4 Lapisan Atmosfer Bumi

Atmosfer terdiri dari 78.17% gas nitrogen, 20.97% gas oksigen, dan 0.9% argon, karbondioksida (variabel, tetapi sekitar 0.0357%), uap air, dan gas lainnya.

4 Lapisan Atmosfer Bumi – Atmosfer ini dibagi menjadi beberapa lapisan sesuai dengan perubahan besar dalam suhu. Gravitasi mendorong lapisan udara naik ke atas permukaan bumi. Desakan ini disebut tekanan udara. 99% dari total massa atmosfer di bawah 32 kilometer.

Lapisan Troposfer

Lepisan troposfer berawal dari permukaan bumi sampai sekitar 12 km di atas permukaan bumi. Berisi 75% dari gas di atmosfer. Ini adalah tempat di mana kita tinggal dan di mana terjadi cuaca. Seiring ketinggian meningkat, suhu turun sekitar 6,5 derajat Celcius untuk setiap kilometer di atas permukaan bumi.

Tropopause adalah lapisan yang terletak di bagian atas troposfer tersebut. Suhu cukup konstan di sini. Lapisan ini memisahkan troposfer dari stratosfer. Pada lapisan ini terdapat aliran angin yang sangat kuat yang berhembus ke arah timur.

Awan di Troposfer

Awan berada di lapisan Troposfer

 

Lapisan Stratosfer

Lapisan stratosfer berada pada ketinggian 12 sampai 50 km. Pada bagian bawah stratosfer suhu tetap konstan (sekitar -60 derajat Celcius). Lapisan ini mengandung lapisan ozon. Ozon bertindak sebagai perisai untuk di permukaan bumi. Yang menyerap radiasi ultraviolet dari matahari. Sehingga menyebabkan peningkatan suhu di bagian atas lapisan.

Awan stratosfer kutub (PSC)

Awan stratosfer kutub

Lapisan Mesosfer

Lapisan mesosfer berada pada ketinggian 50 sampai 80 km. Pada bagian bawah lapisan mesosfer. Suhu turun sekitar -100 derajat Celcius. Ini adalah wilayah paling dingin di atmosfer. Lapisan ini melindungi bumi dari meteoroid. Mereka membakar meteorid di lapisan ini.

Awan mesospheric kutub

Awan mesospheric kutub

Lapisan Termosfer

Lapisan termosfer berada pada ketinggian 80 km ke atas. Pada lapisan ini udara sangat tipis. Termosfer berarti “bola panas”. Suhu sangat tinggi pada lapisan ini karena radiasi ultraviolet berubah menjadi panas. Suhu sering mencapai 2.000 derajat Celcius atau lebih. Lapisan ini mengandung:

Aurora

Aurora borealis

  • Ionosfer – ini adalah bagian bawah termosfer. Membentang sekitar 80 sampai 550 km. Partikel gas menyerap ultraviolet dan radiasi sinar-X dari matahari. Partikel-partikel gas menjadi bermuatan listrik (ion). Gelombang radio yang memantulkan ion dan memantulkan gelombang kembali ke bumi. Ini biasanya membantu komunikasi radio. Namun, jilatan api matahari dapat meningkatkan jumlah ion dan dapat mengganggu transmisi beberapa gelombang radio.
  • Eksosfer – adalah bagian atas termosfer. Yang membentang sekitar 550 km sampai ribuan kilometer. Air sangat tipis di sini. Ini adalah daerah di mana satelit bumi mengorbit.
  • Magnetosfer – daerah sekitar bumi yang melampaui atmosfer. Medan magnet bumi beroperasi di sini. Lapisan ini dimulai pada ketinggian sekitar 1000 km. Lapisan ini terdiri dari proton bermuatan positif dan elektron bermuatan negatif. Ini perangkap partikel yang dilepaskan oleh matahari. Mereka terkonsentrasi ke sabuk atau lapisan yang disebut sabuk radiasi Van Allen. sabuk radiasi Van Allen adalah perangkap yang mematikan. Ketika sejumlah besar radiasi yang dilepaskan selama suar surya, partikel saling bertabrakan menyebabkan aurora borealis atau cahaya utara.

Artikel lainnya:


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *