Ciri-ciri Gymnospermae (Tumbuhan Berbiji Terbuka)

Ciri-ciri Gymnospermae (Tumbuhan Berbiji Terbuka) – Gymnospermae adalah nama umum untuk tanaman vaskular berbiji yang tidak memiliki bunga. Nama Gymnospermae berasal dari kata Yunani “gymnos” yang berarti telanjang dan “sperma” yang berarti benih. Hal ini terkandung dalam empat filum:

  • Filum Cycadophyta
  • Filum Gnetophyta
  • Filum Gingkofita
  • Filum Pinophyta

Ada beberapa jenis tanaman berbiji memproduksi seperti runjung, sikas, ginkgo, cemara dan alat kelamin yang berbeda dari angiosperma yang bijinya ditutupi buah-buahan matang. Benih Gymnospermae “telanjang” karena tidak lahir di dalam buah. Gymnospermae adalah tumbuhan kayu vaskular dengan siklus hidup dominan sporofit, bisa berupa semak, pohon, tanaman merambat dan beberapa gnetophyta langka.

Gymnospermae

Gymnospermae

Sebagian besar gymnospermae merupakan tanaman cemara dengan daun yang panjang, tipis dan seperti jarum yang berbeda dari daun tanaman lainnya. Hal ini diyakini bahwa sebagian besar Gymnospermae adalah tanaman biji kuno yang muncul dalam Periode Devonian dan merupakan nenek moyang pakis. Hidup gymnospermae tersebar di seluruh dunia, dalam arus utama adalah konifer yang tumbuh di daerah beriklim sedang dan subarctic. Ilmuwan telah mencatat bahwa ada sekitar 70 genera dengan 600 spesies gymnospermae di dunia.

Ciri–ciri Umum Gymnospermae

Ciri–ciri umum Tumbuhan Berbiji Terbuka, antara lain:

  • Tumbuhan kormophyta
  • Memiliki strobilus sebagai alat reproduksi
  • Tidak mengalami pembuahan ganda
  • Biji tidak ditutupi atau dibungkus oleh daun buah.

Tanaman konifer biasanya lebih suka suhu rendah itu sebabnya konifer berlimpah di daerah beriklim hangat. Sebagai contoh:

  • Di Filipina, pohon pinus berlimpah tumbuh di Baguio, Bukidnon dan gunung tinggi lainnya yang memiliki suhu yang lebih rendah dari pada daerah yang lebih rendah lainnya di negara tersebut.
  • Di Amerika Utara, hampir 35 spesies pohon pinus dapat ditemukan dari 110 spesies yang ada di dunia.

“Benih telanjang” dari gymnospermae umumnya terletak pada permukaan sisik strobilus. Pada ujung cabang pinus terdapat strobilus kecil dan strobilus betina yang lebih besar yang berjarak dari ujung, beberapa memiliki sisik kerucut dengan dua biji dan lainnya menunjukkan benih matang dengan sayap. Yang membantu dalam penyebaran benih oleh angin.

Siklus Hidup Gymnospermae

Generasi yang dominan pada Gymnospermae adalah sporofit. Pohon pinus merupakan sporofit yang berkromosom diploid (2n). Gymnospermae bereproduksi secara generatif (seksual) dengan membentuk biji. Alat reproduksi berupa strobilus terbentuk ketika tumbuhan sudah dewasa. Penyerbukan pada umumnya terjadi dengan bantuan angin (anemogami). Gymnospermae mengalami pembuahan tunggal.

Siklus hidup tumbuhan berbiji terbuka, misalnya pinus, dijelaskan sebagai berikut:

  • Pohon pinus (sporofit) berkromosom diploid (2n) yang sudah dewasa membentuk strobilus jantan (konus serbuk sari) dan strobilus betina (konus yang berovulasi).
  • Strobilus jantan memiliki sporofil berupa daun reproduktif kecil yang mengandung ratusan mikrosporangia. Sel-sel di dalam mikrosporangia mengalami pembelahan meiosis menghasilkan gametofit jantan berupa butir serbuk sari yang haploid (n).
  • Strobilus betina memiliki sporofil berbentuk sisik. Setiap sisik memiliki dua bakal biji. Masing-masing bakal biji memiliki megasporangium (nuselus) yang terlindungi oleh lapisan integumen, dengan sebuah bukaan berbentuk lobang kecil yang disebut mikropil.
  • Penyerbukan terjadi bila serbuk sari jatuh pada strobilus betina, kemudian terisap masuk ke dalam bakal biji melalui mikropil. Namun proses pembuahan ovum oleh sel sperma baru akan terjadi sekitar satu tahun setelah terjadinya penyerbukan.
  • Di dalam strobilus betina terjadi pembelahan meiosis sel induk megaspora (2n) yang terdapat di dalam nuselus; dihasilkan empat sel haploid (n). Namun demikian, hanya satu sel yang bertahan hidup dan tumbuh menjadi megaspora (n), sedangkan tiga sel lainnya mengalami reduksi, lalu mati.
  • Megaspora (n) membelah secara mitosis berulang-ulang dan tumbuh menjadi jaringan gametofit betina (n). Jaringan gametofit betina yang berdekatan dengan mikropil akan membentuk arkegonium. Arkegonia yang terbentuk berjumlah dua atau tiga yang masing-masing mengandung satu ovum.
  • Sementara itu, serbuk sari yang jatuh pada liang bakal biji (mikrofil) akan berkecambah membentuk tabung atau buluh serbuk sari, menembus nuselus menuju ke ruang arkegonium. Di dalam buluh serbuk sari terdapat satu sel generatif yang membelah menjadi dua sel, yaitu sel steril (dislokator) dan sel spermatogen. Sel spermatogen membelah menjadi dua sel spermatozoid dengan ukuran yang berbeda (satu sel berukuran besar dan satu sel berukuran kecil). Saat mencapai ovum, sel steril (dislokator) dan sel spermatozoid yang berukuran kecil mati, sedangkan sel spermatozoid (n) yang berukuran besar membuahi salah satu ovum (n) sehingga terbentuklah zigot (2n).
  • Zigot (2n) akan tumbuh menjadi embrio (2n) yang merupakan sporofit baru. Embrio tersebut memiliki akar yang belum sempurna dengan beberapa daun embrionik. Embrio mendapatkan makanan dari jaringan gametofit (n). Embrio (2n) dan cadangan makanan (n) dikelilingi oleh selaput biji (2n) yang berasal dari integumen sporofit induk. Jadi, sebuah biji Gymnospermae terdiri atas tiga generasi, yaitu dua generasi sporofit (2n) dan satu generasi gametofit (n).

Pada biji merupakan tumbuhan pertama diantara Gymnospermae, walaupun sekarang sudah punah beberapa keturunannya seperti pakis dan melinjo masih ada sampai sekarang. Tumbuhan berbiji inilah yang mengungkapkan garis kerturunan purba dengan kenyataan bahwa mikrospora mencapai bakal biji. Anggota Gymnospermae yang masih ada (hidup) sampai saat ini, digolongkan menjadi 4 kelas, yaitu kelas Cycadinae, Kelas Ginkyoinae, Kelas Coniferae, dan Kelas Gnetinae.

Peran Gymnospermae

Gymnospermae memiliki sekitar 500 spesies dan menjadi tanaman yang paling penting secara ekonomi dalam hal berbagai penggunaannya. Banyak spesies gymnospermae sangat signifikan seperti pohon kayu yang digunakan untuk konstruksi. Beberapa digunakan untuk membuat mebel seperti meja, kursi, dll. Beberapa menjadi sumber yang baik dari makanan dan produk obat-obatan.

Gymnospermae juga memainkan peran penting dalam hutan untuk itu mengendalikan erosi tanah, perlindungan daerah aliran sungai, penampungan hewan liar dan peningkatan nilai estetika bagi masyarakat alami.

Dalam biologi, gymnospermae juga memainkan peran penting karena bentuk dan struktur yang beragam, dan kebaikan mereka didokumentasikan dalam catatan fosil. Naturalis memiliki minat yang besar dalam perwakilan pohon tertinggi dari gymnospermae:

Gymnospermaea memiliki juga kegunaan ekonomi utama bagi kebanyakan konifer digunakan untuk lumbers. Beberapa di antaranya adalah:

  • Pohon Cemara
  • Pohon Pinus
  • pohon Cedar

Dalam beberapa cara, penggunaan umum gymnospermae yang mereka dibuat / bantuan untuk pembuatan beberapa produk yang umum digunakan setiap hari:

  • Sabun
  • Pernis
  • Cat kuku
  • Makanan
  • Permen karet
  • Parfum.

Tumbuhan tertua di dunia

Pinus Bristlecone dengan nama ilmiah (Pinus longaeva) adalah biotik tertua yang tercatat memiliki usia di atas 4900 tahun di dunia. Pucuk pohon cemara tumbuh subur di lereng Gunung Putih di California Timur dengan tiga jenis pohon pinus:

 

  •      Subdivisi Balfourianae
  •      Famili Pinaceae
  •      Genus Pinus

Ketiga jenis pohon pinus yang diperkirakan mencapai usia lebih tua dari organisme hidup lainnya di dunia. Mereka dapat tumbuh hampir 5.000 tahun atau lebih. Tumbuh di kebun subalpine tersebar di dataran tinggi di daerah-daerah kering Amerika Serikat Barat dan namanya berasal dari duri pada kerucut betina.

Tumbuhan tertinggi di dunia

The Giant Redwood atau kadang-kadang disebut “pohon besar” dengan nama ilmiah (Sequoiadendron giganteum) tanaman konifera dianggap tumbuhan tertinggi di dunia. tumbuhan ini ditemukan dalam strip meruncing yang tingginya sekitar 300 km di lereng barat Sierra Nevada yang berkisar pada ketinggian sekitar 3.000 sampai 8.000 kaki.

Hari ini, tumbuhan tertinggi di dunia dapat ditemukan di Taman Nasional Redwood di California. Pantai redwood adalah salah satu jenis kayu yang paling berharga dalam industri yang merupakan spesies tunggal. milik:

  • Genus: Sequoia
  • Family: Cupressaceae

pohon Cemara ini dianggap sebagai tumbuhan tertinggi di dunia.

Manfaat Gymnospermae

Tumbuhan Gymnospermae memiliki beberapa manfaat yang penting dalam kehidupan manusia, antara lain sebagai berikut.

  • Bahan industri kertas, contohnya Podocarpus, Pinus, Sequoia, dan Agathis.
  • Obat-obatan, contohnya Ginkgo biloba dan Pinus (getahnya untuk obat luka).
  • Kosmetika, contohnya Ginkgo biloba, sebagai agen anti penuaan.
  • Bahan makanan, contohnya Gnetum gnemon (daunnya untuk sayuran dan bijinya untuk membuat emping).
  • Tanaman hias, contohnya Cycas, Dioon edule, dan Cupressus.
  • Bahan industri terpentin, contohnya Pinus.
  • Bahan kayu bangunan, contohnya Podocarpus, Sequoia (kayu merah), dan Agathis (untuk bahan kayu lapis atau tripleks).

Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *