Proses Pertumbuhan dan Rekonstruksi tulang

Osifikasi (pertumbuhan tulang) dimulai selama perkembangan janin. Sebelum lahir setiap tulang kerangka muncul sebagai pola membran fibrosa (tulang membranosa) atau pola tulang rawan (tulang rawan). Pola ini membentuk bentuk dasar tulang dewasa. Tulang membran berkembang melalui osifikasi intramembran. Tulang rawan berkembang melalui osifikasi endokhondral.

okteoklas

Meskipun keras dan relatif tidak fleksibel, tulang adalah salah satu jaringan yang mengubah tubuh. Pada jaringan tulang tingkat seluler, reorganisasi dan penggantian matriks padat terjadi terus menerus. Dua jenis sel yang terutama bertanggung jawab untuk proses rekonstruksi ini adalah osteoblas dan osteoklas.

Osteoblas membentuk jaringan tulang baru dalam menanggapi tuntutan lebih pada tulang. Ketika seseorang aktif secara fisik, tingkat aktivitas osteoblas meningkat, dengan cara menebal dan memperkuat tulang. Ketika otot-otot tegang dan flex, tendon mereka tarik pada tulang. Tindakan ini menyebabkan osteoblas untuk mensekresikan protein yang membentuk tulang pipih (kompak) dan tulang cancellous (spons) dengan tekstur yang menyerupai trabekula (jaringan seperti terowongan).

Dalam tulang kompak sistem kanal mengandung pembuluh darah, saraf, dan pembuluh getah bening. Kanal ini membentuk unit fungsional yang disebut osteons (sistem Haversian). Osteon adalah struktur seperti tabung yang berisi pusat kanal (Haversian) di mana terdapat saraf dan pembuluh darah. Sekitar kanal sentral matriks tulang, zat yang diproduksi oleh osteosit. Dalam osteon itu, osteocytes membentuk lamellae, lapisan konsentris dari matriks tulang keras. ketika osteoblas membuat lamellae, osteoblas ini terjebak dalam tulang kompak dan disebut osteosit.

kanal harvesian

Osteosit terletak dalam lakuna, struktur berbentuk kantong kecil antara lamellae. Canaliculi, adalah kanal kecil, yang menghubungkan lacunae tersebut. Canaliculi juga terhubung dengan kanal sentral. Koneksi ini memungkinkan nutrisi untuk melewati canaliculi ke osteocytes terjebak dalam lamellae padat.

Osteoklas bekerja dengan osteoblas. Osteoklas ini melarutkan jaringan tulang dengan mengeluarkan enzim. Tindakan mereka membantu individu menjaga tulang ringan dan lapang. Mereka juga mengatur konsentrasi kalsium dan fosfat dalam cairan tubuh. Ketika aktifitas osteoklas tidak seimbang dengan pembentukan tulang baru, penyakit tulang degeneratif terjadi yang disebut osteoporosis.


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *