Gangguan pada Mata akibat Penuaan

Di usia paruh baya, lensa mata menjadi kurang fleksibel dan kurang mampu menebal, sehingga kurang mampu untuk fokus pada objek di dekatnya, kondisi yang disebut presbiopia. Membaca menggunakan kacamata atau lensa bifocal dapat membantu meringankan masalah ini. Untuk informasi lebih lanjut tentang efek usia pada mata, lihat bagian-bagian Mata.

Di usia tua, perubahan sclera (bagian putih mata) adalah sebagai berikut:

  • Menguning atau kecoklatan akibat bertahun-tahun terkena paparan sinar ultraviolet, angin, dan debu
  • Bercak-bercak acak pigmen (lebih umum di antara orang-orang dengan kulit gelap)
  • Penipisan konjungtiva
  • Sebuah warna kebiruan karena disebabkan oleh peningkatan transparansi sclera

Gangguan pada Mata

Jumlah sel mukosa konjungtiva mungkin menurun dengan penambahan usia. Produksi air mata juga dapat menurunkan karena usia, sehingga lebih sedikit air mata yang tersedia untuk menjaga permukaan mata tetap lembab. Kedua perubahan ini menjelaskan mengapa orang tua lebih cenderung memiliki mata kering.

Arcus senilis (deposit kalsium dan kolesterol garam) muncul seperti cincin abu-abu putih di tepi kornea. Gejala tersebut ummumnya di alami oleh orang-orang yang berusiia di atas 60 tahun. Arcus senilis tidak mempengaruhi penglihatan.

Beberapa penyakit retina lebih mungkin terjadi pada usia lanjut, termasuk degenerasi makula, retinopati diabetes, dan detasemen retina. Penyakit mata lainnya, seperti katarak, juga menjadi umum pada usia lanjut.

Otot-otot yang digunakan untuk menutup kelopak mata mengalami penurunan kekuatan karena usia. Penurunan kekuatan, dikombinasikan dengan gravitasi dan kelonggaran yang berkaitan dengan usia pada kelopak mata, kadang-kadang menyebabkan kelopak mata bawah keluar dari bola mata. Kondisi ini disebut ektropion. Kadang-kadang, karena berkaitan dengan usia kelonggaran yang mempengaruhi bagian yang berbeda dari kelopak mata, kelopak mata bawah berubah ke dalam, menyebabkan bulu mata bergesekan dengan bola mata. Kondisi ini disebut entropion. Pada beberapa orang tua, lemak di sekitar orbit menyusut, menyebabkan bola mata tenggelam ke orbit. Kondisi ini disebut enophthalmos. Karena jaringan longgar di kelopak mata, lemak orbital juga dapat menonjol maju ke kelopak mata, membuat mereka tampak terus bengkak. Enophthalmos dapat menyebabkan penyumbatan sedikit perifer (sisi) penglihatan seseorang.

Otot-otot yang bekerja untuk mengatur ukuran pupil melemah karena usia. Pupil menjadi lebih kecil, bereaksi lebih lamban terhadap cahaya, dan melebarkan lebih lambat dalam gelap. Oleh karena itu, orang tua diatas usia 60 tahun, mungkin menemukan bahwa objek yang tampil redup, bahwa mereka terpesona pada awalnya ketika keluar rumah (atau ketika menghadapi mobil melaju pada malam mengemudi), dan mereka mengalami kesulitan jika pergi dari lingkungan yang terang benderang ke lingkungan yang gelap. Perubahan ini mungkin sangat mengganggu bila dikombinasikan dengan efek dari katarak.

Perubahan lain dalam fungsi mata juga terjadi sebagai usia orang. Ketajaman penglihatan (ketajaman) berkurang meskipun penggunaan kacamata terbaik, terutama pada orang yang memiliki katarak, degenerasi makula, glaukoma atau maju (lihat Glaukoma dan Tabel 2: Beberapa Gangguan Yang Mempengaruhi PeopleTables Terutama Lama). Jumlah cahaya yang mencapai bagian belakang retina berkurang, meningkatkan kebutuhan untuk penerangan terang dan kontras yang lebih besar antara obyek dan latar belakang. Orang tua juga dapat melihat angka peningkatan mengambang bintik-bintik hitam (floaters-lihat Floaters Eye). Floaters biasanya tidak signifikan mengganggu penglihatan.


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *