Siklus Hidup Angiospermae

Sel-sel tubuh sporofit memiliki kromosom lengkap (yaitu, sel-sel yang diploid, atau 2n). Gametofit muncul ketika sel-sel dari sporofit dalam persiapan untuk reproduksi, mengalami pembelahan meiosis dan menghasilkan sel-sel reproduksi yang hanya memiliki setengah jumlah kromosom (yaitu, haploid, atau n).

Mikrogametofit bersel dua (disebut butiran tepung sari) berkecambah ke dalam tabung serbuk sari dan melalui divisi menghasilkan sperma haploid. Megagametofit bersel delapan (disebut kantung embrio) menghasilkan telur.

Siklus Hidup Angiospermae

Pembuahan terjadi dengan peleburan sperma dengan telur untuk menghasilkan zigot, yang akhirnya berkembang menjadi embrio. Setelah pembuahan, ovula berkembang menjadi benih, dan ovarium berkembang menjadi buah.

Angiospermae memiliki bunga yang terbuka untuk penyerbukan. Bagian tanaman jantan, disebut benang sari, berisi serbuk sari yang ditransfer ke bagian betina dari tanaman, disebut putik, yang berisi telur yang dibuahi oleh sperma di dalam serbuk sari. Telur ini membentuk banyak biji dalam buah berdaging. Buah jatuh ke tanah ketika matang, dan kemudian siklus dimulai lagi.

Banyak angiosperma memiliki tanaman terpisah yang berisi bagian pria dan wanita; serbuk sari pada tanaman ini dibawa oleh serangga atau hewan lain untuk membantu dengan pemupukan. Lainnya adalah penyerbukan sendiri, yang mengandung struktur kelamin jantan dan betina pada tanaman yang sama.

Pollen mengandung mikrospora yang merupakan sel-sel jantan ditemukan di benang sari. Sel-sel betina yang ditemukan di putik dan membagi menjadi telur yang disebut megaspora. Dalam beberapa tanaman, ini adalah satu-satunya bagian dari bunga. Tanaman lain mengandung struktur yang disebut sepal dan kelopak yang menarik serangga dan burung dan melindungi benih.

 


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *