Cara Kerja Hormon pada Tubuh

Cara Kerja Hormon pada Tubuh – Hormon adalah pembawa pesan kimia yang melakukan perjalanan di seluruh tubuh dengan proses koordinasi yang kompleks seperti pertumbuhan, metabolisme, dan kesuburan. Mereka dapat mempengaruhi fungsi sistem kekebalan tubuh, dan bahkan mengubah perilaku. Sebelum lahir, hormon memandu perkembangan otak dan sistem reproduksi. Hormon adalah alasan mengapa lengan Anda memiliki panjang yang sama, atau mengapa Anda dapat mengubah makanan menjadi bahan bakar, dan mengapa terjadi perubahan dari kepala sampai kaki saat pubertas.

Menanggapi sinyal dari otak, hormon yang disekresikan langsung ke dalam darah oleh kelenjar yang memproduksi dan menyimpannya. Kelenjar ini membentuk apa yang dikenal sebagai sistem endokrin (endokrin berarti “sekresi internal”). Oleh karena itu, bahan kimia yang mengganggu fungsi hormon dikenal sebagai endokrin.

Hormone

Testis dan ovarium, atau “gonad”, mungkin adalah kelenjar endokrin yang paling familiar. Pada laki-laki, testis memproduksi sperma dan mengeluarkan testosteron yaitu hormon seks pria; pada wanita, ovarium memproduksi sel telur dan hormon estrogen pada wanita. Ini adalah hormon yang menentukan karakteristik seks sekunder seperti massa otot dan rambut wajah. Mereka juga membantu untuk mengatur produksi sperma, menstruasi dan kehamilan. Kelenjar endokrin lain termasuk tiroid, pankreas, dan kelenjar adrenal. Ini terlibat terutama dalam pertumbuhan, metabolisme, dan respon “melawan atau lari” terhadap stres.

Sementara semua sel yang terkena hormon yang beredar dalam aliran darah, tidak semua sel bereaksi. Hanya “target” sel hormon, yang memiliki reseptor untuk hormon, yang akan menanggapi sinyal. Ketika hormon berikatan dengan reseptornya, menyebabkan respons biologis dalam sel. Jika kita menyamakan hormon dengan sinyal radio, maka reseptor adalah antena. Tanpa antena, tidak ada sinyal akan diterima dan tidak ada musik akan keluar dari radio. Sinyal akan berakhir ketika hormon yang beredar dipecah dan dikeluarkan oleh tubuh.

Hormon mengganggu bahan kimia, atau “pengganggu endokrin,” dapat bertindak pada setiap titik di sepanjang jalur pensinyalan hormon. Beberapa meniru hormon: mereka mengikat reseptor dan mengirim sinyal yang salah (tidak diperintahkan oleh otak). Lainnya memblokir aksi dari hormon alami, menjaga dari mengikat reseptor dan berpengaruh. Endokrin juga dapat mengubah jumlah hormon yang disintesis, seberapa cepat rusak, atau cara di mana sel target merespon. Semua mekanisme tindakan ini dapat memiliki efek yang sama, yaitu terganggunya pertumbuhan dalam embrio, atau perubahan fungsi pada orang dewasa.


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *