Fungsi Lobus Temporal pada Otak

Fungsi Lobus Temporal pada Otak – Otak manusia adalah elemen kunci dari sistem saraf, yang terdiri dari sekitar 100 miliar sel saraf, yang disebut neuron. Sel-sel ini menyampaikan sinyal satu sama lain melalui koneksi sinaptik. Otak bertanggung jawab untuk memantau dan mengatur tindakan dan reaksi tubuh. Lobus ini menganalisis informasi sensorik atau sinyal yang diterima melalui neuron, dan terus merespon, mengendalikan tindakan dan fungsi tubuh.

Otak dibagi menjadi dua belahan otak, yang ditutupi oleh korteks serebral yag berwarna abu-abu. Korteks serebral hampir simetris antara otak kiri dan kanan, dan dibagi menjadi empat bagian atau lobus, yaitu lobus frontal, lobus parietal, lobus oksipital, dan lobus temporal. Setiap lobus memiliki fungsi tertentu.

Lobus Temporal

Lobus Temporal

Lobus temporal terletak di kedua sisi otak, tepat di atas telinga. Ini adalah wilayah korteks serebral anterior terletak pada lobus oksipital, dan di bawah fisura Sylvian. Lobus temporal dibagi lagi menjadi superior, tengah, dan inferior gyrus (benjolan atau lipatan disebut gyri, sedangkan alur yang mendalam disebut sulci). Korteks auditory primer, yang bertanggung jawab untuk menafsirkan suara terletak di lobus temporal. Lobus temporal kanan mengontrol sisi kiri tubuh, dan lobus kiri mengontrol sisi kanan tubuh. Lobus temporal terutama terkait dengan proses rangsangan pendengaran, memori, dan pidato. Disfungsi utama dari lobus temporal dapat menyebabkan epilepsi lobus temporal, gangguan memori, dan penyakit Alzheimer.

Fungsi dari Temporal Lobus

Pidato

Pidato diatur oleh lobus temporal. Area Wernicke, yaitu area di temporal-parietal persimpangan Lobus, bertanggung jawab untuk mengendalikan proses mental yang diperlukan untuk pidato. Ini bagian dari otak untuk mengontrol proses yang berkaitan dengan pemahaman bicara dan memori verbal. Kerusakan pada lobus temporal akan mengakibatkan afasia reseptif (aphasia Wernicke). Karena ini, orang tidak mampu mengenali kata-kata atau memahami pidato. Orang dapat berbicara, tetapi tidak mampu mengekspresikan dirinya penuh arti. Dia tidak akan mengerti bahwa apa yang ia berbicarakan tidak memiliki makna.

Memori

Hippocampus, yang memainkan peran penting dalam retensi memori jangka panjang terletak di lobus temporal. Menyimpan komponen penting dari memori, bahwa Anda dapat mengingat dan menjelaskan secara sadar. Kenangan ini bisa apa saja seperti, fakta, peristiwa, orang, dan tempat-tempat. Dengan demikian, lobus memainkan peran penting dalam mengambil informasi yang tersimpan di otak. Meskipun fungsi lobus oksipital melibatkan pemrosesan visual, pembentukan visual kenangan dengan lobus temporal membantu mengenali benda atau orang.

Membaca

Membaca pemahaman dan retensi sepenuhnya tergantung pada lobus temporal. Ini memproses suara dan kata-kata tertulis menjadi informasi yang bermakna. Lobus temporal memungkinkan Anda untuk mengingat apa yang Anda baca, dan menyimpan informasi bagi Anda untuk mengingatnya nanti.

Responses Emosional

Amygdalae, terletak jauh di dalam lobus temporal memainkan peran penting dalam pengolahan memori respon emosional. Mereka meningkatkan stabilitas mood. Setiap defleksi dalam aktivitas lobus ini dapat menyebabkan fluktuasi atau suasana hati dan perilaku tak terduga. Lobus temporal juga berperan dalam ekspresi sedih dan ekspresi ketakutan. Lobus membantu mengklasifikasikan memori, dan menambahkan nada emosional untuk informasi sensorik. Para peneliti mengatakan bahwa lobus temporal dapat dirangsang selama pengalaman spiritual atau agama. Mereka dengan epilepsi lobus temporal tampaknya sangat sensitif terhadap pengalaman yang luar biasa. Kerusakan lobus temporal dapat menyebabkan masalah berkonsentrasi, masalah memori jangka panjang, perubahan kepribadian, dan perubahan perilaku seksual.

Tanggapan Auditory

Bagian dalam lobus temporal, yang dikenal sebagai korteks auditory primer, bertanggung jawab untuk menerima dan menafsirkan informasi yang dikumpulkan melalui tanggapan pendengaran. Ini menanggapi frekuensi suara yang berbeda, dan membantu dalam menentukan lokasi suara tertentu. Disfungsi lobus temporal dapat menyebabkan ketulian.

Pengolahan Visual

Memori visual diproses dan ditafsirkan oleh bagian bawah lobus temporal. Perasaan keyakinan dan wawasan juga karena lobus temporal. Jadi, disfungsi lobus dapat menyebabkan agnosia visual (kesulitan mengenali benda asing) dan prosopagnosia (ketidakmampuan untuk mengenali orang, wajah, fitur wajah unik individu, dll).

Ini adalah semua tentang lobus temporal dan fungsinya. Trauma, stroke, kerusakan iskemik atau hemoragik, peradangan di otak akibat penyakit tertentu, tumor, dll, dapat menyebabkan lesi pada lobus temporal. Gejala lesi lobus temporal tergantung pada bagian mana dari lobus yang terkena dampak.


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

One comment on “Fungsi Lobus Temporal pada Otak

  1. Ahmad setyawan says:

    Saya kena sakit epilepsi gara2 glombang saraf di pronto temporal kiri.
    Tapi saya malah merasa bisa melakukan aktivitas sambil membatin lagu membatin dzikir berbicara.atau 3 konsen dlm waktu bersamaan kadang malah bisa jadi 4.saya pun juga malah bisa menjernihkan mata saya yg dulu – /buram menjadi jernih.

    Apakah itu merupakan manfaat dr saraf saya yg dulu dilatih dengan mendapat epilepsi trus skarang jadi kuat ?

    Saya pun juga menangani sakit epilepsi ketika hampir kambuh.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *