Ciri-ciri Leukosit dan Fungsinya

Ciri-ciri Leukosit dan FungsinyaLeukosit atau yang lebih dikenal dengan nama sel darah putih, merupakan bagian yang sangat penting dari sistem kekebalan tubuh manusia. Tujuan utama dari sel-sel leukosit adalah untuk melawan infeksi dan melindungi tubuh dari zat-zat asing. Lima jenis leukosit yang ada, masing-masing memiliki spesialisasi karakteristik fungsional.

Ciri-ciri Leukosit

Leukosit

Neutrofil

Neutrofil adalah bentuk paling umum dari leukosit. Mereka biasanya membentuk 40 sampai 75 persen dari semua leukosit. Persentase yang lebih tinggi dari neutrofil sering menunjukkan infeksi akut. Setelah diproduksi di sumsum tulang (di mana semua jenis leukosit di bentuk), neutrofil pindah ke dalam jaringan ekstravaskular, di mana mereka bertahan hidup selama beberapa hari dimana mereka menunggu infeksi terjadi. Neutrofil melawan bakteri dengan menelan mereka, dan kemudian melepaskan enzim yang menghancurkan mereka. Neutrofil diklasifikasikan sebagai granulosit, karena butiran yang hadir dalam sitoplasma mereka.

Eosinofil

Eosinofil terdiri 1 sampai 6 persen dari total jumlah leukosit. Seperti neutrofil, eosinofil bermigrasi dari sumsum tulang ke jaringan ekstravaskular, di mana mereka menunggu infeksi terjadi. Eosinofil dapat bertahan hidup dalam jaringan ini selama beberapa minggu. Sel-sel ini bekerja dengan cara yang mirip dengan neutrofil; enzim pencernaan mereka sangat efektif terhadap cacing parasit. Eosinofil juga granulosit.

Basofil

Basofil adalah yang paling umum dari semua leukosit, membuat kurang dari 1 persen dari jumlah leukosit. Seperti eosinofil dan neutrofil, basofil juga granulosit. Mereka mudah untuk mengidentifikasi, karena mereka memiliki lebih banyak butiran dalam sitoplasma daripada jenis lain dari granulosit. Basofil melepaskan butiran, yang mengandung histamin dan heparin, langsung ke jaringan yang rusak. Sel-sel ini meningkatkan aliran darah dan peradangan di daerah yang rusak.

Monosit

Monosit menyumbang 2 sampai 10 persen dari semua leukosit. Mereka agranulosit, yang berarti bahwa mereka tidak memiliki butiran sitoplasma. Sel-sel ini berada dalam aliran darah sebelum pindah ke jaringan (umumnya hati, paru-paru dan kelenjar getah bening). Begitu mereka tiba di tempat tujuan, mereka dapat tinggal di sana selama bertahun-tahun. Monosit adalah fagositosis, yang berarti mereka mencerna bakteri atau partikel berbahaya lainnya. Mereka juga memproduksi antigen yang penting untuk respon kekebalan tubuh.

Limfosit

Limfosit adalah agranulosit yang membentuk 20 sampai 45 persen dari jumlah total leukosit. Sel-sel ini hidup selama beberapa tahun. Sel-B dan sel-T adalah dua jenis utama limfosit. Fungsi utama dari sel-B adalah untuk menghasilkan antibodi. Sementara sel-T penting untuk memerangi sel-sel tumor dan sel yang terinfeksi virus. Jumlah sel-T yang tinggi dapat menunjukkan adanya virus AIDS.


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *