Struktur Anatomi Daun dan Fungsinya

Daun adalah salah satu organ tumbuhan, biasanya berwarna hijau dan berfungsi sebagai penangkap cahaya matahari untuk fotosintesis.

Struktur Anatomi Daun – Selembar daun terdiri dari tiga komponen penting, yaitu: lamina, petiole, dan pangkal daun. Lamina juga dikenal sebagai helai daun sedangkan petiole disebut sebagai tangkai daun. Pangkal daun adalah komponen di mana daun melekat pada batang tanaman. Kita dapat dengan jelas melihat pembuluh darah pada helai daun. Pola teratur menunjukkan susunan pembuluh darah yang disebut sebagai venasi daun.

Lekukan dan celah yang terlihat jelas pada bilah daun tanaman tertentu. Lekukan ini akan mencapai hingga pelepah daun. Dengan cara ini, helai daun dapat dengan jelas dipisahkan antara berbagai selebaran. Selebaran ini disebut sebagai pinnae kecil dan kita sebut daun ini sebagai daun majemuk. Daun disebut sebagai daun sederhana jika tidak ada selebaran hadir pada helai daun.

Kutikula adalah lilin tipis yang hadir pada permukaan luar daun. Fungsi utama dari kutikula adalah pencegahan kehilangan air pada daun. Namun, tanaman yang tumbuh di habitat air tidak akan pernah memiliki kutikula. Lapisan sel ini di bawah kutikula disebut sebagai epidermis. Vena daun memiliki saluran, yaitu jaringan pembuluh darah, xilem, dan floem. Vena hanyalah ekstensi yang berjalan melalui pucuk, akar, dan ujung yang hadir dalam daun.

Lapisan atas vena terdiri dari sel-sel yang dikenal sebagai sel bundel sarung. Sel-sel ini akan menciptakan lingkaran di sekitar saluran, yaitu, xilem dan floem. Xilem adalah lapisan atas sel-sel sedangkan floem adalah lapisan bawah sel. Xilem adalah jaringan yang digunakan untuk mengangkut air sedangkan floem adalah jaringan yang akan digunakan untuk mengangkut makanan.

Lapisan tengah daun disebut sebagai mesofil. Mesofil kemudian dipisahkan menjadi dua lapisan, yaitu palisade dan spons. Sel-sel yang ada di lapisan palisade akan menyerupai kolom dan berada tepat di bawah epidermis. Di sisi lain, sel-sel spons yang dikemas sangat longgar, yang terletak di antara lapisan palisade dan epidermis bawah. Ruang udara yang berada antara sel-sel spons dapat dengan mudah digunakan untuk tujuan pertukaran gas. Kloroplas berada dalam sel mesofil. Proses fotosintesis akan terjadi pada kloroplas ini.

Daerah yang lebih rendah dari daun terdiri dari epidermis. Lubang-lubang kecil disebut sebagai stomata yang ada dalam epidermis daun. Jenis sel khusus disebut sebagai sel penjaga akan mengelilingi stomata. Mereka menyerupai bentuk dua tangan menangkup. Stoma akan terbuka atau tertutup dengan menanggapi perubahan tekanan air. Ketika sel-sel penjaga yang membengkak dengan air, mereka akan terbuka, dan Ketika periode kering, sel penjaga akan menutup.

Struktur Anatomi Daun

Struktur Anatomi Daun

Berkat evolusi, kita sekarang menemukan daun dalam berbagai ukuran dan bentuk. Namun, fungsi dasar daun adalah melakukan proses fotosintesis. Dalam hal ini, sinar matahari dan CO2 akan digunakan untuk mensintesis karbohidrat. Daun juga meminimalkan hilangnya air melalui permukaan mereka.

Fungsi Daun

Daun merupakan bagian tumbuhan yang hanya tumbuh dari batang, daun biasanya berbentuk tipis melebar d an berwarna hijau. Berikut adalah fungsi daun pada tumbuhan.

  • Tempat berlangsungnya proses pembuatan makanan melalui proses fotosintesis.
  • Tempat pengeluaran air melalui transpirasi dan gutasi.
  • Sebagai alat respirasi pada tumbuhan( pertukaran oksigen dan karbon dioksida)

Artikel lainnya:


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *