Fungsi Jaringan Periosteum pada Tulang

Periosteum melayani beberapa fungsi termasuk penahan tendon dan ligamen, membantu mencret darah masuk dan keluar dari tulang dan membantu dalam pertumbuhan tulang. Periosteum merupakan bagian penting dari sistem kerangka dan ditemukan sebagai membran sepanjang bagian luar tulang.

Membran terdiri dari jaringan ikat padat tidak teratur, yang terbagi menjadi dua lapisan yang disebut lapisan fibrosa dan lapisan kambium. Lapisan kambium mengandung sel-sel progenitor yang berkembang menjadi osteoblas. Osteoblas adalah kunci dalam meningkatkan lebar atau panjang tulang. Mereka juga berperan dalam penyembuhan tulang patah dan tulang retak.

Fungsi Jaringan Periosteum pada Tulang

Periosteum adalah membran fibrosa padat yang menutupi permukaan tulang, yang terdiri dari lapisan fibrosa luar dan lapisan sel dalam (kambium). Lapisan luar sebagian besar terdiri dari kolagen dan mengandung serat saraf yang menyebabkan rasa sakit ketika jaringan rusak. Hal ini juga mengandung banyak pembuluh darah, cabang yang menembus tulang untuk memasok osteocytes, atau sel-sel tulang. Cabang-cabang tegak lurus masuk ke dalam tulang sepanjang saluran yang dikenal sebagai kanal Volkmann ke pembuluh di kanal haversian, yang menjalankan panjang tulang.

Lapisan dalam dari periosteum mengandung osteoblas (sel-sel yang memproduksi tulang) dan paling menonjol dalam kehidupan janin dan anak usia dini, ketika pembentukan tulang pada puncaknya. Di masa dewasa sel-sel ini kurang jelas, namun mereka mempertahankan kapasitas fungsional mereka dan sangat penting untuk renovasi konstan tulang yang berlangsung sepanjang hidup. Dalam kasus cedera tulang, mereka berkembang untuk menghasilkan tulang baru dalam proses perbaikan. Setelah cedera seperti patah tulang, pembuluh periosteal berdarah di sekitar area cedera, dan membentuk gumpalan sekitar fragmen tulang. Dalam waktu dua hari osteoblas, dan kambium mengembang menjadi banyak lapisan sel tebal. Sel-sel kemudian mulai membedakan dan berbaring tulang baru antara ujung fraktur.

Periosteum mencakup semua permukaan tulang kecuali tulang yang ditutup dengan tulang rawan, seperti di sendi, dan tempat lampiran ligamen dan tendon. Tulang rawan fibrosa sering mengambil tempat periosteum bersama alur di mana tendon memberikan tekanan terhadap tulang. Periosteum pada permukaan bagian dalam tengkorak juga dimodifikasi sampai batas tertentu karena bergabung dengan dura mater, membran melindungi otak.

Periostitis atau radang periosteum, adalah kondisi yang menyakitkan yang mungkin melibatkan pembengkakan ringan dan nyeri di daerah yang terkena. Hal ini sering dikaitkan dengan sindrom stres medial tibia (kadang-kadang juga disebut sebagai “shin splints”), yang biasanya mempengaruhi pelari.


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *