Ciri-ciri Cephalopoda

Cephalopoda berasal dari kata Yunani yang berarti “kepala-kaki.” Lebih dari 700 spesies cumi telah diidentifikasi, dan mereka dibagi menjadi subclass Coleoidea (sotong, cumi-cumi, dan gurita) dan Nautiloidea (nautiluses) .

ciri-ciri cephalopoda

Cephalopoda mendiami semua lautan di dunia dan pada berbagai kedalaman, dari mulai dasar laut (spesies bentik) sampai perairan terbuka (spesies pelagis). Mereka juga beragam dalam ukuran, mulai dari gurita California yang panjangnya beberapa sentimeter (Octopus micropyrsus) sampai cumi-cumi raksasa (Architeuthis), beberapa di antaranya memiliki panjang lebih dari 18 meter.

Meskipun spesies Cephalopoda memiliki banyak perbedaan, tetapi mereka semua berbagi beberapa fitur umum yang sama:

Habitat

Semua cephalopoda menghuni lingkungan laut. Tidak ada spesies cephalopoda hidup di air tawar.

Makanan

Cephalopoda adalah karnivora. Mereka semua memiliki mulut keras yang digunakan untuk pertahanan dan merobek mangsanya. Sebagian besar spesies cephalopoda berburu mangsa, sementara beberapa yang lain sebagai pemulung.

Rentang hidup

Umumnya, cephalopoda tumbuh dengan cepat dan memiliki rentang hidup yang pendek. Kebanyakan cephalopoda hidup antara satu sampai dua tahun, dengan pengecualian nautilus, yang dapat hidup lebih dari 15 tahun.

Struktur tubuh

Struktur Cephalopoda terdiri dari tubuh, kepala, dan kaki. Sebuah kantung otot yang disebut mantel berisi organ Cephalopoda. Mantel dianggap memiliki banyak fungsi pelindung, pada spesies lain dari moluska memiliki cangkang. Kepala Cephalopoda mengandung otak dan organ sensorik. Kaki, terdiri dari pelengkap yang berfungsi untuk menggenggam, yang menempel ke kepala, (maka disebut “kepala-kaki”).

Pelengkap

Cephalopoda terkenal dengan tentakel yang mengelilingi mulut mereka. Gurita, cumi-cumi, dan sotong memiliki anggota badan berbentuk kerucut dengan deretan pengisap dan disebut sebagai senjata. Selain itu, cumi-cumi dan sotong memiliki sepasang tentakel panjang, struktur elastis yang muncul keluar di luar lengan dan digunakan secara eksklusif untuk menangkap mangsa.

Tiga jantung dan darah biru

Cephalopoda biasanya memiliki tiga jantung. Dua jantung memompa darah ke insang, dan satu jantung sentral memompa darah beroksigen ke tubuh. Darah Cephalopoda berwarna biru karena darah mengikat oksigen menggunakan protein yang mengandung tembaga biru disebut hemocyanin. Darah manusia berwarna merah karena protein hemoglobin yang mengikat oksigen mengandung zat besi.

Otak

Cephalopoda memiliki otak terbesar dari semua invertebrata, dan spesies gurita, cumi-cumi, dan sotong mampu belajar dan mempertahankan informasi.

Dua lobus optik besar di otak cumi memberikan penglihatan untuk mencari mangsa. Demikian juga, gurita, yang mengandalkan rasa dan tekstur untuk mencari makanan, telah sangat berkembang lobus untuk menyimpan bahan kimia dan informasi taktil.

Sistem saraf cumi-cumi dikenal oleh para ilmuwan karena akson raksasa mereka. Sel-sel saraf cumi adalah yang terbesar dari semua hewan. Dengan diameter sampai satu milimeter, mereka dapat dilihat oleh mata telanjang. cephalopoda telah berharga untuk peneliti neurologis untuk belajar bagaimana fungsi saraf manusia.

Mata

Cephalopoda memiliki dua mata, dalam beberapa spesies, strukturnya sangat canggih mirip dengan mata manusia. Tidak termasuk nautilus, mata Cephalopoda mengandung lensa, retina, iris, dan pupil. Kemiripan dengan mata manusia dari konvergen mata evolusi manusia dan Cephalopoda, meskipun mirip dalam struktur dan fungsi, muncul secara independen, dan bukan melalui nenek moyang yang sama. Misalnya lain evolusi konvergen, membandingkan landak dengan echidnas.


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *