Jenis-jenis Nematoda

Jenis-jenis Nematoda – Nematoda, atau cacing gelang, adalah filum pseudocoelomates yang paling beragam dan salah satu filum hewan yang paling beragam. Nematoda ditandai dengan adanya sistem pencernaan tubular dengan bukaan di kedua ujungnya. Mereka dapat ditemukan di berbagai ekosistem mulai dari daerah kutub sampai daerah tropis, air tawar sampai air laut dan berbagai lingkungan darat mulai dari pegunungan, padang pasir dan lantai samudera. Nematoda juga mampu menunjukkan perilaku parasit yang berkontribusi terhadap penyakit sistem pencernaan. Analisis nematoda parasit mengungkapkan adanya struktur tubuh tertentu yang mempromosikan perilaku parasit seperti tonjolan, cincin atau bulu yang memungkinkan untuk lampiran. Nematoda parasit yang biasa menyerang manusia termasuk ascarids (Ascaris), cacing kremi (Enterobius), whipworms (Trichuris trichiura), dan cacing tambang filarias. Berikut ini adalah gambaran singkat dari dua jenis cacing gelang, termasuk Ascaris dan Enterobious.

Ascariasis

Ascaris lumbricoides

Ascaris lumbricoides

Ascariasis adalah penyakit yang disebabkan oleh parasit cacing gelang Ascaris lumbricoides. Ascariasis umumnya ditemukan di daerah tropis dan sub-tropis dan ditularkan oleh makanan yang terkontaminasi dengan telur Ascaris yang biasanya hadir dalam tinja orang yang terinfeksi. Setelah menelan telur Ascaris, larva menetas dan berkembang dalam usus dari tuan rumah. Larva menggali melalui dinding usus dan mulai diedarkan dalam sistem dan bermigrasi ke paru-paru. Begitu mereka telah bermigrasi ke paru-paru, larva masuk ke alveoli dan terus bergerak melalui trakea dan esofagus di mana mereka akhirnya batuk dan menelan. Untuk kedua kalinya, larva masuk ke dalam usus dan tumbuh menjadi cacing dewasa. Individu terpengaruh dengan ascariasis dapat asimtomatik atau menderita kerusakan visceral karena perjalanan larva melalui tubuh. Kehadiran cacing dalam usus juga dapat menyebabkan malabsorpsi atau penyumbatan usus.

Enterobius

Enterobius, disebut sebagai cacing kremi, adalah jenis nematoda parasit yang umum ditemukan dalam usus anak. Infeksi ini sering disebut Cacing kremi. Seluruh siklus hidup cacing kremi terjadi dalam saluran pencernaan manusia. Siklus hidup dimulai dengan menelan atau penyisipan telur dalam anus yang telah ditularkan melalui manusia ke manusia kontak. Siklus hidup dari Enterobious berakhir dengan telur yang diletakkan di anus dan ditransfer ke permukaan yang bersentuhan dengan wilayah ini, seperti kuku, tangan, pakaian dalam dan seprai. Infeksi oleh cacing kremi yang lebih menonjol pada anak-anak karena perilaku mereka. Setelah infeksi dengan telur, mereka melakukan perjalanan ke usus kecil dan menetas. Larva cacing kremi kemudian akan bermigrasi ke arah usus besar dan menjalani molting yang memungkinkan untuk pengembangan lebih lanjut. Setelah dua siklus meranggas, larva telah berkembang menjadi dewasa. Para cacing kremi menunjukkan kemampuan untuk kawin di usus halus. Tak lama setelah kawin, cacing jantan mati dan pingsan melalui feses. Namun, cacing kremi betina akan menempel lendir dan menunggu proses bertelur untuk memulai. Proses bertelur dimulai dengan migrasi perempuan terhadap rektum. Telur, yang ditutupi dengan penutup lengket, kemudian dibebaskan dan disimpan di luar atau dekat anus. Siklus dimulai lagi setelah telur tertelan dan menginfeksi tubuh yang lain.

Enterobius

Enterobius

Rangkuman

  • Nematoda parasit sering mengandung struktur tubuh tertentu yang mempromosikan perilaku parasit seperti tonjolan, cincin atau bulu yang memungkinkan untuk lampiran.
  • Dua jenis utama dari cacing gelang yang biasa menyerang manusia termasuk Ascaris dan Enterobious.
  • Ascariasis adalah penyakit yang disebabkan oleh parasit cacing gelang Ascaris lumbricoides dan ditularkan oleh makanan yang terkontaminasi dengan telur Ascaris.
  • Enterobius, disebut sebagai cacing kremi, menyebabkan Cacing kremi dan umumnya ditemukan dalam usus anak. Seluruh siklus hidup cacing kremi terjadi dalam saluran pencernaan manusia.

Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *