Ciri-ciri dan Klasifikasi Amoeba

Ciri-ciri dan Klasifikasi Amoeba – Amoeba, juga dieja sebagai Ameba, adalah genus yang dimiliki protozoa, yang eukariota uniseluler (organisme dengan organel sel terikat membran). Nama Amoeba berasal dari kata Yunani amoibe, yang berarti perubahan. Ada banyak spesies, yang paling ekstensif dipelajari adalah Amoeba proteus. Mayoritas dari spesies yang sangat kecil dan tidak terlihat dengan mata telanjang. Meskipun ukurannya yang kecil, isi genom beberapa kali lebih besar dari genom manusia. Spesies Amoeba dubia terdiri dari sekitar 370 miliar pasangan basa; sedangkan, genom manusia memiliki sekitar 3 miliar pasangan basa.

Ciri-ciri Amoeba

Amoeba ditemukan di darat serta habitat perairan. Bahkan, dapat berkembang dalam hampir semua jenis habitat. Beberapa menjadi parasit di alam, sehingga menyebabkan kerugian pada manusia dan hewan. Sampai saat ini, enam spesies parasit diidentifikasi yang menyebabkan penyakit ringan sampai penyakit berat pada manusia. Oleh karena itu, organisme eukariotik uniseluler ini banyak dipelajari dalam mikrobiologi. Mari kita membahas secara singkat tentang ciri-ciri dari Amoeba.

amoeba

Amoeba

Sebuah membran sel membungkus sitoplasma dan sel organel Amoeba. Karena tidak ada dinding sel, struktur sel tidak pasti. Hal ini dapat menunjukkan dalam bentuk apapun, berdasarkan kondisi sekitarnya. Ini memiliki pseudopodia untuk alat penggerak dan makan. Para pseudopodia adalah perpanjangan dari sitoplasma. Amoeba menelan makanan dengan cara fagositosis, yang berarti mengelilingi bakteri atau protista kecil lainnya, dan mengeluarkan enzim pencernaan ke dalam vakuola. Pencernaan partikel makanan terjadi di dalam vakuola dengan bantuan tindakan enzimatik.

Sebuah Amoeba dapat memiliki lebih dari dua inti dalam sel. Mirip dengan protozoa lain, amoeba bereproduksi secara aseksual baik oleh mitosis atau sitokinesis. Di bawah divisi kuat dari Amoeba, bagian yang berisi inti bertahan, sedangkan bagian tanpa inti mati. Ketika organisme terkena lingkungan mematikan, ternyata menjadi bentuk aktif, yang dikenal sebagai kista amoeba. Hal ini terus tetap dalam bentuk kista sampai bertemu kondisi lingkungan yang normal.

Klasifikasi Amoeba

Amuba sangat sensitif terhadap rangsangan, terbukti dari penyusutan atau perluasan sel, tergantung pada kondisi sekitarnya. Seperti untuk menjaga tekanan osmotik dalam sel, vakuola bertanggung jawab untuk hal yang sama. Ketika Amoeba disimpan dalam larutan garam hipertonik (terkonsentrasi), sel menyusut dan mencegah masuknya garam. Sebaliknya, bila terkena air tawar hipotonik, sel Amoeba mengembang dan membengkak.

Taksonomi organisme ini, sering tidak jelas dan membingungkan karena Amoeba tidak memiliki ciri-ciri morfologi yang khas. Hal ini juga sebagian karena fakta bahwa banyak spesies lain protista menyerupai eukariota uniseluler ini dalam anatomi dan perilaku mereka. Salah satu ciri khas yang membedakan Amoeba laut dari spesies air tawar adalah kurangnya vakuola kontraktil dan enzim mereka. Mari kita lihat bagaimana Amoeba diklasifikasikan secara ilmiah.

  • Domain: Eukaryota
  • Kingdom: Amoebozoa
  • Filum: Tubulinea
  • Ordo: Tubulinida
  • Keluarga: Amoebidae
  • Genus: Amoeba
  • Spesies: proteus,  dubia, dll

Studi ilmiah sedang berlangsung untuk mengklasifikasikan Amoeba dengan menggunakan subunit kecil ribosom gen RNA (rRNA). Amoeba adalah salah satu bentuk yang paling sederhana dari organisme eukariotik di Bumi, sering dianggap sebagai organisme perwakilan dalam proses evolusi. Selain itu, secara luas dipelajari dalam penelitian sel untuk menentukan hubungan antara sitoplasma dan inti sel.

 


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *