Ciri-ciri Oomycota (Jamur Air)

Ciri-ciri Oomycota (Jamur Air) – Oomycota (atau Peronosporomycetes) adalah kelompok yang mencakup lebih dari 800 spesies yang mungkin saprobik atau parasit pada tanaman terestrial dan akuatik serta hewan. Para Oomycetes – termasuk Phytophthora, Pythium, dan embun bulu – telah lama dianggap sebagai jamur karena, seperti jamur, mereka mendapatkan nutrisi mereka melalui penyerapan dan banyak dari mereka menghasilkan benang filamen seperti karakteristik kebanyakan jamur.

Namun, penyelidikan filogenetik molekuler telah menemukan bahwa Oomycetes lebih erat terkait dengan ganggang Heterokontophyta (yaitu, Phaeophyta [ganggang coklat], Xanthophyta [ganggang kuning-hijau], Chrysophyta [ganggang emas], dan Bacillariophyta [diatom], dan beberapa kelompok-kelompok kecil) dibandingkan dengan Jamur sejati (Chytridiomycota, Glomeromycota, Zygomycota, Ascomycota, dan Basidiomycota). Kesimpulan ini didukung oleh berbagai data ultrastruktural (yaitu, struktur halus diungkapkan oleh mikroskop elektron). Para Oomycetes sekarang sering dimasukkan dalam filum Heterokonta dalam kerajaan Chromista atau dalam filum Stramenopila (atau Straminopila).

Oomycota

Sejumlah karakteristik membedakan Oomycota dari Jamur sejati. Ini termasuk perbedaan dalam reproduksi seksual (Oomycetes menghasilkan Oospora sedangkan jamur benar menghasilkan zygospores, ascospores, atau basidiospora), di negara nuklir miselium vegetatif (diploid dalam Oomycetes tapi kebanyakan haploid atau dikaryotic dalam jamur yang benar), dalam komposisi dinding sel (beta glukan dan selulosa dalam Oomycetes, chitin – jarang dengan selulosa – di jamur yang benar), jenis flagellae (saat ini, flagellae biasanya dari dua jenis di Oomycetes – posterior diarahkan whiplash dan anterior diarahkan berserat – hanya dengan whiplash posterior Jenis hadir dalam jamur yang benar), dan mitokondria (krista tubular dalam Oomycetes tetapi diratakan dalam jamur yang benar).

Satu Oomycetes terutama terkenal adalah Phytophthora infestans, penyebab penyakit busuk daun kentang. Sebagai akibat dari bencana kelaparan di Irlandia yang disebabkan oleh penyakit ini, sekitar satu juta orang meninggal dan 1,5 juta beremigrasi. Sejumlah penyakit tanaman lainnya disebabkan oleh spesies Phytophthora, termasuk kematian mendadak oak dan hawar ramorum disebabkan oleh P. ramorum, buah kakao busuk yang disebabkan oleh P. megakarya, dan banyak penyakit busuk akar, seperti betis hitam tembakau. Anggota lain kelompok ini termasuk patogen seperti Pythium aphanidermatum, penyebab kapas hawar rumput rumput; Peronospora tabacina (tembakau cetakan biru); Plasmopara viticola (bulai anggur); Plasmopara halstedii (bunga matahari bulai); dan banyak lainnya. Akhirnya, sebuah kelompok tradisional ditempatkan di Oomycetes adalah Saprolegniales, atau jamur air, yang menyebabkan penyakit ikan dan vertebrata air lainnya.

Baca juga: Ciri-ciri Jamur Ascomycota

Ciri-ciri dari Oomycota

Ciri-ciri dari Oomycota adalah sebagai berikut :

  • Benang-benang hifa tidak bersekat melintang(senositik) sehingga didalamnya di jumpai inti dalam jumlah banyak.
  • Dinding selnya terdiri dari selulosa.
  • Melakukan reproduksi aseksual dengan membentuk zoospore yang memiliki 2 flagela untuk berenang di dalam air.
  • Melakukan reproduksi secara seksual dengan membentuk gamet (sel kelamin) setelah fertilisasi akan terbentuk zigot yang tumbuh menjadi oospora. Nama divisi Oomycota diambil dari cirri jamur ini yang dapat menghasilkan oospora. Oospora adalah spora yang dibentuk oleh zigot yang berdinding tebal, dan setelah itu terjadi fase istirahat. Dinding tebal itu digunakan sebagai perlindungan. Jika kondisi memungkinkan, spora akan tumbuh menjadi hifa baru. Contoh dari jamur ini adalah Saprolegnia, Phytophthora, Pythium.

Baca juga: Ciri-ciri Jamur Basidiomycota

Contoh Jamur Oomycota

Jenis jamur yang termasuk Oomycotina adalah Phytium sp, Phytophtora sp, dan Saprolegnia sp.

Pythium sp

  • Phytium sp hidup saprofit di tanah lembab, tetapi zoospora yang dihasilkannya melalui perkembangbiakan aseksual sedangkan oospora melalui perkembangbiakan seksual.
  • Jamur ini dapat menginfeksi tanaman seperti pada persemaian tem-bakau yang dikenal dengan penyakit patah rebah semai.
  • ooJamur ini juga dapat menyebabkan penyakit busuk pada kecambah tembakau, kina, bayam, jahe, nenas, dan kemiri.

Phytophtora sp

Siklus Hidup Phytophthora

Siklus Hidup Phytophthora

Contoh jamur dari golongan Oomycotina ini antara lain: 

  • Phytophtora infestans yang hidup parasit pada tanaman kentang.
  • Phytoptora faberi yang hidup parasit pada tanaman karet
  • Phytophtora nicotianae yang hidup parasit pada tanaman tembakau
  • Phytophtora palmifora yang hidup parasit pada tanaman kelapa

Pada jamur ini, ujung-ujung hifa tidak membentuk zoosporangium melainkan membentuk konidium.

  • Konidium adalah spora yang dibentuk secara aseksual dan terjadi akibat diferensiasi dari ujung hifa.
  • Ujung hifa menyembul di permukaan daun kentang melalui stoma (mulut daun) yang terkena infeksi.
  • Phytophtora sp tidak hanya menyebabkan penyakit pada tanaman kentang, melainkan dapat pula menyebabkan penyakit pada buah cokelat, tanaman lada, kina, kelapa, cengkeh, tembakau, dan jarak.
Saprolegnia sp
  • Jamur ini umumnya hidup saprofit.
  • Miseliumnya berkembang di dalam substrat, sedangkan yang terlihat di luar substrat berfungsi untuk perkembangbiakan.
  • Jika Anda amati jamur ini dengan mikroskop, di bagian ujung miseliumnya akan tampak sporangium yang menghasilkan zoospora.
  • Saprolegnia sp yang hidup saprofit mudah dikembang-biakkan dengan meletakkan serangga mati atau biji kacang tanah pada cawan berisi air kolam.
  • Hifa yang baru tumbuh akan menembus tubuh serangga atau biji kacang tanah untuk mendapatkan makanan.
  • Sebagian hifa lainnya akan tumbuh keluar membentuk sporangium penghasil zoospora, sedangkan oogonium dan anteridiumnya berperan pada perkembangbiakan seksual.

Contoh jamur dari Oomycotina lainnya adalah

Sclerospora maydis

Sclerospora maydis

  1. Achlya sp yang hidup saprofit
  2. Saprolegnia sp.parasit pada ikan
  3. Plasmopora viticola hidup parasit pada tanaman anggur;
  4. Sclerospora maydis penyebab penyakit bulai pada jagung

Baca juga: Ciri-ciri Jamur Zygomycota

Reproduksi Oomycota

Dalam fase vegetatif dari pergiliran keturunannya, sel-selnya memiliki inti diploid, padahal fungi memiliki inti haploid. Berdasarkan kajian biologi molekuler, organisme ini ternyata berhubungan lebih dekat dengan alga coklat  dan diatom daripada dengan fungi, sehingga digolongkan dalam filum heterokontophyta. Nama ini berasal dari tahap sel motil (bergerak) yang berciri memiliki dua flagella tidak sama panjang. Beberapa anggota Oomycetes memproduksi spora aseksual yang disebut zoospora. Mereka juga memproduksi spora seksual yang disebut oospopra.

Reproduksi Aseksual

Bermula dengan adanya zoosporangium (2n) yang berada pada ujung hifa yang terbentuk dari benang atau hifa yang membengkak. Di dalam sporangium tersebut, dihasilkan spora yang berflagella yang disebut zoospora (2n). Ketika zoospora matang dan jatuh di tempat yang sesuai, maka akan berkecambah dan tumbuh menjadi mycelium baru. Namun jika lingkungan yang tidak memungkinkan, maka Zoospora ini kemudian membentuk sista (2n) untuk bertahan hidup.

Reproduksi Seksual

Reproduksi ini terjadi dengan cara oogami. Di dalam oogonium dibentuk sel telur, sedangkan di dalam anteridium tidak terbentuk sel sperma, tetapi terdapat banyak inti. Jika anteridium bersentuhan/menempel dengan oogonium akan menghasilkan saluran fertilisasi yang akan menembus oogonium dan menyediakan jalan bagi perpindahan inti. Pembuahan oosfer (sel telur) menghasilkan zigot. Zigot mempunyai dinding tebal dan tahan terhadap kondisi yang tidak menguntungkan, seperti udara dingin dan kekeringan. Zigot akan berkembang menjadi oospora. Setelah mengalami fase istirahat, intinya mengalami reduksi dan selanjutnya tumbuh menjadi individu baru. Dimana individu baru ini mula-mula berinti empat, tetapi selanjutnya berinti banyak. Selanjutnya zigot mengalami germinasi/ perkecambahan untuk terjadinya pembebasan zigot yang dapat mengalami pembelahan meiosis untuk menghasilkan individu-individu lainnya.

Baca juga: Ciri-ciri Jamur Deuteromycota


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *