Sistem Reproduksi pada Amfibi

Amfibia atau amfibi adalah hewan bertulang belakang (vertebrata) yang hidup di dua alam, yaitu di air dan di daratan.

Sistem Reproduksi pada Amfibi – Amfibi membuahi telur mereka dalam dua cara, yaitu fertilisasi eksternal dan fertilisasi internal. Fertilisasi eksternal, digunakan oleh sebagian besar katak dan kodok, dimana jantan memegang betina dalam pose yang disebut amplexus.

Dalam amplexus, sperma jantan di rilis diatas telur betina saat mereka diletakkan. Terlalu berisiko adalah metode yang digunakan oleh banyak salamander dimana deposito paket sperma jantan yang disebut spermatophore diletakan ke tanah. Betina kemudian menariknya ke kloakanya di mana fertilisasi terjadi secara internal.

Sebaliknya, caecilian dan katak ekor menggunakan fertilisasi internal seperti reptil, burung dan mamalia. Deposito sperma jantan langsung ke kloaka betina melalui organ intromittent.

Reproduksi Salamander/Kadal

Kelompok salamander/kadal termasuk dalam kategori amfibi yang berkembang biak dengan pembuahan internal tanpa hubungan seksual. Salamander jantan/kadal memiliki testis, saluran Mullerian, saluran Wolffii, dan kloaka. Sementara salamander betina/kadal memiliki ovarium, saluran telur, saluran Wolffii, dan juga kloaka.

Kadal atau salamander jantan berusaha menarik perhatian betinanya, dan kemudian mulai menghembus sekresi kelenjar kearah betina dengan mengipasi ekornya. Sekresi ini menyebabkan betina mendekati jantan. Deposito jantan “paket sperma” yang didalamnya terdapat spermatophore ke dalam air di samping betina dan betina membawa sperma tersebut ke dalam tubuhnya melalui kloakanya.

Setelah di tubuh betina, sperma disimpan dalam kantong internal yang disebut spermatheca dan telur kemudian dibuahi ketika mereka melalui kloaka. Telur dilindungi oleh membran beracun, seperti gel. Dalam beberapa spesies salamander/kadal air, telur dibuahi kemudian dikeluarkan oleh betina dan menetas secara eksternal. Pada spesies lain dari salamander dan kadal air, telur tetap dalam tubuh betina dari tiga minggu sampai dua tahun.

Reproduksi Kodok

sistem reproduksi amfibi

Dalam amplexus, sperma jantan di rilis diatas telur betina saat mereka diletakkan

Berudu tetap bersama selama masa berkembang antara 40-70 hari. Mereka memiliki insang setelah menetas, terletak posterior sampai mulut di sisi kepala. Dua puluh hari dalam pertumbuhan mereka, berudu mulai membentuk kaki belakang, yang tumbuh perlahan dan terus menerus. 30-40 hari setelah membentuk kaki belang, kaki depan muncul dan insang menghilang.

Kodok menyelesaikan metamorfosis mereka (ekornya reabsorbing) antara dua sampai tiga hari terakhir pertumbuhan. Tergantung pada suhu, kodok baru bermetamorfosis tetap dekat dengan kolam selama beberapa hari. Dan kodok mulai hidup di darat.

Reproduksi Sesilia

Sesilia adalah satu-satunya urutan amfibi yang menggunakan inseminasi internal. Jantan memiliki penis yaitu organ disebut phallodeum yang merupakan bagian ekstrusi dari kloaka. Penis tersebut dimasukkan dalam kloaka betina selama 2 sampai 3 jam.

Betina memiliki telur dan embrio mirip dengan ikan tetapi tidak memiliki struktur amnion dan korion yang ada pada mamalia, reptil, dan burung. Embrio Sesilia biasanya berkembang dalam kasus telur agar-agar. Sekitar 25% dari mereka bertelur yang di jaga oleh betinanya. Saat menetas, bayi sesilia bervariasi; beberapa sudah bermetamorfosis saat mereka menetas dan yang lain menetas sebagai larva dan harus menghabiskan waktu mereka di tanah dekat air dan bermetamorfosis menjadi dewasa. Sisanya 75% dari Sesilia muda lahir vivipar dan tumbuh dalam induk mereka. Embrio juga menggunakan gigi scrapping khusus untuk memakan sel telur saat dalam kandungan.

Reproduksi Katak

Proses reproduksi katak dimulai dengan pembuahan, dan seperti semua amfibi lain kecuali sesilia, telurnya di luar tubuh betina. Katak-katak jantan dan betina menempatkan diri menjadi apa yang dikenal sebagai posisi amplexus. Mereka bisa tetap dalam posisi ini dari beberapa jam sampai beberapa hari pada waktu tertentu.

Posisi ini memungkinkan untuk kesempatan terbaik pemupukan telur oleh sperma di luar tubuh. Para jantan dan betina yang bersanggama, melepaskan telur dan sperma untuk dibuahi pada waktu yang sama, dan kemudian meninggalkan telur mereka untuk berkembang sendiri. Katak lain merawat telur mereka dalam mode yang berbeda seperti: membawa telur mereka dalam kantung vokal /perut atau mengubur telurnya di darat (mereka menjaga kelembaban melalui penambahan periodik air atau urine ke sarang).

Kemudian kecebong, muncul dari telur beberapa hari sampai beberapa minggu setelah dibuahi. Kecebong ini kemudian tumbuh dan perubahan dalam lingkungan berair melalui proses yang dikenal sebagai metamorfosis (proses perubahan drastis dari satu tahap kehidupan ke berikut dalam pengembangan organisme).

Perubahan tubuh kecebong dengan urutan sebagai berikut: kaki belakang katak mulai terbentuk, diikuti oleh kaki depan, organ-organ internal mempersiapkan diri untuk kehidupan di darat, paru-paru berkembang, perubahan pencernaan untuk dapat memproses makanan katak, ekor hampir sepenuhnya menghilang. Setelah kecebong telah benar-benar membuat semua perubahan melalui metamorfosis, hewan mulai hidup di darat dan di air sebagai katak dewasa dan siklus dimulai lagi.

Artikel lainnya:


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *