Proses Terbentuknya Bumi

Ada dua teori tentang bagaimana planet-planet di tata surya diciptakan yaitu Teori akresi inti dan Teori ketidalstabilan cakram.

Proses Terbentuknya Bumi – Yang pertama dan paling banyak diterima, teori akresi inti, yang menjelaskan pembentukan planet terestrial seperti Bumi, tetapi memiliki masalah dengan planet raksasa.

Yang kedua, teori ketidakstabilan cakram, dapat menjelaskan penciptaan planet raksasa. Para ilmuwan terus mempelajari planet-planet dalam dan luar dari tata surya dalam upaya untuk lebih memahami mana dari metode ini yang paling akurat.

Teori Akresi Inti

Sekitar 4,6 miliar tahun yang lalu, tata surya adalah awan debu dan gas yang dikenal sebagai nebula surya. Gravitasi meruntuhkan materi ke dalam dirinya sendiri karena mulai berputar, membentuk matahari di tengah-tengah nebula.

Dengan munculnya matahari, bahan yang tersisa mulai menggumpal keatas. Partikel kecil saling bertaut, terikat oleh gaya gravitasi, menjadi partikel yang lebih besar.

Angin surya menyapu elemen ringan, seperti hidrogen dan helium, dari daerah terdekat, hanya menyisakan berat, bahan berbatu untuk menciptakan dunia terestrial yang lebih kecil seperti Bumi.

Tapi lebih jauh, angin surya memiliki sedikit dampak pada unsur yang lebih ringan, yang memungkinkan mereka untuk menyatu menjadi gas. Dengan cara ini, asteroid, komet, planet, dan bulan diciptakan.

akresi inti

Inti berbatu dari bumi terbentuk pertama, dengan unsur-unsur berat yang saling bertabrakan dan mengikat bersama-sama. Bahan padat tenggelam ke pusat, sedangkan potongan ringan menciptakan kerak. Medan magnet planet mungkin terbentuk sekitar waktu ini. Gravitasi menangkap beberapa elemen yang lebih ringan yang membuat atmosfer pada awal pembentukan planet.

Pada awal evolusinya, Bumi mengalami dampak oleh tubuh besar yang melambungkan potongan mantel planet muda ke ruang angkasa. Gravitasi menyebabkan banyak dari potongan-potongan ini untuk menarik bersama-sama dan membentuk bulan, yang mengambil orbit sekitar penciptanya.

Aliran mantel bawah kerak menyebabkan lempeng tektonik, pergerakan lempeng besar batu di permukaan bumi. tabrakan dan gesekan menimbulkan pegunungan dan gunung berapi, yang mulai memuntahkan gas ke atmosfer.

Teori Ketidakstabilan Cakram

ketidakstabilan cakram

Meskipun Teori inti akresi berfungsi dengan baik untuk planet terestrial, gas akan diperlukan untuk berkembang dengan cepat untuk mencengkeram massa yang signifikan gas ringan yang dikandungnya.

Tapi simulasi belum mampu menjelaskan pembentukan cepat ini. Menurut Teori, proses memakan waktu beberapa juta tahun, lebih lama dari gas cahaya yang tersedia di awal tata surya terbentuk. Pada saat yang sama, Teori akresi inti menghadapi masalah migrasi, seperti planet muda cenderung spiral ke matahari dalam waktu singkat.

Menurut teori yang relatif baru, ketidakstabilan cakram, gumpalan debu dan gas yang terikat bersama-sama pada awal kehidupan tata surya. Seiring waktu, gumpalan tersebut perlahan kompak menjadi planet raksasa. Planet ini dapat membentuk lebih cepat dari saingan utama pertambahan mereka, kadang-kadang dalam waktu seribu tahun, yang memungkinkan mereka untuk menjebak gas ringan cepat-menghilang.

Para ilmuwan terus mempelajari planet-planet dalam tata surya, serta di sekitar bintang, mereka akan lebih memahami bagaimana Bumi dan planet-panet lain terbentuk.


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *