Pengertian dan Proses Metabolisme Lemak

Pengertian dan Proses Metabolisme Lemak – Metabolisme lipid (lemak) adalah proses dimana asam lemak dicerna, dipecah untuk energi, atau disimpan dalam tubuh manusia untuk penggunaan energi dimasa depan. Asam lemak ini merupakan komponen trigliserida, yang membentuk sebagian besar lemak makan dalam makanan seperti minyak nabati dan produk hewani. Trigliserida dapat ditemukan di dalam pembuluh darah serta disimpan untuk kebutuhan energi masa depan dalam sel-sel jaringan adiposa, lebih dikenal sebagai lemak tubuh, dan sel-sel hati. Meskipun sumber utama energi tubuh adalah karbohidrat, ketika sumber ini habis, asam lemak trigliserida kemudian akan dipecah sebagai sumber energi cadangan. Contohnya tubuh menggunakan energi dari metabolisme lipid selama berolhraga, ketika pasokan glikogen, atau bentuk yang tersimpan dari glukosa karbohidrat, habis, atau ketika ada karbohidrat cukup dalam makanan untuk memenuhi kebutuhan energi tubuh.

Pembuluh darah

Trigliserida dapat ditemukan di pembuluh darah serta lemak tubuh.

Trigliserida, juga dikenal sebagai lipid atau lemak, sangat cocok untuk peran mereka sebagai bentuk energi yang tersimpan karena setiap gram memasok 9 kalori (37 kilojoule), sedangkan karbohidrat hanya memasok 4 kalori (17 kilojoule) per gram. Kalori adalah unit energi, lemak dianggap nutrisi padat energi. Trigliserida yang terdiri dari tiga rantai asam lemak terikat pada senyawa yang mengandung hidrogen disebut gliserol, asam lemak yang dapat dibebaskan selama metabolisme lipid ketika tubuh membutuhkan kalori tersebut untuk energi.

Langkah pertama dalam metabolisme lipid adalah konsumsi dan pencernaan trigliserida, yang ditemukan baik dalam makanan nabati seperti buah zaitun, kacang-kacangan, dan alpukat, dan makanan hewani seperti daging, telur, dan produk susu. Lemak ini berjalan melalui saluran pencernaan ke usus di mana mereka tidak dapat diserap dalam bentuk trigliserida. Sebaliknya, mereka dibagi melalui enzim yang disebut lipase menjadi asam lemak, dan yang paling sering, monogliserida, yang merupakan asam lemak rantai tunggal yang melekat pada gliserol. Trigliserida yang bercabang kemudian dapat diserap melalui usus dan disusun kembali menjadi bentuk aslinya sebelum diangkut oleh kilomikron, jenis zat yang mirip dengan kolesterol yang dikenal sebagai lipoprotein, ke dalam sistem getah bening.

Alpukat

Alpukat merupakan sumber yang baik dari trigliserida

Dari sistem getah bening trigliserida masuk ke dalam aliran darah, di mana proses metabolisme lipid dapat diselesaikan dalam satu dari tiga cara, karena mereka juga diangkut ke hati, sel-sel otot, atau sel-sel lemak, di mana mereka disimpan atau digunakan untuk energi. Jika mereka berakhir di sel-sel hati, mereka diubah menjadi jenis kolesterol “jahat” yang dikenal sebagai very-low-density lipoprotein (VLDL) dan dilepaskan ke dalam aliran darah, di mana mereka bekerja untuk mengangkut lipid lain. Trigliserida dikirim ke sel-sel otot dapat dioksidasi dalam mitokondria sel-sel untuk energi, sedangkan yang dikirim ke sel-sel lemak akan disimpan sampai mereka dibutuhkan untuk energi di lain waktu. Hal ini menyebabkan peningkatan ukuran sel-sel lemak, terlihat pada seseorang sebagai peningkatan lemak tubuh.


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *