Ciri-ciri Alga Hijau (Chlorophyta)

Alga hijau adalah kelompok beragam organisme eukariotik diklasifikasikan dalam filum Chlorophyta. Mereka dianggap eukariotik karena sel-sel individu memiliki fitur struktural menonjol dikenal sebagai inti, yang merupakan tempat bahan kimia yang bertanggung jawab untuk keturunan dan regulasi metabolisme.

alga hijau

Filum chlorophyta adalah salah satu dari beberapa filum alga dalam kerajaan Protista, di mana alga dikelompokkan berdasarkan pigmentasi, cadangan penyimpanan karbohidrat, dan komposisi dinding sel.

Habitat Alga hijau ditemukan di tanah lembab, air tawar dan air asin. Filum ini berisi sekitar 8000 – 17000 spesies. Beberapa karakteristik umum mendukung hipotesis bahwa organisme ini dan tanaman terestrial berasal dari satu nenek moyang.

Ciri-ciri umum Alga Hijau (Chlorophyta)

Alga hijau, atau chlorophyta, bisa berupa uniseluler, multiseluler, kolonial, atau berserabut. Bentuk multiseluler dapat menunjukkan beberapa diferensiasi jaringan tetapi tidak dengan kompleksitas yang ditampilkan oleh tanaman terestrial. Alga kolonial cenderung mengelompok dalam pola menyerupai bola berongga atau piringan. Beberapa bentuk filamentosa ini coenocytic, berarti mereka telah kehilangan sebagian atau seluruh penampang dinding mereka.

Dinding sel terdiri dari selulosa. Biasanya ada dua lapisan selulosa yang diperkaya oleh pektin. Beberapa bentuk uniseluler memiliki lorica (dinding tipis atau kutikula), yang terpisah dari protoplas dengan matriks gelatin atau air.

Filum Chlorophyta adalah nama untuk kloroplas hijau yang menonjol, struktur sel berisi pigmen yang melakukan fotosintesis, mirip dengan yang ditemukan pada tumbuhan tingkat tinggi.

Kloroplas berwarna hijau karena alga hijau memiliki pigmen xanthophylls dan berbagai karotenoid, pigmen tersebut tidak menutupi klorofil, yang merupakan pigmen utama fotosintesis.

Semua kelas memiliki klorofil a dan b. Klorofil c telah ditemukan di beberapa spesies dari kelas Prasinophyceae. Kloroplas adalah struktur membran ganda dengan tilakoid (lipatan membran) ditumpuk dalam kelompok dari dua sampai enam.

Penyimpanan makanan berupa pati. Butir pati dapat ditemukan berkerumun di sekitar pyrenoids (badan protein), jika mereka hadir. Namun, mereka ditemukan umumnya tersebar di seluruh bagian cairan dari kloroplas.

Chlorophyta memiliki dua atau empat flagela (pelengkap seperti cambuk untuk motilitas) setidaknya sekali selama siklus hidup mereka, meskipun beberapa bentuk memiliki flagel tunggal. Selain memberikan motilitas, flagela mungkin memainkan peran penting dalam proses seksual untuk beberapa bentuk uniseluler.

Chlorophyceae

Ada perdebatan atas klasifikasi alga hijau. Kebanyakan ahli taksonomi saat ini mengklasifikasikan Chlorophyta di kerajaan Protista. Karena banyak kesamaan dengan tanaman terestrial, banyak ahli taksonomi merasa bahwa Chlorophyta harus memiliki kerajaan sendiri. Speses charophyta dikelompokkan menjadi tiga kelas: Chlorophyta, Charophyceae, dan Ulvophyceae.

Sistem Reproduksi

Chlorophytes bereproduksi secara seksual, yang melibatkan bolak haploid (organisme dengan set kromosom setengah lengkap) dan tahap diploid. Organisme haploid Haplobiontic terdiri dari bentuk haploid dewasa yang menghasilkan gamet oleh mitosis (pembelahan sel yang mengakibatkan anak identik dengan bentuk induk). Gamet kompatibel bergabung dan membentuk zigot diploid, yang membelah oleh meiosis (divisi yang mengakibatkan empat sel anak haploid) untuk membentuk empat spora.

Organisme diploid haplobiontic terdiri dari bentuk diploid matang menghasilkan gamet oleh meiosis. Alga hijau Diplobiontic yang lebih kompleks, dengan zigot bawah akan mitosis. Hal ini menyebabkan pembentukan thalli haploid dan diploid.

Talus haploid disebut sebagai gametofit, dan talus diploid disebut sebagai sporophyte. Gametophyta menghasilkan gamet, sementara sporofit menghasilkan spora. Pola ini disebut sebagai pergantian generasi.

Thalli mungkin identik (isomorfik) atau berbeda (heteromorfik). sebuah talus memproduksi baik sperma dan telur, itu dianggap homothallic. Jika sel telur dan sperma diproduksi pada thalli terpisah, organisme adalah heterotolik.

Gamet mungkin isogamous (dibedakan dan motil) atau heterogamous (dua jenis yang berbeda). Gamet jantan berkembang di gametangia dikenal sebagai antheridia. Gamet betina berkembang di oogonium (gametangia bersel tunggal) atau archegonia (gametangia bersel). Zigot sering membentuk struktur berdinding tebal disebut zygospores.

Jenis yang paling umum dari spora adalah zoospora, yang merupakan sel flagelata. Sel dapat membentuk zoospora tunggal atau membagi mitotically untuk menghasilkan banyak zoospora. Zoospora dewasa menjadi sel vegetatif dalam beberapa menit atau hari, tergantung pada spesies.

Sel vegetatif mungkin atau mungkin tidak menyimpan flagela mereka. Zoospora biasanya terbentuk di kompartemen disebut sporangia tetapi dapat dibentuk berikut meiosis di zigot.

Kebanyakan zoospora menyerupai anggota chlorophyte dari genus Chlamydomonas. Berdinding tebal, spora nonmotile disebut akinetes dapat dibentuk dan dapat menghasilkan zoospora melalui mitosis atau membentuk struktur filamen. Beberapa chlorophytes membentuk aplanospores, yang nonmotile.

Ekologi

Chlorophyta ditemukan di beragam habitat di seluruh dunia. Sebagian besar menghuni daerah lembab, lingkungan air tawar, laut dan darat. Bentuk terestrial termasuk beberapa hidup di tanah lembab, beberapa di batu lembab, dan beberapa di daerah yang tertutup salju. Beberapa bentuk terestrial mengkhususkan diri sebagai lumut, hubungan dekat antara alga dan jamur, atau hidup pada hewan seperti kura-kura atau sloth.

Karena mereka fotoautotropik, mampu membuat karbohidrat sendiri menggunakan energi sinar matahari, chlorophyta sangat penting untuk kehidupan di bumi. Alga hijau adalah sumber makanan terbesar untuk bumi. Mereka memperbaiki sekitar 1.010 ton karbon per tahun. Akibatnya, mereka juga memberikan kontribusi yang signifikan untuk produksi oksigen.

Chlorophyta

 

Ganggang hijau mengandung klorofil yang mengubah sinar matahari menjadi pati untuk disimpan sebagai cadangan makanan dalam sel mereka. Sebagian besar spesies memiliki dinding sel yang kaku yang terbuat dari selulosa, sakarida dan protein. Sebuah koloni dewasa dari spesies Volvox bereproduksi ketika koloni anak berada dalam orangtua sampai terpecah dan melepaskan koloni baru.

Beberapa anggota Chlorophyta dikenal sebagai spesies invasif. Cladophora glomerata mekar di Danau Erie pada tahun 1960 karena polusi fosfat. Natrium dan Caulerpa mengancam kehidupan tanaman asli di pesisir California, Australia, pantai Atlantik dan Laut Mediterania. Satu spesies invasif, Caulerpa taxifolia, telah diperkenalkan ke dalam lingkungan non-aslinya karena popularitasnya di akuarium,.

Semua ganggang hijau awalnya diklasifikasikan sebagai salah satu filum tapi sejak telah direorganisasi karena perbedaan di antara spesies anggota. Beberapa alga hijau digunakan sebagai suplemen makanan; spesies lain yang dipercaya dapat mencegah kanker.


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *