Struktur Kuartener Protein

Struktur kuaterner protein dapat ditentukan dengan menggunakan berbagai teknik eksperimental yang memerlukan sampel protein dalam berbagai kondisi eksperimental.

Struktur Kuartener Protein – Protein berkaitan satu sama lain untuk membentuk struktur kuartener. Banyak protein terdiri dari lebih dari satu subunit. Misalnya, hemoglobin memiliki berat molekul 64.000 dan terdiri dari empat subunit, masing-masing dengan berat molekul 16.000.

Dua dari subunit yang sama, dan keduanya berbeda. Enzim sintetase triptofan dari Escherichia coli, yang mengkatalisis dua langkah terakhir dalam biosintesis asam amino, terdiri dari dua subunit nonidentical, yang masing-masing mengkatalisis satu reaksi. Enzim lain berisi subunit regulasi dan katalitik. Masih enzim lain agregat terdiri dari dua, tiga, atau lebih subunit identik.

Ssecara spesifik, asosiasi noncovalent subunit protein disebut struktur kuartener dari protein. Jika subunit tidak identik, asosiasi ini disebut heterotypic. Asosiasi subunit identik disebut homotypic.

Struktur kuaterner protein dapat ditentukan dengan menggunakan berbagai teknik eksperimental yang memerlukan sampel protein dalam berbagai kondisi eksperimental.

kuarter

Percobaan sering memberikan perkiraan massa protein asli dan, dengan pengetahuan tentang massa dan atau stoikiometri dari subunit, memungkinkan struktur kuaterner untuk diprediksi dengan akurasi yang diberikan. Hal ini tidak selalu memungkinkan untuk mendapatkan penentuan tepat komposisi subunit untuk berbagai alasan.

Jumlah subunit di sebuah kompleks protein sering dapat ditentukan dengan mengukur volume molekul hidrodinamik atau massa kompleks utuh, yang membutuhkan kondisi solusi asli. Untuk protein dilipat, massa dapat disimpulkan dari volume menggunakan volume spesifik parsial 0.73 ml/g.

Namun, pengukuran volume yang kurang tertentu daripada pengukuran massa, karena protein dilipat tampaknya memiliki volume jauh lebih besar daripada protein dilipat; eksperimen tambahan yang diperlukan untuk ditentukan apakah protein yang dilipat atau telah membentuk oligomer.

Kekuatan yang sama yang berkontribusi terhadap struktur polipeptida tunggal juga berkontribusi terhadap interaksi subunit. Garam jembatan, ikatan hidrogen, hidrofobik, dan van der Waal interaksi bertindak dengan cara aditif untuk secara khusus mengaitkan subunit.

Artikel lainnya:


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *