Pengertian Pindah Silang (crossing over)

Pindah silang atau crossing over adalah pertukaran materi genetik antara kromosom homolog yang menghasilkan kromosom rekombinan.

Pindah silang adalah salah satu tahapan akhir dari rekombinasi genetik, yang terjadi selama profase I meiosis selama proses yang disebut sinapsis. Sinapsis dimulai sebelum kompleks synaptonemal berkembang, dan tidak selesai sampai menjelang akhir profase I.

Pindah silang biasanya terjadi ketika pencocokan daerah pada kromosom yang cocok pecah dan kemudian menyambung kembali ke kromosom lainnya. Proses ini dimulai pada tahap awal profase I yang disebut leptotene. Pengertian Pindah silang Peristiwa pindah silang adalah perubahan letak yang terjadi karena adanya penukaran segmen dari kromatid pada sepasang kromosom homolog yang terjadi pada gen-gen yang terangkai yang letaknya jauh dari sentromer pada suatu kromoso.

Kapan terjadi peristiwa pindah silang

Peristiwa pindah silang umumnya terjadi pada setiap peristiwa gametogenesis pada kebanyakan makhluk hidup, separti tumbuh-tumbuhan, hewan, dan manusia. Pindah silang terjadi ketika meiosis I (akhir profase I atau permulaan metafase I), yaitu pada saat kromosom telah mengganda menjadi 2 kromatid.

Pada waktu kromosom-kromosom hendak memisah (yaitu pada anafase I), kromatid-kromatid yang bersilang itu melekat dan putus di bagian kiasma, kemudian tiap potongan itu melekat pada kromatid sebelahnya secara timbal balik. Gen-gen yang terletak pada bagian yang mengalami perpindahan itu akan berpindah pula tempatnya ke kromatid sebelah.

Pindah silang akan menghasilkan gamet yang semuanya tipe parental jika pindah silang ganda (double crossing over) berlangsung di antara 2 buah gen yang terangkai, maka terjadinya pindah silang ganda ini tidak akan nampak dalam fenotip, sebab gamet-gamet yang dibentuk hanya dari tipe parental saja.

Sedangkan, periwais pindah silang yang akan menghasilkan gamet yang semuanya tipe rekombinasi akan terjadi jika terjadi proses pertukaran segmen dari kromatid ke kromatid bukan kakak beradik (nonsister chromatids) dari sepasang kromosom homolog. Dengan syarat semua kromatid ikut terlibat.

Dalam kebanyakan eukariota, sel membawa dua versi masing-masing gen, masing-masing ini disebut sebagai alel. Setiap orang tua meneruskan satu alel untuk masing-masing anak. Sebuah gamet individu mewarisi pelengkap haploid lengkap alel pada kromosom yang bebas dipilih dari masing-masing pasangan kromatid berjajar di pelat metafase.

Tanpa rekombinasi, semua alel untuk gen-gen dihubungkan bersama pada kromosom yang sama akan mewarisi bersama-sama. Rekombinasi meiosis memungkinkan pemisahan yang lebih independen antara dua alel yang menempati posisi gen tunggal, dengan rekombinasi mengacak isi alel antara kromosom homolog.


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *