Organ Sistem Ekskresi pada Hewan

Organ Sistem Ekskresi pada Hewan – Ada organisme tertentu yang membuang limbah metabolisme melalui tubuh mereka dengan cara difusi. Ini termasuk spons, coelenterata dan echinodermata. Ada sel api yang membantu dalam ekskresi dan terjadi pada cacing pipih. Sistem ekskresi cacing bulat sangat unik yang berisi kanal dan tabung. Annelida memiliki nefridia sebagai organ ekskretoris mereka.

sistem eksresi pada cacing

Sistem eksresi pada flatworm

Arthropoda memiliki tubulus malfigian sebagai organ ekskretoris mereka. Udang memiliki kelenjar hijau untuk ekskresi dan vertebrata memiliki ginjal sebagai organ ekskresi mereka. Peran organ ekskresi adalah untuk menghilangkan limbah yang tidak diinginkan dan mengatur kadar air dalam tubuh dan dikenal sebagai Osmoregulasi. Hewan diklasifikasikan berdasarkan jenis pembuangan limbah nitrogen. Mereka bisa ammonotelik, ureotelik, Urikotelik dan aminotelik. Hewan Ammonotelik adalah mereka yang mengeluarkan amonia. Ini termasuk spons, Ascaris, cacing hati, udang, ikan bertulang, buaya dll. Hewan Ureotelik adalah mereka yang mengeluarkan urea. Ini termasuk ascaris, cacing tanah, mamalia termasuk manusia, kura-kura dll. Hewan Urikotelik adalah mereka yang mengeluarkan asam urat, Ini termasuk Serangga, krustasea, reptil dan burung . Hewan Aminotelik adalah mereka yang mengeluarkan asam amino. Moluska dan echinodermata yang termasuk dalam kelompok ini.

Kelenjar endokrin juga dikenal sebagai kelenjar ductless. Mereka mengeluarkan hormon yang diangkut oleh darah ke sel target untuk melakukan aktivitas fisiologis. Reseptor adalah organ yang menerima perubahan lingkungan dan melewati perubahan pada sistem saraf. Beberapa hewan seperti coelenterata, cacing pipih, cacing bulat dan Annelida tidak memiliki kerangka dan memiliki tubuh yang lembut. Sebagian besar hewan memiliki kerangka yang terdiri dari dua jenis yaitu exoskeleton dan endoskeleton. Skeleton melindungi bagian lembut dari hewan.

Exoskeleton terdiri dari bahan non hidup dan berada di luar tubuh hewan. Hal ini dapat terbuat dari kitin, kerang berkapur atau pelat keras arthropoda, moluska dan echinodermata. Sisik, bulu, rambut, tanduk, kuku dan cakar dari vertebrata juga termasuk di dalamnya. Endoskeleton hadir dalam tubuh hewan. Hal ini terdiri dari jaringan ikat seperti tulang rawan dan tulang pada vertebrata. Dalam invertebrata mereka terdiri dari spikula yang mungkin mengandung kalsium atau silikon.


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *