Habitat Tumbuhan Lumut

Habitat Tumbuhan Lumut – Kebanyakan lumut berukuran kecil, tanaman berdaun hijau yang melekat pada tanah, kulit kayu atau batu dengan filamen halus yang dikenal sebagai rhizoid. Beberapa memiliki batang tunggal yang tegak, sedangkan yang lain memiliki batang bercabang dan berkembang menjadi karpet luas atau menggantung di pohon.

Siklus hidup

Siklus hidup lumut memiliki dua pabrik yang berbeda. Salah satu dari dua tanaman menghasilkan spora, dan lumut selalu melekat dan sebagian tergantung pada tanaman lain, yang menghasilkan sel kelamin.

Habitat

habitat lumut

Lumut dan lumut hati berdaun membentuk karpet luas di daerah hutan pantai di seluruh Selandia Baru. Karpet mewah ini berada di hutan pantai selatan.

Lumut biasanya ditemukan di lingkungan lembab meskipun sebagian besar spesies dapat bertahan dalam jangka waktu pengeringan. Dalam ekosistem darat, lumut penting dalam mencegah erosi tanah. Banyak spesies lumut yang ditemukan di air tawar tetapi tidak ada spesies yang ditemukan di air asin.

Lumut sangat menonjol di daerah tropis, namun, mereka memiliki kehadiran yang signifikan di hutan boreal, yaitu hutan-hutan di daerah beriklim sedang, dan daerah tundra. Di tundra Arktik, lumut dapat meliputi 50-90% dari biomassa ekosistem.

Lumut Perkotaan

Di kota, beberapa lumut dapat tumbuh dalam beton dan aspal, dan bahkan lebih sedikit dapat mengatasi petrokimia dan debu di udara. Tapi setengah lusin spesies lumut dapat tumbuh jauh lebih baik di celah dan retakan di jalan setapak, dinding, selokan dan saluran air daripada di semak-semak. Mereka disebut lumut perkotaan. misalnya, bryum keperakan (Bryum argenteum), telah menempatkan dirinya di kota-kota di mana-mana, dan sekarang merupakan tanaman yang paling luas di dunia.

lumut perkotaan

Lumut perkotaan biasanya tumbuh dalam beton dan aspal


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *