diperlukan. Oleh karena itu respirasi aerob dan anaerob berbeda dalam hal jumlah energi yang dihasilkan.

Respirasi Aerob

Dalam respirasi aerob, oksigen selalu diperlukan. Selama proses respirasi aerob, molekul makanan dipecah untuk mendapatkan energi. Oksigen hadir pada titik akhir akseptor elektron. Molekul bahan bakar yang umumnya digunakan oleh sel-sel tubuh selama proses respirasi terdiri dari glukosa, asam lemak dan asam amino. Dengan kata lain, ketika ada respirasi melalui proses aerob, Glukosa bersama dengan Oksigen menghasilkan energi, Karbon Dioksida dan air.

Banyak energi yang dihasilkan selama respirasi aerob, mungkin sebanyak 38 molekul ATP untuk setiap molekul glukosa. Ini berarti bahwa selama respirasi aerob hanya satu molekul glukosa akan menghasilkan sekitar tiga puluh delapan unit energi.

Dalam bahasa sederhana, anaerob berarti di mana tidak ada udara dan pernapasan sehingga anaerob adalah istilah yang digunakan untuk respirasi yang terjadi tanpa menggunakan oksigen. Dalam proses ini, molekul membawa oksidasi, ketika oksigen tidak ada. Hal ini menyebabkan produksi energi atau ATP. Jenis respirasi juga setara dengan fermentasi ketika jalur produksi energi (jalur glikolitik) berfungsi dalam satu sel. Ada dua proses respirasi ini yaitu fermentasi alkohol, di mana glukosa yang akan dipecah dan menghasilkan energi (ATP), Etanol dan Karbon Dioksida, serta fermentasi laktat dimana Glukosa menjadi Energi dan Asam Laktat.

Respirasi Anaerob

Respirasi anaerob menghasilkan energi yang lebih sedikit jika dibandingkan dengan proses respirasi aerob. Hal ini dapat diilustrasikan dengan fakta bahwa selama respirasi anaerob hanya dua molekul ATP dihasilkan untuk satu molekul glukosa

Respirasi anaerob menghasilkan energi yang lebih sedikit dibandingkan dengan respirasi aerob. Ketika respirasi anaerob (fermentasi alkohol), hanya dua molekul ATP diberikan untuk satu molekul glukosa, sedangkan untuk fermentasi laktat, terdapat 2 molekul ATP yang diberikan untuk setiap molekul glukosa yang digunakan selama proses . Dengan demikian, selama respirasi anaerob, hanya satu molekul glukosa dipecah untuk mendapatkan 2 molekul ATP.

Umumnya respirasi anaerob selalu digunakan oleh organisme hidup primitif, yang hidup di tempat-tempat yang memiliki sedikit atau tidak ada oksigen, seperti dasar berlumpur sungai. Di tempat-tempat seperti itu, organisme bertahan tanpa tergantung pada oksigen. Habitat ini dikenal sebagai anoxic.

Perbedaan Respirasi Aerob Dan Anaerob

Jika disimpulkan perbedaan antara respirasi aerob dan anaerob adalah sebagai berikut:

  • Pada respirasi aerob, oksigen sangat dibutuhkan karena merupakan unsur penting yang menunjang keberhasilan katabolisme. Sedangkan dalam proses respirasi anaerob, organisme tidak membutuhkan keberadaan oksigen.
  • Respirasi aerob umumnya berlangsung di mitokondria, sementara respirasi anaerob umumnya berlangsung di sitoplasma.
  • Proses respirasi aerob akan menghasilkan energi yang jauh lebih besar umumnya menghasilkan energi sebesar 36 ATP. Sedangkan pada respirasi anaerob hanya menghasilkan energi sebesar 2 ATP.
  • Proses respirasi aerob cenderung lebih rumit dan kompleks. Sedangkan respirasi anaerob memiliki proses yang cenderung sederhana.

perbedaan-aerob-dan-anaerob

Selain dari produk energi yang dihasilkannya, perbedaan antara respirasi aerob dan anaerob juga terletak pada hasil samping yang terbentuk selama proses respirasi. Respirasi aerob merombak substrat menjadi karbondioksida dan air secara sempurna, artinya semua hidrogen yang terlepas dari substrat selama proses akan bereaksi dengan oksigen dan menghasilkan air. Sementara itu, dalam respirasi anaerob substrat dirombak menjadi air secara tidak sempurna. Sebagian hidrogen yang terlepas dari substrat selama proses akan bereaksi dengan senyawa lain dan membentuk berbagai jenis asam seperti asam piruvat, asam laktat. dan etanol.

Artikel lainnya:


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *