Contoh Larutan Jenuh dan Larutan Tak Jenuh

137 views

Contoh Larutan Jenuh dan Larutan Tak Jenuh – Sebuah larutan tak jenuh mengandung sedikit dari zat terlarut, sementara larutan jenuh berisi semua materi yang mampu larut dalam pelarut, dengan kelebihan bahan yang tersisa larut.

Sebuah larutan akan menjadi larutan jenuh karena mungkin berada di bawah kondisi normal. Ini berarti bahwa suhu larutan, gaya yang diterapkan dan setiap variabel lain yang netral dan dalam rentang normal. Larutan jenuh tidak mampu melarutkan atau menyerap lebih jauh pelarut, dan pelarut yang ditambahkan setelah titik jenuh akan tetap utuh, biasanya mengendap ke bagian bawah wadah larutan ini.

Larutan tak jenuh tidak memiliki materi berlebih atau pelarut dalam cairan. larutan tak jenuh memiliki potensi untuk secara efektif melarutkan lebih banyak materi sebelum mencapai titik jenuh penuh.

Contoh Larutan Jenuh

Sebuah larutan menjadi jenuh ketika tidak ada lagi zat terlarut dapat dilarutkan oleh cairan karena sudah berisi sebanyak zat terlarut. Contoh dari larutan jenuh adalah segelas teh manis dengan banyak gula.

Air teh adalah pelarut, dan gula adalah zat terlarut. Dimulai dengan menambahkan gula ke dalam air teh sampai cairan keruh dan gula mulai mengendap di bagian bawah gelas. Substansi ini menghasilkan larutan jenuh, karena air teh tidak bisa lagi melarutkan gula.

Ketika beberapa cairan yang dipanaskan atau didinginkan, jumlah yang lebih besar dari pelarut dapat terpecah. Namun ketika suhu kembali normal, kelebihan pelarut mengkristal dan mengendap ke bawah dalam larutan.

Contoh Larutan Jenuh dan Larutan Tak Jenuh

 

Sebuah wadah tertutup air benar-benar murni didinginkan di bawah titik beku bisa tinggal dalam bentuk cair jika tidak ada mineral atau gas partikel diperkenalkan. Air itu jenuh dengan kristal es terlarut, tetapi pengenalan partikel tambahan yang memicu konversi ke bentuk kristal

Contoh Larutan Tak Jenuh

Larutan tak jenuh adalah larutan yang mengandung zat terlarut kurang dari jumlah yang sebenarnya dan pelarut masih bisa melarutkan zat terlarut. Jika zat terlarut masih dapat larut dalam larutan, larutan masih dianggap tak jenuh. Setiap kombinasi zat terlarut dan pelarut memiliki batas, dan sekali batas ini tercapai, zat tersebut dalam keadaan yang disebut titik jenuh.

Contoh dari larutan tak jenuh adalah satu sendok teh gula dalam segelas air. Jika seseorang menambahkan satu sendok teh gula ke dalam segelas air, gula tersebut akan larut, dan masih dapat menambahkan lebih banyak gula karena larutan tersebut masih tak jenuh. Namun, di beberapa titik, gula tidak lagi larut dalam air karena substansi jenuh. Dengan kata lain, larutan telah mencapai batas jenuh.

Proses yang sama berlaku pada garam dan air, sejumlah kecil garam dalam ember besar larut air, dan air dianggap sebagai larutan tak jenuh. Es teh dan kopi juga dapat dianggap contoh larutan tak jenuh. Ada aturan kelarutan yang berbeda untuk dipertimbangkan dalam menentukan berapa banyak zat terlarut dapat dilarutkan dalam jumlah tertentu, tapi selama pelarut dapat melarutkan zat terlarut yang ditambahkan, itu masih dianggap sebagai larutan tak jenuh.

Tags: #Larutan #Larutan Jenuh #Larutan Tak jenuh

Leave a reply "Contoh Larutan Jenuh dan Larutan Tak Jenuh"

Author: