Ciri-ciri Hewan Berdarah Panas

Hewan berdarah panas juga disebut homeoterm, memiliki kemampuan untuk mempertahankan suhu internal yang relatif konstan (sekitar 37°C [99°F] untuk mamalia, sekitar 40°C [104°F] untuk burung), terlepas dari suhu lingkungan. Kemampuan untuk mempertahankan suhu internal membedakan hewan ini dari hewan berdarah dingin, atau poikiloterm, yang biasanya memiliki suhu yang sama seperti lingkungan mereka.

Ciri-ciri hewan berdarah panas (Mamalia)

mamalia

Mamalia berdarah panas, hewan vertebrata ditandai oleh adanya kelenjar keringat, termasuk yang menghasilkan susu, dan dengan adanya: rambut, tiga tulang telinga tengah yang digunakan dalam pendengaran, dan daerah neokorteks di otak. Kebanyakan mamalia juga memiliki gigi khusus dan memanfaatkan plasenta di ontogeni tersebut. Otak mamalia mengatur endotermik dan sistem darah peredaran, termasuk jantung empat bilik.

Ciri-ciri hewan berdarah panas (Burung)

Burung bipedal adalah hewan berdarah panas, vertebrata bertelur. Burung modern ditandai dengan bulu, paruh tanpa gigi, peletakan telur bercangkang keras, tingkat metabolisme yang tinggi, jantung empat bilik, dan kerangka yang ringan namun kuat. Semua burung memiliki anggota tubuh bagian depan dimodifikasi sebagai sayap dan bisa terbang, meskipun spesies dari burung, terutama spesies endemik pulau, juga kehilangan kemampuan untuk terbang. Burung juga memiliki pencernaan dan sistem pernapasan unik yang sangat disesuaikan untuk penerbangan

burung


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *