Perbedaan Monoatomik dan Poliatomik

Perbedaan Monoatomik dan Poliatomik – Jumlah atom hadir dalam ion tertentu atau molekul yang berkontribusi terhadap perbedaan antara monoatomik dan poliatomik. Dua kata “mono” dan “poli” memberikan gambaran umum tentang molekul; “Mono” berarti “satu” dan “poli” berarti “banyak”. Monoatomik mengacu pada ion atau molekul yang memiliki atom tunggal. Poliatomik mengacu pada molekul atau ion yang memiliki dua atom atau lebih. Ada begitu banyak perbedaan fisik dan kimia antara monoatomik dan poliatomik karena perbedaan jumlah atom. Umumnya unsur kimia monoatomik kurang melimpah dibandingkan dengan keberadaan molekul poliatomik.

Apa monoatomik?

Kata monoatomik diperoleh dari dua kata “mono” dan “atom,” memberikan arti “atom tunggal”. Molekul kimia monoatomik hanya berisi satu atom dan mereka stabil bahkan jika mereka ada sendirian. Hal ini dapat diterapkan untuk gas dan ion. Sebagian besar gas mulia merupakan molekul kimia monoatomik.

tu, gas mulia merupakan kimia aktif.

Monatomik

Argon     2, 8, 8

Ion monoatomik: ion ini terbentuk dengan kehilangan elektron (ion positif) atau mendapatkan elektron (ion negatif).

Ion positif: Na+, K+, Ca2+, Al3+

Ion negatif: Cl, S2, Br, F

Molekul monoatomik: Gas mulia termasuk dalam kategori ini dan mereka sangat stabil; Oleh karena i

Apa poliatomik?

Kata poliatomik berasal dari dua kata “poli” dan “atom,” berarti banyak atom. Hal ini dapat berupa atom homogen (O2, Hg22+, O3, O22-) atau kombinasi dari atom yang heterogen (CN, H2SO4, ClO3). Sebagian besar molekul dan ion ada sebagai sifat poliatomik.

Ion poliatomik: “ion molekuler” adalah nama lain untuk ion poliatomik. Sebagian besar ion poliatomik yang baik adalah molekul kovalen kimia atau golongan logam.

Ion positif: NH4+, H3O+, PH4+

Ion negatif: CrO42, CO32, CH3COO, SO42, NO3

Molekul poliatomik: Mereka adalah molekul dengan dua atom atau lebih. Mereka tidak memiliki muatan positif atau negatif. Dengan kata lain, molekul ini netral. (H2SO4, CH3COOH, Na2CO3, NaCl, C2H4)

Polyatomik

Ammonium

 

Apa perbedaan antara monoatomik dan poliatomik?

Jumlah atom:

  • Unsur kimia monoatomik hanya berisi satu atom.
  • Senyawa kimia poliatomik memiliki dua atom atau lebih.

Keadaan

  • Spesies kimia monoatomik dapat berupa ion atau gas inert.
  • Beberapa spesies poliatomik adalah ion dan beberapa molekul.

Sifat

  • Sebagian besar ion monoatomik stabil dalam air.
  • Molekul monoatomik sangat stabil; Oleh karena itu merupakan kimia aktif.
  • Sebagian besar ion poliatomik yang baik kovalen atau golongan logam.
  • Molekul poliatomik bermuatan netral.

Contoh untuk monoatomik dan poliatomik:

  • Contoh untuk ion monoatomik adalah Na+, K+, Ca2+, Al3+.
  • Contoh untuk molekul monoatomik adalah gas mulia. Mereka adalah Helium (He), Neon (Ne), Argon (Ar), Krypton (Kr), Xenon (Xe) dan Radon (Ra).
  • Contoh untuk ion poliatomik adalah CrO42, CO32, CH3COO, SO42, NO3
  • Contoh untuk molekul poliatomik adalah KCl, KBrO3, C6H5COOH.

Ukuran:

  • Ukuran spesies kimia monoatomik berbeda sesuai dengan cara mereka terbentuk. Sebagai contoh, ketika ion positif terbentuk ukuran mereka menurun dan ketika ion negatif terbentuk, meningkat ukuran dari atom aslinya. Gas mulia memiliki ukuran terkecil dibandingkan dengan unsur-unsur lain dalam periode mereka dalam tabel periodik.
  • Ketika senyawa kimia poliatomik yang terbentuk, ukuran ion poliatomik atau molekul poliatomik menjadi lebih besar dari semua atom asli dalam kompleks. Karena, dua atau lebih atom bergabung membentuk ion / molekul poliatomik.

Bentuk:

  • molekul Umumnya monoatomik dan ion yang bulat dalam geometri mereka.
  • Geometri dari spesies kimia poliatomik bervariasi tergantung pada jumlah molekul dan pasangan mandiri hadir dalam molekul. Karena jumlah atom meningkat lebih struktur yang kompleks yang dibentuk untuk mencapai stabilitas.

Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *