Struktur dan Fungsi Jaringan Tulang

Tulang adalah organ kaku yang merupakan bagian dari kerangka tulang belakang. Tulang menopang dan melindungi berbagai organ tubuh, memproduksi sel darah merah dan darah putih.

Struktur dan Fungsi Jaringan Tulang – Jaringan tulang adalah jenis jaringan ikat padat. Tulang memiliki berbagai bentuk dan ukuran dan memiliki struktur internal dan eksternal yang kompleks.

Dimana letak jaringan tulang?

Sistem rangka membentuk kerangka mekanik tubuh (misalnya tulang kepala dan tulang leher serta tulang tangan dan tulang kaki).

Tulang sendiri terbentuk dari beberapa jaringan ikat yang berbeda, termasuk:

  • Jaringan Tulang,
  • periosteum,
  • Sumsum Tulang Merah,
  • Sumsum Tulang Kuning, dan
  • Endosteum.

Jaringan tulang yang diklasifikasikan sebagai “tulang kompak”, atau “tulang spons” tergantung pada bagaimana matriks tulang dan sel-sel yang terorganisir.

Jaringan tulang

Jaringan tulang

Struktur (Deskripsi Fisik) dari jaringan tulang

Ada dua jenis utama dari jaringan tulang, tulang kompak dan tulang spons. Tulang dalam tubuh dapat dibentuk dari kedua jenis jaringan tulang.

struktur tulang

Struktur Tulang Kompak

Tulang kompak membentuk lapisan luar semua tulang dan sebagian besar struktur “tulang panjang”.

Tulang kompak berisi beberapa ruang dan memberikan perlindungan dan dukungan kepada tulang dan sekitar lapisan luar tulang, serta membantu untuk mengaktifkan tulang panjang untuk menanggung berat badan dan penggunaan ketika beban diletakkan tungkai, misalnya karena pekerjaan fisik yang berat.

Unit dasar dari Tulang kompak adalah “osteon”, yang juga dikenal sebagai ” Sistem Haversian “. Setiap Sistem Haversian (unit) memiliki struktur silinder yang terdiri dari empat bagian, yaitu:

  • Sebuah tabung pusat disebut Kanal Haversian, yang berisi pembuluh darah dan saraf. Kanal Haversian dikelilingi oleh lapisan alternatif:
  • Lamellae (lamellae kata harfiah berarti “piring kecil”) adalah cincin konsentris matriks yang kuat terbentuk dari garam mineral termasuk kalsium, fosfat dan serat kolagen. Garam mineral mengakibatkan kekerasan struktur tulang, sedangkan serat kolagen berkontribusi pada kekuatannya.
  • Lakuna adalah ruang kecil antara lamellae yang mengandung sel-sel tulang (disebut “osteocytes”).
    Lakuna yang dihubungkan bersama-sama disebut kanalikuli.
  • Kanalikuli menyediakan rute dimana nutrisi dapat mencapai osteosit dan produk-produk limbah dapat meninggalkan mereka.

Struktur Tulang Spons

Tulang spons tidak termasuk osteons. Sebaliknya, tulang spons terdiri dari kisi teratur kolom tipis tulang yang disebut trabekula (harfiah “balok kecil”), yang mengandung lamellae, osteosit, lakuna dan kanalikuli. Ruang antara trabekula dan beberapa tulang spons diisi dengan sumsum tulang merah.

Pembuluh darah dari periosteum, menembus ke dalam kisi trabekula memungkinkan osteocytes di trabekula untuk menerima makanan dari darah yang melewati rongga sumsum.

Fungsi jaringan tulang

fungsi tulang manusia

Beberapa fungsi tulang meliputi:

Pendukung

Kerangka adalah kerangka tubuh, mendukung jaringan lembut dan memberikan lampiran untuk sebagian besar otot rangka.

Perlindungan

Kerangka memberikan perlindungan mekanis bagi banyak organ tubuh, mengurangi risiko cedera bagi mereka. Misalnya, tulang tengkorak melindungi otak, tulang belakang melindungi sumsum tulang belakang, dan tulang rusuk yang melindungi jantung dan paru-paru

Membantu dalam Gerakan

Otot rangka melekat pada tulang, sehingga ketika otot-otot berkontraksi mereka menyebabkan tulang bergerak

Penyimpanan Mineral

Jaringan tulang menyimpan beberapa mineral, termasuk kalsium (Ca) dan fosfor (P). Bila diperlukan, tulang melepaskan mineral ke dalam darah dan memfasilitasi keseimbangan mineral dalam tubuh

Produksi Sel Darah

Proses ini berlangsung di sumsum tulang merah di dalam beberapa tulang yang lebih besar

Penyimpanan Energi Kimia

Dengan bertambahnya usia beberapa perubahan sumsum tulang dari ‘sumsum tulang merah’ menjadi ‘sumsum tulang kuning’.
Sumsum tulang kuning terdiri dari sel-sel adiposa, dan sedikit sel-sel darah. Ini adalah cadangan energi kimia penting.

Baca juga: Fungsi Tulang pada Manusia


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *