Jenis-jenis Monomer

Jenis-jenis Monomer – Monomer adalah atom tunggal atau molekul kecil yang mengikat bersama untuk membentuk polimer, makromolekul yang terdiri dari pengulangan rantai monomer. Pada dasarnya, monomer adalah bahan penyusun untuk molekul, termasuk protein, pati dan banyak polimer lainnya. Ada empat monomer utama: asam amino, nukleotida, monosakarida dan asam lemak. Monomer ini membentuk jenis dasar makromolekul: protein, asam nukleat, karbohidrat, dan lemak.

Asam Amino

Asam amino adalah monomer alami yang merupakan bahan penyusun protein. Setelah asam amino menghubungkan bersama-sama, mereka melipat dan memutar sampai akhirnya protein terbentuk. Monomer asam amino dapat dihubungkan dalam berbagai cara untuk membentuk berbagai jenis protein. Ada 20 asam amino standar, dan monomer tersebut mengikat bersama-sama untuk membuat protein yang melakukan segalanya dari melakukan fungsi biologis pada manusia untuk memberikan dukungan struktural dalam jaringan.

Nukleotida

Nukleotida adalah monomer yang mengikat bersama untuk membentuk asam nukleat, bahan penyusun RNA dan DNA. Nukleotida memiliki tiga komponen: basa nitrogen, gugus fosfat dan gula lima karbon. Jika nukleotida memiliki gula ribosa maka nukleotida akan membentuk unit struktural RNA. Jika nukleotida berisi gula deoksiribosa, maka monomer akan membentuk unit struktural DNA. Nukleotida membentuk asam nukleat melalui sintesis dehidrasi, ikatan kovalen dibentuk dengan menghapus sebuah molekul air antara dua atau lebih monomer.

nukleotida

Monosakarida

Monosakarida adalah monomer dan bentuk kimia sederhana gula. Mereka adalah unit dasar karbohidrat, yang menyimpan energi pada hewan dan tumbuhan dan memberikan struktur untuk menanam dinding sel. Monosakarida memiliki tiga komponen utama: oksigen, hidrogen dan sejumlah atom karbon. Ada beberapa jenis monosakarida, termasuk glukosa, ribosa dan fruktosa. Melalui sintesis dehidrasi, monosakarida mengikat bersama-sama untuk membuat karbohidrat yang lebih besar. Sebuah disakarida, seperti sukrosa, terjadi ketika dua monosakarida mengikat bersama-sama. Sebuah polisakarida, seperti selulosa, terbentuk ketika tiga atau lebih monosakarida mengikat bersama-sama.

partikel makro gula

Asam Lemak

Asam lemak adalah monomer yang membentuk banyak jenis lipid. Lipid adalah salah satu dari empat jenis utama makromolekul biologis dan digunakan untuk menyimpan energi dan menambahkan struktur membran sel. Asam lemak terdiri dari rantai panjang atom karbon dan hidrogen. Asam lemak dapat jenuh, di mana tidak ada ikatan ganda antara atom karbon, atau tidak jenuh, di mana ada setidaknya satu ikatan rangkap antara atom karbon.

minyak ikan

Pembentukan Polimer

Selain empat monomer utama, ada ratusan monomer lainnya. Atribut utama dari monomer adalah bahwa mereka bergabung untuk membuat polimer, yang juga dikenal sebagai makromolekul. Monomer terhubung satu sama lain melalui ikatan kovalen, yaitu muatan yang terbentuk dari dua atom atau lebih yang berbagi elektron. Proses monomer berikatan satu sama lain dikenal sebagai polimerisasi. Sebagai contoh, monomer isoprena membentuk ikatan kovalen dengan monomer isoprena lain untuk menciptakan karet alam.

pembentukan polimer


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *