Perbedaan Antara Gen dan Protein

Perbedaan Antara Gen dan Protein – Meskipun gen dan Protein sangat erat terkait, ada perbedaan yang pasti antara fungsi dan fisiologi mereka. gen dan protein adalah dua biomaterial yang terkait sangat erat dalam sistem tubuh. Fungsi gen diekspresikan dalam bentuk protein. Hal ini membuat hubungan antara gen dan protein sangat erat. Gen dan protein merupakan senyawa penting dalam hidup dan membantu membangun hubungan antara genotipe dan fenotipe dalam genetika. Hubungan molekul ini dijelaskan oleh hipotesis satu-gen/satu-polipeptida. Francis Crick adalah orang pertama yang menggambarkan arus informasi dalam sel, yang menyebabkan konversi genotipe ke fenotip. Arus informasi satu arah dalam sel adalah sebagai berikut.

DNA (gen) → RNA → protein     

Langkah DNA-ke-RNA dikenal sebagai transkripsi, sedangkan protein RNA-ke- protein disebut tranlasi. Fokus utama dari artikel ini adalah perbedaan antara gen dan protein, sedangkan fungsi dan fisiologi gen dan protein juga akan dipertimbangkan.

Gen

Perbedaan Antara gen dan Protein

DNA ditranskripsi menjadi mRNA dan kemudian diterjemahkan ke dalam protein

Gen dianggap sebagai unit dasar dari informasi genetik. ini terletak di kromosom pada lokus (tempat) genetik tertentu. Informasi genetik terletak di lokus tertentu biasanya ditranskripsi menjadi molekul RNA tunggal, yang akhirnya dikodekan untuk protein tertentu. Gen-gen ini disebut kode genetik protein. Tidak semua RNA ditranskripsi dari gen ditranlasi menjadi protein. Gen-gen ini disebut non-kode genetik. Studi tentang gen disebut genetika. Pada eukariota, pasangan kromosom disusun sebagai pasangan homolog. Bentuk yang berbeda dari gen yang sama yang terletak di posisi yang sama atau lokus yang dikenal sebagai alel. Gen eukariotik lebih kompleks daripada gen prokariotik dan mengandung urutan intervensi yang disebut intron. Bagian pengatur lain yang ditemukan pada gen disebut ekson, yang membentuk mRNA. Pada manusia, kode genetik protein terkecil terdiri sekitar 500 nukleotida tanpa intron dan mengkode protein histon. Kode genetik protein terbesar pada manusia mengandung sekitar 2,5 juta nukleotida dan mengkodekan protein yang disebut distrofin.

Protein

Protein adalah makromolekul biologis yang paling beragam dengan berbagai fungsi, termasuk katalisis enzim, imunitas, transportasi, dukungan, gerak, regulasi, dan penyimpanan. Struktur protein ditentukan oleh gen tertentu dalam tubuh. Unit fungsional dan struktural protein adalah asam amino. Seperti namanya, asam amino terdiri dari gugus amino (-NH2) dan gugus karboksil asam (-COOH). Ada 20 asam amino yang berbeda diatur dalam urutan yang berbeda melalui ikatan peptida, untuk memproduksi semua protein dalam tubuh. Sebuah rantai asam amino yang dihubungkan oleh ikatan peptida disebut polipeptida.

Struktur atau bentuk protein menentukan fungsinya. Urutan asam amino ditentukan oleh struktur primer protein. Kehadiran beberapa kelompok peptida dalam protein dapat menyebabkan pembentukan ikatan hidrogen antara asam amino di dekatnya. Hal ini dapat mengubah struktur dan menentukan struktur sekunder protein. Struktur tersier; Bentuk akhir 3-D protein menentukan dengan lipatan dan jaringan dalam protein. Struktur Kuarter protein hanya ditemukan di protein dengan beberapa polipeptida.

perbedaan antara gen dan protein

  • Fungsi gen diekspresikan melalui protein (gen menentukan struktur utama protein tertentu dalam tubuh).
  • Gen terdiri dari DNA, sedangkan protein terdiri dari asam amino.
  • Gen membawa genotipe, sedangkan protein mengekspresikan fenotipe.
  • Fungsi utama dari gen adalah untuk membawa informasi keturunan, sedangkan fungsi utama protein termasuk katalisis enzim, pertahanan, transportasi, dukungan, gerak, regulasi, dan penyimpanan.

Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *