Pengertian Proses Destilasi (Penyulingan) dan Jenisnya

Pengertian Proses Destilasi (Penyulingan) dan Jenisnya – Destilasi adalah proses yang telah digunakan oleh manusia selama ribuan tahun yang lalu. Proses ini diyakini pertama kali digunakan oleh ahli kimia Arab untuk memisahkan parfum. Hari ini, destilasi memainkan peran penting dalam kimia organik. Kimiawan dapat mengidentifikasi dan memurnikan senyawa organik dengan menggunakan metode destilasi.

Proses Destilasi

Bagaimana proses penyulingan dilakukan? Proses ini melibatkan pemanasan cairan sampai mendidih sehingga memaksa komponen untuk memisahkan. Idenya adalah bahwa senyawa yang berbeda dalam campuran cairan memiliki titik didih yang berbeda. Sebuah tingkat panas tertentu akan digunakan untuk membawa satu senyawa ke titik didihnya sampai berubah menjadi fase gas. Titik didih adalah suhu tertentu panas ketika telah dicapai, yang akan membuat cairan mendidih.

Distillation

Cairan dalam bentuk gas akan mengembun kembali ke keadaan semula. Proses ini diulang sampai semua senyawa dalam campuran dipisahkan. Ide destilasi adalah untuk membagi senyawa dari bahan non-volatile atau kurang stabil. Umumnya, destilasi digunakan untuk memisahkan campuran cair. Namun, hal itu juga dapat diterapkan untuk gas dengan membalikkan proses. Pencairan gas dimungkinkan melalui perubahan suhu dan tekanan.

Ada banyak kegunaan dari penyulingan terutama pada proses komersial. Produk industri utama seperti bensin, penyulingan air, xylene, minyak tanah, parafin, alkohol dll. Hanya beberapa yang menggunakan proses destilasi. Destilasi memiliki empat kelompok utama dalam hal penerapannya. Empat kelompok yang dikenal sebagai skala laboratorium, destilasi industri, parfum atau destilasi obat, dan pengolahan makanan.

Ada perbedaan antara skala laboratorium dan destilasi industri. Perbedaannya adalah bahwa skala laboratorium dilakukan dalam kumpulan (batch) sementara destilasi industri dilakukan terus-menerus. Destilasi batch ditandai dengan masih disertakan dengan campuran makanan. Proses ini disiapkan dalam batch. Fraksi komponen terpisah dikumpulkan satu demi satu dari yang paling stabil menjadi kurang stabil. Fraksi non-volatile yang dikeluarkan pada akhir proses.

Destilasi kontinyu dianggap memiliki kontrol yang lebih baik dari proses pemisahan dibandingkan dengan destilasi batch. Proses destilasi ini melibatkan menjaga bahan sumber, uap, dan distilat pada komposisi konstan. Hal ini dimungkinkan oleh kecermatan pengisian bahan sumber. Fraksi dari kedua uap dan cairan dalam sistem dihapus kemudian.

Jenis Destilasi

Jika ada empat kelompok utama penyulingan, ada juga tiga jenis utama. Tiga jenis utama dari destilasi adalah destilasi sederhana, destilasi fraksional dan destilasi destruktif.

Destilasi Sederhana

Destilasi sederhana dilakukan ketika memisahkan kotoran padat dari cairan. Contoh dari proses ini adalah dengan memisahkan garam dan mineral lainnya dari air. Bila Anda memanaskan air pada wajan dan mencapai titik didihnya, akan menghasilkan uap. Sebuah kondensor menghimpun uap dan disalurkan melalui wadah untuk di pisahkan. Setelah semua air menguap, kotoran padat tetap di bagian bawah wajan.

Destilasi Fraksional

Destilasi fraksional adalah metode yang digunakan ketika dua atau lebih cairan harus dipisahkan dari campuran tunggal. Dalam metode ini, titik didih yang berbeda diterapkan untuk masing-masing senyawa dalam campuran yang perlu terpisah. Cairan memiliki berbagai titik didih. Proses dimulai dari penerapan titik didih terendah dan meningkat sampai senyawa dengan titik didih tertinggi dipisahkan.

Destilasi Destruktif

Destilasi destruktif atau dikenal sebagai destilasi kering adalah Jenis destilasi digunakan untuk menguraikan zat padat dengan pemanasan. Proses menghancurkan substansi asli dan sebagai hasilnya, zat baru terbentuk. Salah satu contoh yang baik dari jenis destilasi ini adalah kayu diubah menjadi arang.


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *