Pengertian, Ciri, dan Sifat Plutonium

Pengertian, Ciri, dan Sifat Plutonium – Plutonium adalah anggota dari kelompok aktinida dalam tabel periodik. Atom plutonium memiliki 94 elektron dan 94 proton dengan 2 elektron valensi di kulit terluar. Ada 150 neutron dalam isotop yang paling melimpah.

Karakteristik dan Sifat Plutonium

plutonium

Simbol: Pu
Nomor atom: 94
Berat atom: 244
Klasifikasi: Aktinida
Fase pada Suhu Kamar: Padat
Berat jenis: 19,816 gram per cm3
Titik leleh: 640 ° C, 1183 ° F
Titik didih: 3228 ° C, 5842 ° F
Ditemukan oleh: Glenn Seaborg, Arthur Wahl, Edwin McMillan, dan Joseph Kennedy pada tahun 1940

Dalam kondisi standar plutonium adalah logam keras, rapuh, berwarna keperakan. Ini adalah konduktor listrik dan panas yang buruk. Bila terkena udara, akan tertutup lapisan oksidasi berwarna abu-abu gelap.

Semua bentuk plutonium adalah radioaktif dan peluruhan unsur-unsur lain dari waktu ke waktu. Kebanyakan isotop dari peluruhan uranium.

Plutonium-239 merupakan salah satu elemen fisil utama. Fisil berarti bahwa hal itu dapat mempertahankan reaksi berantai fisi nuklir. Karakteristik ini sangat penting dalam reaktor nuklir dan bahan bom nuklir.

Dimana itu ditemukan di Bumi?

Plutonium adalah elemen yang sangat langka di kerak bumi. Sumber utama plutonium dari penggunaan uranium-238 di reaktor nuklir. Jumlah besar diproduksi setiap tahun oleh proses ini.

Bagaimana plutonium digunakan?

Plutonium digunakan di kedua reaktor nuklir dan senjata nuklir. Itu digunakan untuk membuat senjata nuklir digunakan selama Perang Dunia II yang merupakan bom nuklir “Fat Man” yang dijatuhkan di Nagasaki, Jepang.

Plutonium juga telah digunakan sebagai sumber listrik dan panas untuk pesawat ruang angkasa. Plutonium digunakan pada pesawat antariksa Voyager dan Pioneer serta robot Mars Pathfinder yang mendarat dan rover Curiosity Mars.

Bagaimana Plutonium ditemukan?

Plutonium ditemukan oleh tim ilmuwan di Berkeley Radiasi Laboratory di California pada tahun 1940. Glen Seaborg, Arthur Wahl, Edwin McMillan, dan Joseph Kennedy emproduksi dan mengisolasi plutonium-238 dari sampel uranium. Penemuan plutonium ini dijaga kerahasiaannya hingga 1946 karena Perang Dunia II.

Dari mana asal nama plutonium?

Nama Plutonium berasal dari planet kerdil Pluto (yang dianggap sebagai planet penuh pada saat itu). Penamaan Plutonium sama dengan penamaan uranium setelah menemukan planet Uranus.

Isotop

Plutonium tidak ada di alam dan diketahui tidak memiliki isotop stabil. Isotop terpanjang waktu hidupnya adalah plutonium-244 yang memiliki waktu paruh lebih dari 80 juta tahun.

 

 

 


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *