Macam-macam Jaringan Epitel dan Fungsinya

Jaringan epitel terdiri dari sel dengan batas yang jelas dan terletak rapat satu sama lain. oleh karena itu, jaringan epitel dapat dikatakan sebagai jaringan yang seluler.

Macam-macam Jaringan Epitel dan Fungsinya – Jaringan epitel meliputi seluruh permukaan tubuh. Hal ini terdiri dari sel-sel yang dikemas erat dan berkisar antara satu lapisan atau lebih. Jaringan ini khusus untuk membentuk penutup atau melapisi semua permukaan tubuh internal dan eksternal. Jaringan epitel yang berada pada permukaan di bagian dalam tubuh yang dikenal sebagai endotelium. Sel epitel yang dikemas erat bersama-sama, dengan hampir tidak ada ruang dan hanya sejumlah substansi kecil.

Jaringan epitel, terlepas dari jenisnya, biasanya dipisahkan dari jaringan di bawahnya dengan lembaran tipis jaringan ikat; membran basal. Membran basal memberikan dukungan struktural untuk jaringan epitel dan juga mengikat ke struktur lainnya.

Macam-macam Jaringan Epitel

Jaringan epitel dapat dibagi menjadi dua kelompok, tergantung pada jumlah lapisan yang itu disusun. Jaringan epitel yang tebalnya hanya satu sel dikenal sebagai epitel sederhana. Jika tebalnya dua sel atau lebih seperti kulit, dikenal sebagai epitel berlapis.

Macam-macam Jaringan epitel

Berdasarkan bentuknya jaringan epitel sederhana (selapis) dibedakan menjadi enam, yaitu:

Epitel Pipih Selapis

Jaringan epitel pipih selapis disusun oleh selapis sel yang berbentuk pipih. Sel-sel pada jaringan epitel pipih selapis tersusun sangat rapat. Epitel pipih selapis terdapat pada jaringan epitelium selaput pembungkus jantung, pembuluh darah kapiler, pembuluh limfe (getah bening), paru-paru, ginjal, dan selaput perut. Jaringan ini berfungsi sebagai pelapis bagian dalam rongga dan saluran (endothelium), tempat difusi zat, tempat infiltrasi zat, tempat osmosis zat dalam proses osmosis, filtrasi, difusi, dan sekresi.

Epitel Kuboid Selapis

Jaringan epitel kuboid selapis disusun oleh selapis sel yang berbentuk kubus dengan inti sel bulat besar. Jaringan epitel kuboid terletak pada epitelium kelenjar keringat, permukaan ovarium, retina mata, nefron ginjal, dan kelenjar tiroid. Jaringan ini berfungsi sebagai lapisan pelindung atau proteksi, tempat penyerapan zat (absorbsi), dan penghasil mukus (lendir)/sekresi.

Epitel Kolumner Selapis (Silindris),

Epitel ini memiliki bentuk silinder (tabung). Epitel ini memiliki nukleus berbentuk bulat terletak di dekat dasar. Jaringan ini terdapat pada dinding dalam lambung, usus, kandung kencing, kantong empedu, saluran rahim, rahim, saluran pernafasan bagian atas, saluran pencernaan. Jaringan epithelium ini berfungsi sebagai lapisan pelindung (proteksi), tempat penyerapan zat ( absorbsi), tempat difusi dan absorbsi zat, dan melicinkan.

Epitel Kuboid Bersilia Selapis

Jaringan epitel kuboid bersilia ini banyak terdapat pada ductus spermaticus atau saluran testis, terdapat juga pada  traklea maupun pada bronkus.

Epitel Kolumner Bersilia Selapis (Silindris)

Epitel ini berbentuk seperti epitel silindris berlapis, hanya saja memiliki bulu-bulu getar atau silia. Epitel ini dapat ditemukan di dinding dalam rongga hidung, saluran trakea, bronkus, dan dinding dalam saluran oviduct. Fungsi dari jaringan epitel ini sebagai penghasil mucus (lendir) untuk menangkap benda asing yang masuk dan menghalau benda asing yang masuk/ atau melekat pada mucus dengan getaran silianya.

Epitel Berlapis Semu

Epitel berlapis semu bersilia tersusun atas sel-sel yang memiliki inti sel tidak sejajar sehingga seolah-olah epitel tersebut terdiri atas banyak lapisan. Pada jaringan ini terdapat silia yang berfungsi menggerakkan partikel yang berada di atasnya. Misalnya, kotoran atau debu tidak akan masuk ke dalam paru-paru karena digerakkan oleh silia pada sel-sel saluran pernapasan. Jaringan ini terdapat pada saluran pernapasan, rongga hidung, dan saluran telur (tuba Fallopi).

Jaringan epitel majemuk dibedakan atas:

Epitel Pipih Berlapis

Seperti epitel pipih selapis, sel jaringan epitel pipih berlapis (kompleks) tersusun sangat rapat. Rongga mulut, esofagus, laring, vagina, saluran anus, dan rongga hidung banyak tersusun oleh jaringan ini. Fungsinya adalah sebagai lapisan pelindung, dan penghasil mukus.

Epitel Kuboid Berlapis

Jaringan epitel kuboid berlapis banyak disusun oleh lebih dari satu lapis sel yang berbentuk kubus. Jaringan ini terdapat pada epitelium folikel ovarium, saluran kelenjar minyak, testis, permukaan ovarium, dan kelenjar keringat pada kulit. Jaringan epitel kuboid berlapis berfungsi dalam sekresi dan absorpsi, serta melindungi dari pengelupasan dan gesekan.

Epitel Silindris Berlapis

Jaringan epitel silindris berlapis banyak disusun oleh lebih dari satu lapis sel berbentuk silinder. Terletak pada lapisan konjungtiva (lapisan yang selalu basah karena lendir) misalnya pada bagian mata yang berwarna putih, dinding dalam kelopak mata, laring, faring, uretra. Jaringan ini berfungsi sebagai proteksi, penghasil mukus, gerakan zat lewati permukaan, dan saluran ekskresi kelenjar ludah dan kelenjar susu.

Epitel Transisional

Jaringan epitel transisional disusun oleh berlapis-lapis sel. Jaringan ini tidak dapat dikelompokkan berdasarkan bentuknya karena bentuk jaringan epitel transisi dapat berubah dan permukaan lapisannya dapat menggembung. Jaringan epitel transisi terdapat pada epitelium ureter, uretra, saluran pernapasan, dan kantung kemih. Jaringan epitel transisional berfungsi sebagai penahan regangan dan tekanan.

Epitel Kelenjar

Jaringan epitel kelenjar merupakan jaringan epitel khusus yang berperan dalam sekresi senyawa untuk membantu proses fisiologis. Senyawa yang disekresikan disimpan di dalam sel dalam bentuk granula.

Kelenjar dapat dikelompokkan menjadi dua kelompok, yaitu kelenjar endokrin dan kelenjar eksokrin. Kelenjar endokrin merupakan kelenjar buntu yang tidak memiliki saluran. Hasil sekresi kelenjar endokrin langsung memasuki sistem peredaran darah. Senyawa yang dihasilkan disebut hormon. Contoh kelenjar endokrin adalah kelenjar timus, kelenjar adrenal, kelenjar paratiroid, dan kelenjar tiroid.

Kelenjar eksokrin merupakan kelenjar yang sekresinya melalui saluran khusus. menghasilkan: garam, minyak, enzim, dll. Kelenjar ini berfungsi membantu metebolisme dan komunikasi. Contoh kelenjar eksokrin yang membantu metabolisme adalah kelenjar ludah, kelenjar keringat, dan pankreas. Contoh kelenjar eksokrin  yang berperan dalam komunikasi adalah feromon.

Ciri-ciri jaringan epitel

Jaringan epitel memiliki ciri-ciri sebagai berikut:

  • Memiliki kemampuan regenerasi yang cukup tinggi
  • Mendapat makanan dari kapiler darah yang terdapat pada jaringan ikat di dekatnya
  • Tidak memiliki ruang-ruang antar sel
  • Tidak mengandung pembuluh darah tapi mengandung ujung saraf
  • Bentuk permukaannya bermacam-macam, ada yang bersilia, ada yang memiliki tonjolan, ada juga yang permukaannya yang diselaputi lendir atau mukosa

Fungsi Jaringan Epitel

Fungsi jaringan epitel adalah sebagai berikut:

Perlindungan

Sel epitel dari kulit melindungi jaringan di bawahnya dari cedera mekanik, bahan kimia berbahaya, bakteri yang masuk dan dari kehilangan air yang berlebihan.

Perangsang

Rangsangan sensorik menembus sel epitel khusus. Jaringan epitel Khusus mengandung ujung saraf sensorik ditemukan di kulit, mata, telinga, hidung dan lidah.

Pelepasan

Pada kelenjar, jaringan epitel khusus untuk mengeluarkan zat-zat kimia tertentu seperti enzim, hormon dan cairan pelumas.

Penyerapan

Sel-sel epitel tertentu yang melapisi usus kecil menyerap nutrisi dari pencernaan makanan.

Pengeluaran

Jaringan epitel pada ginjal mengekskresikan produk limbah dari tubuh dan menyerap bahan yang diperlukan dari urin. Keringat juga dikeluarkan dari tubuh oleh sel-sel epitel di kelenjar keringat.

Penyebaran

epitel Sederhana meningkatkan difusi gas, cairan dan nutrisi. Karena mereka membentuk lapisan tipis, mereka ideal untuk difusi gas (misalnya. Dinding kapiler dan paru-paru).

Pembersihan

epitel Bersilia membantu dalam menghilangkan partikel debu dan benda asing yang masuk ke saluran udara.

Mengurangi Gesekan

sel-sel epitel yang halus, erat dan saling terkait melapisi seluruh sistem peredaran darah mengurangi gesekan antara darah dan dinding pembuluh darah.


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *