CIri-ciri Dasar Hewan

CIri-ciri Dasar Hewan – Apa itu hewan? Ini adalah pertanyaan yang cukup sederhana, tapi jawabannya membutuhkan pemahaman tentang beberapa karakteristik yang lebih jelas dari karakteristik organisme seperti multiselular, heterotrop, diploid, dan sel-sel eukariotik. Meskipun mudah untuk mengatakan, misalnya, bahwa jerapah, ikan paus, atau anjing adalah binatang, dan bagaimana untuk menjelaskan secara tepat mengapa mereka adalah binatang.

Pada artikel ini, kita akan mengeksplorasi karakteristik dasar yang dimiliki oleh semua hewan, dari mulai siput dan zebra, sampai musang dan bintang laut. Karakteristik ini membantu kita untuk menyatakan bahwa, misalnya, anemon laut adalah hewan, bukan tumbuhan (meskipun anemon yang hidup di laut dangkal menyerupai bunga).

cheetah

Cheetah adalah hewan tercepat di darat

Untuk memulai eksplorasi karakteristik hewan, saya telah terdaftar karakteristik dasar bersama oleh sebagian besar (atau, dalam banyak kasus, semua) hewan. Kemudian, di bagian berikut, Anda dapat menemukan informasi tambahan tentang masing-masing karakteristik ini dan bagaimana mereka membantu untuk menentukan apa, tepatnya, seekor binatang.

Ciri-ciri Dasar Hewan

Berikut ini adalah karakteristik kunci yang hewan berbagi:

  • multisellular
  • Sel-sel tersebut akan disusun dalam jaringan
  • Sel eukariotik
  • Reproduksi seksual
  • Gerakan
  • Diploid
  • Heterotrop

Semua hewan adalah multisel, yang berarti bahwa tubuh mereka terdiri dari beberapa sel. Yang berarti, hewan berbeda dari organisme bersel tunggal atau uniseluler (seperti bakteri, archaea, protozoa, alga bersel tunggal, dan jamur bersel tunggal). Hewan bukanlah satu-satunya organisme yang multisel, tanaman darat dan beberapa jenis ganggang dan jamur juga multisel. Jadi meskipun multisellular adalah karakteristik yang dimiliki oleh semua hewan, tapi itu bukan karakteristik yang unik untuk hewan.

Pada kebanyakan hewan, sel-sel tersebut akan disusun dalam berbagai jaringan yang melakukan fungsi yang berbeda. Selama perkembangan hewan, sel-sel berdiferensiasi sehingga mereka dapat melakukan fungsi tertentu. Kelompok sel yang bekerja sama untuk melayani fungsi umum disebut jaringan. Ada empat tipe dasar jaringan yang memiliki hewan. termasuk jaringan saraf, jaringan epitel, jaringan ikat, dan jaringan otot. Satu pengecualian untuk karakteristik ini adalah spons. Meskipun spons adalah hewan, sel-sel mereka tidak terorganisasi menjadi jaringan yang benar.

Semua hewan eukariota yang berarti mereka terdiri dari sel yang kompleks yang memiliki inti yang terikat membran dan organel. Hewan eukariota, berarti hewan yang terdiri dari sel-sel yang memiliki nukleus dan organel terikat membran seperti mitokondria, aparatus Golgi, dan ribosom. DNA yang terkandung dalam sel eukariotik linear dan disusun dalam kromosom. Meskipun semua hewan eukariota, tidak semua eukariota adalah hewan. Tanaman, jamur, dan protista adalah organisme yang bukan binatang, tetapi tetap eukariota.

Sebagian besar hewan mengalami reproduksi seksual. Reproduksi seksual adalah proses dimana suatu organisme menciptakan keturunan baru. Proses ini melibatkan kombinasi dari materi genetik dari dua individu. Reproduksi seksual bukanlah karakteristik yang unik bagi organisme seperti hewan tanaman berbunga, jamur dan bakteri juga mengalami reproduksi seksual. Selain itu, tidak semua hewan mengalami reproduksi seksual. Sejumlah kecil hewan menghasilkan keturunan dengan proses yang dikenal sebagai reproduksi aseksual. Karena reproduksi seksual melibatkan kombinasi material genetik dari dua individu, reproduksi aseksual menghasilkan variasi genetik antara orang tua dan anak. Variasi genetik ini merupakan faktor penting dalam proses seleksi alam.

Kebanyakan hewan mampu bergerak. Meskipun ada beberapa pengecualian, kebanyakan hewan motil, atau mampu bergerak. Ada beberapa hewan seperti spons, beberapa Annelida, Brachiopoda, bryozoa, tunicates, karang, dan hydra yang diam, atau tetap di tempat, di banyak siklus hidup mereka. Tetapi sebenarnya hewan-hewan ini motil selama beberapa tahap dalam perkembangan mereka. Hewan bergerak menggunakan berbagai metode, seperti ikan berenang, burung terbang, serigala berlari, dan ular merayap. Beberapa hewan, seperti bintang laut dan siput, bergerak sangat lambat sementara yang lain, seperti cheetah dan sailfish bergerak sangat cepat. Gerakan memungkinkan hewan untuk menghindari predator, menangkap mangsa, dan menjelajah habitat baru.

Kebanyakan hewan diploid. Istilah diploid dan haploid digunakan untuk menggambarkan berapa banyak salinan materi genetik yang terkandung dalam sel. Dalam sel diploid, ada dua set penuh bahan sel genetik, sel haploid, hanya ada satu set lengkap materi sel genetik. Sebagian besar hewan yang terdiri dari sel-sel diploid.

Semua binatang heterotrof yang berarti mereka memakan tanaman dan organisme lain sebagai cara untuk mendapatkan energi yang mereka butuhkan untuk hidup. Semua makhluk hidup membutuhkan karbon untuk mendukung proses dasar kehidupan seperti pertumbuhan, perkembangan, dan reproduksi. Ada dua cara organisme bisa mendapatkan karbon yang mereka butuhkan: dengan mendapatkan dari lingkungan mereka (dalam bentuk karbon dioksida) atau dengan memberi makan pada organisme lain (dan mendapatkan karbon dari bahan organik yang membentuk organisme lain). Organisme yang memperoleh karbon dari lingkungan mereka disebut autotrof; tumbuhan hijau adalah contoh autotrof. Tumbuhan hijau mengambil energi dari matahari dan menggunakannya bersama dengan karbon yang tersedia di atmosfer dalam bentuk karbon dioksida untuk menghasilkan gula, senyawa organik sederhana. Organisme, seperti hewan, yang memperoleh karbon dengan menelan organisme hidup lainnya disebut heterotrof; hewan adalah contoh heterotrof. Semua hewan harus menelan organisme lain (seperti tanaman atau hewan) untuk mendapatkan karbon yang mereka butuhkan untuk hidup.


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *