Struktur dan Fungsi Papilla Dermal

Struktur dan Fungsi Papilla Dermal – Kulit kita yang bertindak seperti pelindung terhadap lingkungan luar terdiri 3 lapisan yang berbeda. Lapisan paling atas dari kulit adalah epidermis, lapisan tengah adalah dermis, dan paling bawah-lapisan adalah hipodermis. Dermal papila (papilla) yang akan dibahas dalam artikel ini, dermal papila terletak di persimpangan dermo-epidermal, zona menempelnya lapisan dermis ke epidermis.

Struktur

dermal papilla

Dermal papila (DP) mengacu pada ekstensi kecil, menonjol dari lapisan dermis kulit. Ketinggian seperti puting ini indent lapisan epidermis. Mereka muncul dari lapisan papiler, yang merupakan lapisan paling atas dari dermis. Papila dermal terbentuk, secara substansial meningkatkan luas permukaan lapisan dermis.

Fungsi

Karena dermal papilla terletak pada persimpangan dermo-epidermal, salah satu fungsi mereka adalah untuk menjaga dermis dan lapisan epidermis yang terhubung. Dengan kata lain, dermal papilla membantu dalam memperkuat konektivitas dermal-epidermal. Hal ini sangat penting karena epidermis harus bergantung pada dermis untuk melancarkan peredaran darah.

Epidermis tidak mengandung pembuluh darah. Pasokan darah berasal dari kulit papila yang mengandung kapiler. Jadi dapat dikatakan bahwa epidermis mendapatkan makanannya dari papila dermal. Sederhananya, aliran nutrisi ke epidermis ini dimungkinkan karena adanya proyeksi yang mendasari ini.

Dermal papila juga merupakan rumah ujung saraf yang juga terhubung ke epidermis. Ujung saraf ini dapat dengan mudah mendeteksi rasa dari sentuhan, tekanan serta variasi suhu pada lapisan epidermis. Informasi sensorik ini akhirnya disampaikan ke otak. Ini adalah bagaimana ujung saraf yang terletak di papila dermal membuat kita responsif terhadap rangsangan mekanik.

Dermal papila juga menyehatkan folikel rambut, kantung kecil di mana helai rambut muncul dan memperpanjang di atas permukaan kulit. Mereka terletak di bawah folikel rambut dan memberikan nutrisi, yang mempromosikan pertumbuhan rambut.

Dermal papila dan Sidik Jari

Sidik jari yang unik pada setiap orang juga karena adanya dermal papila yang lebih terlihat di ujung jari, telapak tangan, dan telapak kaki. Seperti disebutkan di atas, papila dermal meluas ke atas dan menyerang epidermis untuk membentuk tonjoan (mengangkat bagian epidermis). Epidermis yang menonjol hadir pada tangan menciptakan pola sidik jari yang unik yang diklasifikasikan dalam 3 jenis utama: lengkungan, lingkaran, dan uliran. Misalnya, lengkungan sidik jari adalah pola seperti gelombang yang dibentuk oleh pegunungan. Juga disebut pegunungan kulit, mereka membentuk pola unik pada setiap individu, yang membantu dalam identifikasi selama penyelidikan kejahatan.

Secara keseluruhan, dermal papila, muncul dari dermis, memainkan peran penting dalam menjaga lapisan epidermis. Tak heran, jika sering dikatakan bahwa fungsi sehat dari dermal papila penting untuk menuai manfaat anti-penuaan.

 


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *