Organ Penyusun Sistem Endokrin dan Fungsinya

Organ Penyusun Sistem Endokrin dan Fungsinya – Sistem endokrin manusia terdiri dari sejumlah besar komponen yang kecil atau lebih besar, yang disebut kelenjar yang diberi tugas untuk melepaskan hormon penting untuk daerah target dalam tubuh. Mari kita lihat melalui deskripsi singkat organ endokrin utama, seperti yang disajikan di bawah ini:

Kelenjar Pituitari

Kelenjar Pituitari

Kelenjar Pituitari

Organ kecil ini dapat ditemukan tepat di bawah dasar otak, tepat di atas rongga, yang disebut sinus sphenoid, dan antara kedua lobus frontal. Karena pada kenyataan bahwa semua kelenjar endokrin lainnya berada di bawah kendali kelenjar hipofisis, kelenjar ini juga kadang-kadang disebut ‘kelenjar master’. Setelah menerima pesan untuk kebutuhan hormon tertentu, tugasnya adalah untuk mengeluarkan hormon yang diperlukan oleh kelenjar tersebut atau untuk menghasilkan suatu zat yang akan memicu produksi senyawa. Hormon yang berbeda yang dikeluarkan oleh lobus anterior hipofisis termasuk somatotropin, hormon thyrotropic, ACTH, hormon perangsang folikel, prolaktin dan hormon lutein. Di sisi lain, oksitosin dan vasopressin adalah hormon yang disekresikan oleh lobus posterior hipofisis.

Kelenjar Pineal

Kelenjar pineal adalah organ kecil yang terletak di pusat otak. Bentuknya seperti kerucut pinus, dan berwarna abu-abu kemerahan kelenjar kecil ini terdiri dari sel-sel glial ( sel yang ditemukan dalam sistem saraf ) dan pinealosit. Ini adalah kelenjar pineal yang menghubungkan sistem endokrin dan saraf sistem, dan yang membantu mengubah sinyal dari sistem saraf menjadi sinyal endokrin. Kelenjar ini mengeluarkan melatonin, yang mengatur siklus tidur dan perubahan hormonal selama masa remaja.

Pankreas

Terletak di belakang lambung di bagian belakang rongga perut, pankreas memiliki sel-sel khusus tertentu yang melaksanakan produksi dua hormon yang sangat penting, yaitu insulin dan glukagon. Kedua zat pengatur ini dibutuhkan oleh tubuh manusia untuk pemeliharaan stabilnya kadar gula darah. Dengan aksi insulin, kadar gula dalam aliran darah menurun, glukosa akan digunakan oleh sel-sel tubuh untuk ekstraksi energi potensial yang tersimpan di dalamnya. Tindakan insulin adaah untuk menyeimbangkan dengan hormon glukagon, di mana kemudian merangsang hati untuk melepaskan gula yang disimpan ke dalam darah, sehingga menimbulkan peningkatan kadar gula darah. Mengenai perannya dalam mekanisme pencernaan, sel-sel pankreas yang bukan endokrin menghasilkan zat biokimia khusus, yang disebut enzim, yang disekresikan langsung ke usus kecil melalui pembuluh. Ini merupakan katalis biologis (enzim) melaksanakan tugasnya sebagai pemecahan karbohidrat, protein dan lipid dalam usus selama proses pencernaan. Atas dasar dualitas dalam fungsi pankreas, itu dianggap sebagai organ kedua endokrin serta sistem eksokrin.

pankreas

Pankreas

Hipotalamus

Hipotalamus terletak di atas kelenjar hipofisis, di otak dan menghubungkan sistem endokrin dengan sistem saraf. Hipotalamus memproduksi bahan kimia tertentu yang membantu dalam merangsang atau mengendalikan sekresi hormon di kelenjar pituitari. Karena perubahan emosional dan musiman juga memicu sekresi hormon hipofisis, hipotalamus mengirimkan informasi seperti perubahan suhu, cahaya, perasaan, dll dirasakan oleh otak ke kelenjar pituitari.

Kelenjar adrenal

Masing-masing dari sepasang kelenjar adrenal terletak di atas ginjal, dan memiliki dua bagian yang berbeda yaitu korteks dan medula. Korteks adalah lapisan luar, yang mengeluarkan hormon steroid, sedangkan medula berada di bagian dalam yang menghasilkan epinefrin dan norepinefrin. Mengenai peran mereka, kelenjar ini bertanggung jawab untuk fungsi tubuh yang normal, seperti reproduksi, reaksi terhadap stres dan pemeliharaan keseimbangan cairan. Hormon steroid, yang diproduksi oleh kelenjar adrenal, lebih dari 30 jenis dan berfungsi untuk mengatur berbagai macam proses di seluruh tubuh. Hormon adrenal untuk mengatasi stres, yaitu epinefrin dan norepinefrin, menyebabkan perubahan dalam tingkat detak jantung, tekanan darah, dan kadar gula darah.

Kelenjar adrenal

Kelenjar adrenal

Kelenjar seks

Organ seks laki-laki dan perempuan dapat dengan mudah dibedakan antara satu sama lain atas dasar struktur dan fungsi mereka. Kelenjar yang terkait dengan organ intim ini berkaitan dengan produksi hormon reproduksi dan disebut testis pada pria dan ovarium pada wanita. Testis adalah organ seks berbentuk oval, dan tertutup oleh kantong kulit di belakang penis, yang disebut skrotum. Selain memproduksi sperma, testis juga mensintesis hormon seks pria yang mengatur karakteristik seksual sekunder laki-laki, termasuk pertumbuhan rambut pada wajah. Terletak di daerah pinggul, ovarium memproduksi hormon progesteron dan estrogen yang secara kolektif mengatur proses ovulasi serta karakteristik seks sekunder wanita, seperti perkembangan payudara.

Kelenjar Tiroid & paratiroid

Di atas dada di depan leher, dapat ditemukan kelenjar tiroid, di mana masing-masing lobus utama terletak pada kedua sisi tenggorokan atau trakea. Tanah genting adalah jaringan pita sempit yang membuat dua lobus utama kelenjar tiroid terhubung satu sama lain. Fungsi utama dari hormon yang dikeluarkan oleh kelenjar tiroid adalah untuk mengatur laju metabolisme. Di sisi lain, Kelenjar paratiroid, memiliki empat kelenjar dan hadir di bagian belakang dan samping masing-masing lobus kelenjar tiroid. Hormon paratiroid disekresi oleh kelenjar ini yang berfungsi untuk mengontrol kadar kalsium dalam darah.

Kelenjar Tiroid & paratiroid

Kelenjar Tiroid & paratiroid


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *