Fungsi Kulit pada Manusia Secara umum

Kulit kita terdiri dari berbagai lapisan dan beberapa jenis sel, masing-masing lapisan memiliki fungsi penting yaitu untuk menjaga kesehatan dan kesejahteraan tubuh.

Fungsi Kulit pada Manusia Secara umum – Kulit manusia tidak hanya sebagai organ terbesar pada tubuh, tetapi juga salah satu organ yang paling penting dari tubuh kita karena melakukan berbagai berbagai fungsi yang signifikan. Termasuk melindungi bagian dalam dari penyakit, mengatur suhu tubuh, mempertahankan kelembaban, penghapusan racun dan memproduksi Vitamin D merupakan beberapa fungsi kulit yang paling penting.

Fungsi Kulit pada Manusia

Selain sebagai indra peraba, kulit kita dapat merasakan sakit, panas, atau dingin apabila sesuatu menyentuh kulit. Hal itu dikarenakan pada permukaan kulit kita terdiri atas berbagai sensor penerima rangsang yang akan menanggapi rasa sakit, tekanan, panas, dan dingin. Selain itu, kulit berfungsi sebagai:

Fungsi Kulit Sebagai Perlindungan

Salah satu fungsi yang paling penting dari kulit adalah perlindungan. Kulit mencegah patogen berbahaya dan zat beracun memasuki tubuh. Kecuali ada luka pada kulit, tidak ada yang bisa menembus kulit, lapisan ini menjamin perlindungan bagian dalam yang berbeda juga. Oleh karena itu, kulit kita dianggap sebagai baris pertama pertahanan tubuh kita. Kulit merupakan organ terbesar dari tubuh yang menolak penyerapan air ketika hujan. Perlawanan ini adalah karena sebagian besar bagian luar kulit yang dikenal sebagai epidermis. Kesehatan epidermis sangat diperlukan karena juga berfungsi sebagai penangkal bakteri, virus dan kuman berbahaya lainnya.

fungsi kulit manusia

Fungsi Kulit Sebagai Pengatur suhu

Kulit kita membantu tubuh kita mempertahankan suhu internal yang konstan. Ketika suhu lingkungan naik, pembuluh darah hadir dalam melebarkan kulit. Dengan cara ini, banyak panas yang hilang dari tubuh. Di sisi lain, dalam menanggapi lingkungan yang dingin, pembuluh darah mengerut, sehingga mengurangi kehilangan panas tubuh.

Kelenjar keringat hadir dalam kulit juga memainkan peran penting dalam regulasi suhu. Keringat akan lebih banyak diproduksi ketika suhu lingkungan naik. Penguapan keringat dari kulit menciptakan efek pendinginan.

Di sisi lain, folikel rambut membantu menjaga suhu tubuh saat terkena lingkungan yang dingin. Ketika rambut berdiri di ujung kulit, sebuah fenomena yang lebih dikenal sebagai merinding, udara yang terperangkap di antara mereka bertindak sebagai insulator untuk mencegah hilangnya panas.

Pengatur suhu

Kulit berfungsi sebagai Pengatur suhu

Mempertahankan kelembaban

Kulit kita bertindak sebagai penghalang untuk mencegah hilangnya air dari tubuh. Tubuh manusia terdiri dari 60 sampai 65 persen air dan pemeliharaan tingkat air yang diperlukan untuk kelangsungan hidup tubuh kita. Jadi, kulit melakukan tindakan ini dan membantu kita untuk mencegah dehidrasi yang kadang-kadang dapat menyebabkan mematikan.

Fungsi Kulit Sebagai Penghapusan Racun

Melalui memproduksi keringat, kulit membantu membuang racun dalam tubuh kita, seperti urea. Untuk menjaga kesehatan yang optimal, manusia perlu memiliki kulit yang sehat. Jika kulit tidak berfungsi dengan benar karena sakit atau alasan lain, penumpukan bahan beracun dapat menyebabkan hilangnya elastisitas kulit, pada beberapa kasus, peningkatan keriput atau noda dan menyebabkan kanker kulit.

Produksi Vitamin D

produksi vitamin D

Kulit kita mengandung zat yang disebut ergosterol, yang bertanggung jawab untuk sintesis vitamin D. Pada paparan sinar matahari, ergosterol diubah menjadi vitamin D2 yang merupakan salah satu bentuk dari lima jenis vitamin D. Vitamin D adalah vitamin steroid dan meningkatkan penyerapan kalsium dan fosfor bersama-sama dengan metabolisme mereka.


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *