Ciri-ciri Zygomycota

Ciri-ciri Zygomycota – Zygomycetes adalah kelompok yang relatif kecil di kerajaan jamur dan milik Filum Zygomycota. Mereka termasuk jamur roti, Rhizopus stolonifer, yang dengan cepat merambat pada permukaan roti, buah-buahan, dan sayuran. Mereka sebagian besar terestrial di habitatnya, yang tinggal di tanah atau pada tumbuhan dan hewan. Kebanyakan spesies saprofit berarti mereka hidup dari bahan organik yang membusuk. Beberapa merupakan parasit pada tanaman, serangga, dan hewan kecil, sementara yang lain membentuk hubungan simbiosis dengan tanaman. Zygomycetes memainkan peran komersial yang cukup besar. Produk metabolik spesies Rhizopus lain adalah perantara dalam sintesis hormon steroid semi-sintetik.

Ciri-ciri Zygomycota

Zigomycota memiliki ciri-ciri sebagai berikut:

  • Hifa tidak bersekat dan bersifat koenositik (mempunyai beberapa inti). 
  • Dinding sel tersusun dari kitin. 
  • Reproduksi aseksual dan seksual. 
  • Hifa berfungsi untuk menyerap makanan, yang disebut rhizoid. 
    Contoh: Rhizopus stoloniferus

Zygomycota memiliki talus hifa coenocytic di mana inti yang haploid, ketika organisme dalam tahap vegetatif. Jamur biasanya bereproduksi secara aseksual dengan memproduksi sporangiospor. Tips hitam jamur roti, Rhizopus stolonifer, adalah sporangia bengkak dikemas dengan spora hitam. Ketika spora menempel pada substrat yang cocok, mereka berkecambah dan menghasilkan miselium baru.

Reproduksi seksual dimulai ketika kondisi menjadi tidak menguntungkan. Dua menentang strain kawin (tipe + dan tipe -) harus berada di dekat untuk gametangia (tunggal: gametangium) dari hifa yang akan diproduksi dan berfusi, yang mengarah ke karyogami. Berkembang zygospora diploid memiliki mantel tebal yang melindungi mereka dari pengeringan dan bahaya lainnya. Mereka mungkin tetap terbengkalai sampai kondisi lingkungan menjadi baik. Ketika zygospore berkecambah, itu mengalami meiosis dan menghasilkan spora haploid, yang akan, pada gilirannya, tumbuh menjadi organisme baru. Bentuk reproduksi seksual pada jamur disebut konjugasi (meskipun berbeda nyata dari konjugasi pada bakteri dan protista), sehingga menimbulkan nama “jamur terkonjugasi”.

sporangia jamur roti

Sporangia tumbuh pada ujung tangkai, yang muncul sebagai (a) bulu putih terlihat di jamur roti ini, Rhizopus stolonifer. (b) ujung jamur roti adalah spora yang mengandung sporangia.

Rangkuman

  • Kebanyakan Zygomycota adalah saprofit, sementara beberapa spesies parasit.
  • Biasanya Zygomycota bereproduksi secara aseksual dengan memproduksi sporangiospora.
  • Zygomycota bereproduksi secara seksual ketika kondisi lingkungan menjadi tidak menguntungkan.
  • Untuk bereproduksi secara seksual, dua strain kawin lawan harus sekering atau konjugasi, sehingga, berbagi konten genetik dan menciptakan zygospora.
  • Para zygospora diploid yang dihasilkan tetap aktif dan dilindungi oleh mantel tebal sampai kondisi lingkungan telah membaik.
  • Ketika kondisi menjadi baik, zygospora mengalami meiosis menghasilkan spora haploid, yang pada akhirnya akan tumbuh menjadi organisme baru.
  • Karyogami adalah fusi dua inti dalam sel
  • Konjugasi adalah fusi sementara organisme, terutama sebagai bagian dari reproduksi seksual
  • Zygospora adalah spora yang dibentuk oleh gabungan dari beberapa zoospora
  • Zygomycetes adalah organisme dari filum Zygomycota

 


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *