Peran dan Fungsi Estrogen pada Tubuh

Peran dan Fungsi Estrogen pada TubuhEstrogen mungkin paling banyak dikenal dan dibahas dari semua hormon. Istilah “estrogen” sebenarnya mengacu pada salah satu dari sekelompok hormon kimiawi serupa; hormon estrogen kadang-kadang disebut sebagai hormon eksklusif pada perempuan, padahal sebenarnya baik pria maupun wanita menghasilkan hormon tersebut. Namun, peran estrogen pada pria tidak sepenuhnya jelas.

Peran dan Fungsi Estrogen pada Tubuh

Untuk memahami peran estrogen pada wanita, penting untuk memahami sesuatu tentang hormon pada umumnya. Hormon adalah zat kimia yang penting pada manusia dan hewan. Sering disebut sebagai “pembawa pesan kimiawi”, hormon membawa informasi dan instruksi dari satu kelompok sel kepada kelompok sel yang lain. Dalam tubuh manusia, hormon mempengaruhi hampir setiap sel, organ dan fungsi. Mereka mengatur pertumbuhan, perkembangan, metabolisme, fungsi jaringan, fungsi seksual, reproduksi, cara tubuh kita menggunakan makanan, reaksi tubuh kita untuk keadaan darurat dan bahkan suasana hati kita.

Peran Estrogen pada Wanita

Hormon estrogen bertanggung jawab atas pertumbuhan dan perkembangan karakteristik seksual perempuan dan reproduksi baik pada manusia maupun hewan. Istilah “estrogen” termasuk kelompok hormon kimiawi yang sama dengan estrone, estradiol (paling banyak pada wanita usia reproduksi) dan estriol. Secara keseluruhan, estrogen diproduksi di ovarium, kelenjar adrenal dan jaringan lemak. Lebih khusus lagi, estradiol dan estron terutama diproduksi dalam ovarium pada wanita premenopause, sementara estriol diproduksi oleh plasenta selama kehamilan.

Pada wanita, estrogen beredar dalam aliran darah dan mengikat reseptor estrogen pada sel-sel dalam jaringan sasaran, yang mempengaruhi tidak hanya payudara dan rahim, tetapi juga otak, tulang, hati, jantung dan jaringan lain.

Estrogen mengontrol pertumbuhan dinding rahim selama paruh pertama dari siklus menstruasi, menyebabkan perubahan pada payudara selama masa remaja dan masa kehamilan serta mengatur berbagai proses metabolisme lainnya, termasuk pertumbuhan tulang dan kadar kolesterol.

Estrogen dan Kehamilan

Selama bertahun-tahun, kelenjar hipofisis di otak menghasilkan hormon yang menyebabkan telur baru akan dirilis dari folikel setiap bulannya. Seiring berkembangnya folikel, menghasilkan estrogen, yang menyebabkan lapisan rahim menebal.

Peningkatan produksi progesteron setelah ovulasi di tengah siklus wanita untuk mempersiapkan lapisan untuk menerima dan memelihara telur yang dibuahi sehingga dapat berkembang menjadi janin. Jika pembuahan tidak terjadi, tingkat estrogen dan progesteron menurun tajam, lapisan rahim pecah dan menstruasi terjadi.

Jika pembuahan tidak terjadi, estrogen dan progesteron bekerja sama untuk mencegah ovulasi tambahan selama kehamilan. Pil KB (kontrasepsi oral) mengambil keuntungan dari efek ini dengan mengatur kadar hormon. Mereka juga mengakibatkan produksi lapisan rahim sangat tipis, yang disebut endometrium, yang menutup diri agar telur tidak dibuahi. Plus, mereka mengentalkan lendir serviks untuk mencegah sperma memasuki serviks dan pembuahan telur.

Kontrasepsi oral yang mengandung estrogen juga dapat meringankan kram menstruasi dan beberapa gejala perimenopause serta mengatur siklus menstruasi pada wanita dengan sindrom ovarium polikistik (PCOS). Selain itu, penelitian menunjukkan bahwa pil KB dapat mengurangi risiko kanker ovarium, rahim dan kolorektal.

Peran lain dari Estrogen

Tulang

Estrogen dihasilkan oleh ovarium yang membantu mencegah keropos tulang dan bekerja bersama-sama dengan kalsium, vitamin D dan hormon lain dan mineral untuk membangun tulang. Osteoporosis terjadi ketika tulang menjadi terlalu lemah dan rapuh untuk mendukung aktivitas normal.

Tubuh kita terus-menerus membangun dan memodifikasi tulang melalui proses yang disebut resorpsi dan deposisi. Sampai sekitar usia 30, tubuh kita membuat lebih banyak tulang baru daripada tulang yang rusak. Tapi begitu tingkat estrogen mulai menurun, proses ini melambat.

Dengan demikian, setelah menopause tulang lebih banyak yang rusak dari pada yang baru. Pada tahun-tahun setelah menopause, wanita mungkin kehilangan sebanyak 20 persen dari massa tulang mereka. Meskipun tingkat kehilangan tulang akhirnya berhenti setelah menopause, menjaga struktur tulang yang kuat dan sehat untuk mencegah osteoporosis menjadi lebih dari sebuah tantangan.

Vagina dan Saluran Kemih

Ketika kadar estrogen rendah, seperti pada menopause, vagina bisa menjadi kering dan dinding vagina lebih tipis, membuat hubungan seks menjadi menyakitkan.

Selain itu, lapisan uretra, tabung yang membawa urin dari kandung kemih ke luar dari tubuh menipis. Sejumlah kecil perempuan mungkin mengalami peningkatan infeksi saluran kemih (ISK) yang dapat ditingkatkan dengan penggunaan terapi estrogen vagina.

Perimenopause: Transisi Menopause

Perubahan fisik dan emosional lainnya yang berhubungan dengan fluktuasi kadar estrogen selama masa transisi menuju menopause, yang disebut perimenopause. Fase ini biasanya berlangsung dua sampai delapan tahun. Kadar estrogen dapat terus berfluktuasi pada tahun-tahun setelah menopause. Gejala meliputi:

  • Hot flashes yaitu sensasi panas yang terjadi secara tiba-tiba di wajah, leher dan dada yang dapat menyebabkan kita berkeringat, meningkatkan denyut nadi dan membuat kita merasa pusing atau mual. Sensasi panas ini biasanya berlangsung sekitar 3-6 menit, meskipun sensasi dapat bertahan lebih lama dan dapat mengganggu tidur ketika terjadi pada malam hari.
  • Siklus haid tidak teratur
  • Nyeri payudara
  • Eksaserbasi migrain
  • Perubahan suasana hati

Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *