Klasifikasi Tumbuhan (Kerajaan Plantae)

Dalam biologi, tumbuhan adalah organisme eukariota multiseluler yang tergolong ke dalam kerajaan Plantae.

Klasifikasi Tumbuhan (Kerajaan Plantae) – Kerajaan Plantae dapat didefinisikan sebagai multiseluler, eukariota autotroph, yang melakukan fotosintesis. Semua anggota keluarga ini terdiri dari inti dan membran terikat organel. Mereka sangat berbeda dari hewan. Kerajaan Plantae berisi sekitar 300.000 spesies tanaman yang berbeda.

Di antara lima kerajaan, Kerajaan Plantae adalah sangat penting, karena mereka adalah sumber makanan bagi semua makhluk hidup lain yang hadir di planet bumi, yang tergantung pada tanaman untuk bertahan hidup.

Kerajaan Plantae memiliki sekitar miliaran jenis spesies tanaman dan itu sangat sulit untuk mengidentifikasi berbagai jenis spesies. Banyak ahli biologi memberikan kontribusi dalam mengklasifikasikan spesies tanaman yang berbeda di kerajaan masing-masing.

plantae

Klasifikasi Tumbuhan

Berdasarkan klasifikasinya, tanaman dibagi menjadi empat kelompok utama. Klasifikasi ini didasarkan pada

  • Keberadaan jaringan pembuluh darah.
  • Tidak adanya jaringan pembuluh darah.
  • Keberadaan benih.
  • Tidak adanya benih.

Jaringan pembuluh darah dan benih terutama dianggap karena mereka memainkan peran penting dalam:

  • Jaringan pembuluh darah membantu dalam mengangkut zat (air, mineral dan gula) ke seluruh tanaman.
  • Benih adalah struktur yang mengandung embrio yang membantu dalam menyimpan makanan.

klasifikasi kingdom plantae

Filum Bryophyta

  • Mereka adalah tanaman lahan non-vaskular, yang tidak memliki jaringan dan sering disebut sebagai lumut.
  • Tanaman ini kecil, tumbuh dekat dengan tanah dan termasuk lumut dan lumut hati.
  • Mereka sangat kecil dalam struktur dan dianggap sebagai anggota penting dari ekosistem kita.
  • Proses reproduksi dilakukan dalam spora mereka. Mereka adalah tanaman tidak berbunga dan ditemukan terutama tumbuh di tanah, pada tanaman lain dan di bebatuan.
  • Mereka memainkan peran penting dalam mencegah erosi tanah.

Filum Bryophyta misalnya: Lumut, lumut hati dan hornworts.

Filum Pteridophyta

  • Mereka adalah tumbuhan vaskular tanpa biji, yang mengandung jaringan pembuluh darah tetapi tidak menghasilkan biji.
  • Mereka terlibat dalam transportasi cairan.
  • Proses reproduksi dilakukan oleh spora.

Filum pteridophyta misalnya: pakis ekor kuda, paku-pakuan dan lumut.

Filum Angiospermae

  • Angiosperma merupakan tanaman berbunga, yang mengembangkan benih dalam struktur pelindung.
  • Proses reproduksi dilakukan oleh Angiosperm.
  • Mereka mengembangkan benih mereka dalam ovarium, yang dengan sendirinya tertanam dalam bunga. Setelah tahap pembuahan, bunga jatuh dan tonjolan ovarium menjadi buah.
  • Angiosperma di kelas tumbuh dikotil menjadi dua biji daun (kotiledon).
  • Daun angiosperma terdiri dari, cabang, vena utama tunggal, yang berasal dari dasar helai daun. Dalam beberapa plats, juga dapat terdiri dari empat atau lebih pembuluh darah utama divergen dari dasar yang sama.

Filum Angiosperma misalnya: pohon, semak, tanaman merambat dan bunga.

Filum Gymnosperma

  • Gymnosperma merupakan tanaman tidak berbunga dengan biji yang belum berkembang, yang hadir dalam struktur tertutup.
  • Monokotil dimulai dengan benih daun tunggal. Pembuluh darah utama dari daun mereka biasanya paralel dan bercabang.
  • Monokotil memainkan peran penting dalam menyediakan sumber-sumber utama gizi, yang meliputi biji-bijian, buah-buahan, dan lain-lain

Filum Gymnosperma misalnya: konifer, sikas, palem, dll


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *